Biaya pemanasan tinggi. Penjatahan listrik. Seperti inikah transfer energinya?

Menara Ben West di Calgary. Industri minyak dan gas global sedang berjuang untuk mengisi kembali pasokan setelah permintaan anjlok dan harga jatuh selama tahap awal pandemi pada tahun 2020.

Jeff McIntosh/The Canadian Press

Gangguan pasokan energi dan kenaikan harga di seluruh dunia meningkatkan kekhawatiran tentang hiperinflasi pada periode pasca-pandemi, dan memberikan gambaran sekilas tentang apa yang bisa terjadi jika pasokan energi konvensional berkurang sebelum sumber-sumber hijau siap menggantikannya.

Harga gas alam yang tinggi di Eropa dan Amerika Utara, kelangkaan bahan bakar transportasi di Inggris dan pemadaman listrik di China digabungkan untuk membuat konsumen dan pemerintah tetap waspada saat musim pemanasan musim dingin mendekat dan harga terjangkau. Sementara itu, anggaran pemerintah terhimpit oleh program bantuan besar-besaran yang disiapkan untuk menangani COVID-19, sehingga kemampuannya memberikan bantuan tidak terbatas.

Semua ini berperan dalam mendorong pengurangan besar-besaran dalam emisi karbon dan adopsi luas sumber energi pengumpul uap yang lebih bersih secara global. Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, yang memperingatkan konsekuensi mengerikan jika dunia gagal memenuhi target pengurangan emisinya, menambahkan kebutuhan untuk bertindak segera.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Situasi saat ini menunjukkan betapa sulitnya tugas yang menanti negara kaya dan miskin untuk mengakhiri ketergantungan mereka pada sumber bahan bakar yang selama ini dianggap remeh.

“Pergeseran menuju netralitas karbon, itu tidak akan linier dan akan menjadi berantakan,” kata Erica Downs, peneliti senior di Pusat Kebijakan Energi Global Universitas Columbia.

Secara keseluruhan, industri minyak dan gas global sedang berjuang untuk mengisi kembali pasokan setelah permintaan merosot dan harga jatuh selama bulan-bulan awal gelap pandemi pada tahun 2020. Perusahaan mengatasi hilangnya arus kas secara tiba-tiba dengan memotong pengeluaran untuk mempertahankan dan meningkatkan produksi. Sekarang, mereka berjuang untuk memenuhi permintaan yang meningkat, dan harga telah meroket.

READ  Geng 600 orang Italia di Honduras membunuh pria Italia yang dituduh melakukan pembunuhan

Bank of America memperkirakan harga minyak mentah, sekarang di $80 per barel, naik di atas $100 musim dingin ini untuk pertama kalinya sejak 2014.

Abhi Rajendran, direktur penelitian di Energy Intelligence di New York, mengatakan pandemi telah menempatkan “batasan pada sisi pasokan” energi konvensional. Sekarang, ledakan permintaan yang terjadi menunjukkan keterbatasan kapasitas energi terbarukan untuk masuk dan menjadi beban utama yang mendasar.

“Memang benar bahwa kita harus terus bergerak maju dan berinvestasi dalam hal-hal ini, tetapi kita harus realistis tentang di mana kita berada hari ini dan di mana kita akan berada selama beberapa tahun ke depan,” kata Rajendran.

“Ada banyak lembaga dengan laporan yang mengatakan bahwa jika kita ingin mencapai nol bersih pada tahun 2050, kita harus mengurangi emisi setiap tahun. Perbedaannya adalah ketika konsumsi kembali – dan akan kembali lagi pada pasangan berikutnya. tahun – Anda harus berpikir tentang mengatur ulang basis emisi dan pasokan.”

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pangsa energi terbarukan dalam pembangkit listrik global, termasuk hidro, angin, surya dan biomassa, mencapai hampir 28 persen pada kuartal pertama tahun 2020, menurut Badan Energi Internasional, terutama melalui peningkatan batu bara dan gas alam. Namun, kedua sumber ini masih menyumbang hampir 60 persen dari pasokan energi global.

Sekarang, berminggu-minggu sebelum para pemimpin dunia berkumpul di Glasgow, Skotlandia, untuk pembicaraan Perserikatan Bangsa-Bangsa guna menuntaskan langkah selanjutnya dalam memerangi perubahan iklim, kebutuhan energi segera bertentangan dengan kebutuhan untuk mengurangi emisi. Gangguan ini memiliki banyak penyebab, tidak ada yang secara khusus terkait dengan ketergantungan yang berlebihan pada sumber energi terbarukan.

READ  Doctors Without Borders mengatakan misi penyelamatan di Mediterania telah dihentikan setelah sebuah kapal disita di Italia

Inggris telah kehabisan pompa bensin, bukan karena kekurangan bahan bakar tetapi karena kekurangan pengemudi truk untuk mengisi ulang tangki di lokasi ritel. Ini memicu pembelian panik dengan perusahaan minyak BP PLC dan Exxon Mobil Cor. Mereka terpaksa menutup beberapa stasiun.

Salah satu alasan yang dikutip adalah eksodus pengemudi Eropa yang mengikuti Brexit, sesuatu yang diremehkan oleh pemerintah Perdana Menteri Boris Johnson, yang menyelesaikan pemutusan hubungan dengan Uni Eropa. Pada saat yang sama, pandemi telah mencapai tingkat perekrutan, dan membuat pelatihan pengemudi baru menjadi sulit. Lineup di stasiun terlihat mirip dengan yang terjadi selama krisis energi tahun 1970-an.

Di Cina, krisis bukan pada bahan bakar transportasi, tetapi listrik, yang sebagian besar masih dihasilkan menggunakan batu bara, meskipun negara itu mendorong lebih banyak energi terbarukan.

Tahun lalu, pemimpin China, Xi Jinping, mengatakan negara itu – yang merupakan penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia – bertujuan untuk mencapai netralitas karbon sebelum tahun 2060. Pada saat itu, ia ingin pangsa pembangkit listrik tenaga batu bara di jaringan turun menjadi lima persen saja. Namun menurut laporan Badan Energi Internasional baru-baru ini, batu bara saat ini menyumbang lebih dari 60 persen pembangkit listrik.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Sekarang, bagaimanapun, China kekurangan pasokan batu bara dan harga naik setelah memotong pembelian dari Australia tahun lalu. Permintaan energi juga meningkat, dengan pabrik-pabrik meningkat seiring pemulihan ekonomi global dan peningkatan ekspor. Kekurangan tersebut menyebabkan pemadaman listrik di beberapa provinsi dan penutupan beberapa pabrik intensif energi yang memproduksi produk seperti baja dan semen.

READ  India meminta Twitter untuk menghapus tweet yang kritis dalam menangani COVID | Berita Sensor

Dr. Downs of Colombia, yang berfokus pada pasar energi dan geopolitik China, mengatakan terputusnya harga pasar batu bara dan harga listrik yang ditetapkan negara juga mempengaruhi krisis batu bara, karena operator listrik tidak ingin beroperasi dengan kerugian.

Pemerintah telah mencoba untuk membuat penduduk tetap tenang dengan mengatakan yakin mereka akan dapat memanaskan rumah mereka saat musim dingin mendekat. Namun, minggu ini mengarahkan perusahaan milik negara untuk mengamankan pasokan dengan biaya berapa pun, yang telah membuat harga minyak mentah global melonjak.

“Musim pemanasan musim dingin menjulang di China, dan pemerintah tahu itu tidak dilayani dengan baik oleh banyak orang yang benar-benar ditinggalkan dalam cuaca dingin karena kekurangan batu bara atau gas,” kata Dr. Downs. Dalam menghadapi krisis energi, katanya, fokusnya adalah menjaga lampu tetap menyala — bahkan jika itu melibatkan penambangan dan pembakaran batu bara dalam jangka pendek.

Namun, transmisi energi terus berlanjut. Pemerintah, termasuk Kanada, menawarkan banyak insentif untuk merangsang pengembangan dan adopsi teknologi energi bersih dan memberlakukan undang-undang untuk mempercepat upaya bersama. Langkah-langkah tersebut terbukti menjadi faktor besar dalam kampanye pemilihan federal bulan lalu.

Dan itu bukan hanya uang publik. Perusahaan ekuitas swasta, termasuk Brookfield Asset Management dan TPG, telah mengumpulkan miliaran untuk berinvestasi di perusahaan yang menjanjikan untuk membuat dampak dalam mengatasi perubahan iklim. Perusahaan energi konvensional, seperti Suncor Energy Inc. dan Enbridge Inc. , dengan mengalokasikan peningkatan jumlah modal untuk energi terbarukan dan mengurangi jejak karbon dari operasi intinya.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Waktu Anda sangat berharga. Dapatkan buletin berita utama bisnis teratas kami dengan mudah dikirim ke kotak masuk Anda di pagi atau sore hari. Daftar hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *