KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Echidna Bernama Attenborough Ditemukan di Indonesia: Tonton Video
Top News

Echidna Bernama Attenborough Ditemukan di Indonesia: Tonton Video


Sebuah tim yang dipimpin oleh para ilmuwan di Universitas Oxford baru-baru ini menangkap bukti fotografi pertama dari echidna berparuh panjang di Attenborough, mamalia purba aneh yang belum pernah terlihat pada lebah sejak tahun 1961.

bermain

Selama lebih dari 60 tahun, banyak ahli biologi mulai bertanya-tanya apakah mamalia aneh bertelur yang dinamai naturalis Inggris David Attenborough akan terlihat lagi.

Tanda-tanda makhluk misterius yang dikenal sebagai Echidna berparuh panjang Attenborough (nama ilmiah: Zaglossus attenboroughi) telah muncul di sana-sini di pegunungan Indonesia: moncongnya yang panjang membuat lubang di bumi; Keterangan saksi dari warga desa setempat.

Namun melihat sekilas makhluk nokturnal yang sulit ditangkap ini hampir mustahil untuk membuktikan bahwa ia tidak punah.

Sebuah tim yang dipimpin oleh ilmuwan Universitas Oxford baru-baru ini menangkap bukti fotografi pertama yang mengkonfirmasi kelangsungan hidup spesies purba echidna.

Hal itu hampir tidak terjadi.

Kelompok ini menghabiskan hampir semuanya Perjalanan empat minggu Mereka memasang kamera jejak di Pegunungan Cyclops di Indonesia, dan tidak menangkap tanda-tanda keberadaan echidna hingga hari terakhir. Bukti foto dibagikan tim dengan antusias Siaran pers di situs Oxford Menurut peneliti, ini pertama kalinya jenis echidna ini terlihat sejak tahun 1961.

Python Burma: Seekor ular piton seberat 198 pon ditangkap oleh penengkar ular di Florida

Apa itu ekidna?

Bagi mata yang tidak terlatih, echidna tidak terlihat seperti landak atau platipus, dan hal ini tidak mengherankan:

READ  Indonesia kemungkinan akan melanjutkan 'proteksionisme komoditas' untuk beberapa waktu ke depan

James KemptonSeorang ahli biologi dari Universitas Oxford, yang memimpin tim internasional, menggambarkan hewan tersebut memiliki “duri landak, hidung trenggiling, dan kaki tahi lalat”. Di situs web perjalanan.

Penampilan hibrida itulah yang memberi nama pada echidna, kata Kempton, dari makhluk mitologi Yunani yang berwujud setengah wanita, setengah ular.

Sebagai salah satu dari lima genera monotremata, echidna merupakan bagian dari kelompok mamalia primitif aneh, mirip platipus, yang dapat bertelur. Monotremata menyimpang dari nenek moyang mamalia lain sekitar 200 juta tahun yang lalu.

Spesies echidna berhidung panjang yang diberi nama Attenborough berbeda dari echidna berparuh pendek lainnya yang ditemukan di dataran rendah Australia dan New Guinea. Berbeda dengan rekannya, ekidna jenis ini dikhawatirkan akan punah dalam waktu yang lama.

Hingga saat ini, satu-satunya sumber spesies ini adalah catatan ilmiah seorang ahli botani Belanda pada tahun 1961. Menurut Dewan Keamanan Tepi keberadaan.

Bahkan dengan penemuan terbaru ini, kata Kempton, hanya sedikit orang yang pernah melihat hewan tersebut, dan hanya sedikit yang mengetahui tentang ekologi atau perilakunya.

Akankah harimau Tasmania dibangkitkan? Terobosan memunculkan harapan

Udang keluar dari air

Selama perjalanan, tim juga menemukan beberapa spesies baru, termasuk seekor udang penghuni pohon dan dua spesies katak baru.

Leonidas-Romanos Davranoglou, ahli entomologi utama ekspedisi tersebut, menyebut penemuan udang tersebut sebagai “keberangkatan yang signifikan dari habitat khas pesisir hewan-hewan ini.”

“Karena tingginya curah hujan di Pegunungan Cyclops, kami yakin kelembapannya cukup tinggi bagi spesies ini untuk hidup seluruhnya di darat,” tambahnya.

Kekeringan Maui: Kolam perlindungan di Hawaii telah berubah warna menjadi merah muda yang menarik perhatian, dan para ilmuwan bertanya-tanya mengapa

READ  Pemerintahan Biden sedang bergulat dengan penjualan drone bersenjata ke Indonesia

Perjalanan berbahaya untuk menemukan Echidna di Pegunungan Cyclops

Pada bulan Juni dan Juli, Kempton memimpin kelompoknya melewati wilayah Pegunungan Cyclops yang belum pernah dijelajahi, sebuah pegunungan berbahaya di pulau New Guinea.

Daerah terpencil di provinsi Papua, di bagian timur laut Indonesia, menghasilkan lebih banyak penemuan selain bukti adanya ekidna, namun penemuan tersebut tidak diperoleh dengan mudah.

Kempton mengatakan kelompok tersebut telah membangun hubungan selama bertahun-tahun dengan komunitas lokal Yongsu Safari, sebuah desa di pantai utara Pegunungan Cyclops. Di bawah bimbingan organisasi nirlaba Indonesia Yayasan Pelayanan Papua Nenda (Yapenta), rombongan menuju puncak bukit dengan medan yang tidak bersahabat.

Dalam perjalanan, mereka bertemu dengan ular dan laba-laba berbisa, serta panas yang melelahkan.

Namun bahaya-bahaya tersebut mungkin bukan masalah kecil yang mereka hadapi.

Pada salah satu ekspedisi ke sistem gua yang sebelumnya tidak diketahui, gempa bumi yang tiba-tiba memaksa kelompok tersebut untuk mengungsi. Salah satu anggota tim mengalami patah lengan di dua tempat, yang lain terjangkit malaria, dan yang ketiga terkena lintah di matanya selama satu setengah hari sebelum akhirnya dipindahkan ke rumah sakit.

Meski mengalami kesulitan, Kempton tidak bisa meromantisasi habitat hutan hujan.

“Pemandangan ini ajaib, mempesona sekaligus berbahaya, seperti sesuatu yang ada dalam buku Tolkien,” kata Kempton dalam sebuah pernyataan. “Dalam konteks ini, persahabatan antar anggota ekspedisi sangat luar biasa, membantu semua orang menjaga semangat.”

Sepanjang perjalanan, tim menggunakan lebih dari 80 kamera jejak untuk merekam tanda-tanda ekidna. Namun, hingga hari terakhir, gambar terakhir di kartu memori terakhir menunjukkan tiga foto mamalia yang sulit ditangkap tersebut.

Hasilnya diunggah ke situs bioRxiv sebelum diserahkan ke jurnal untuk peer review.

READ  3 Berita Teratas Hari Ini: Panglima TNI: 2 Rumah Sakit di Indonesia Siap Rawat 1.000 Warga Palestina

Eric Lagatta meliput berita terkini dan tren untuk USA TODAY. Hubungi dia di [email protected]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."