KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Wanita Toronto dirawat di rumah sakit di Prancis karena keracunan makanan
World

Wanita Toronto dirawat di rumah sakit di Prancis karena keracunan makanan

Seorang wanita Toronto dirawat di rumah sakit di Perancis karena kasus keracunan makanan yang parah setelah makan ikan sarden yang tidak diawetkan dengan benar di bar anggur Bordeaux.

Tchin Tchin Wine Bar, yang terletak di kawasan wisata Bordeaux, akan menyajikan sarden antara tanggal 4 dan 10 September, menurut Badan Kesehatan Masyarakat Kanada. Otoritas kesehatan Prancis mengatakan setidaknya 15 orang terinfeksi keracunan makanan, termasuk seorang wanita berusia 32 tahun dari Paris yang meninggal karena penyakit tersebut.

Botulisme adalah penyakit langka yang disebabkan oleh racun yang ditemukan pada jenis bakteri tertentu. Hal ini sering ditemukan pada makanan yang dikalengkan, diawetkan, dan difermentasi dengan tidak benar. Gejala keracunan makanan antara lain kelopak mata terkulai, penglihatan kabur, gagal napas, kelumpuhan, dan muntah.

Wanita asal Toronto, Jubilee Pridham dan Gabby Chartier termasuk di antara mereka yang tertular penyakit mematikan di restoran tersebut. Keduanya menghadapi “jalan panjang menuju pemulihan,” menurut mitra Pridham, Lowell Sostomi, meskipun Chartier menerima antivenom lebih cepat daripada Pridham.

“Kami melihat adanya perbaikan,” kata Sustomi saat diwawancarai CP24 tentang kondisi Pridham. “Tetapi ini adalah langkah kecil setiap hari.”

Pridham, Chartier dan ibu Chartier datang ke restoran pada tanggal 9 September, hari pertama perjalanan yang “ditunggu-tunggu” ke Prancis dan Spanyol. Menurut GoFundMe yang dibentuk untuk mengimbangi meningkatnya tagihan dan pengeluaran medis Pridham.

“Dia menelepon saya tepat setelah saya makan di restoran dan berkata, ‘Kami baru saja makan hidangan ikan yang paling berbau, dan kamu akan membencinya,’” kata Sostomi. Kecintaan Pridham adalah makanan dan anggur, yang membuat perjalanan ke Eropa semakin menyenangkan baginya, katanya.

Sehari setelah makan ikan sarden, Pridham terbangun dengan penglihatan ganda serta kesulitan bernapas dan menelan. Pada akhirnya, dia kehilangan kemampuan untuk melihat, berbicara dan bergerak, dan dilarikan ke rumah sakit, di mana dia dirawat. Sustome mengatakan kemampuannya berkomunikasi perlahan meningkat dari menekan tangan hingga menulis di papan tulis, namun pemulihan penuh masih jauh.

READ  Pengemudi cacat di Texas menabrak kereta golf, menewaskan 4: Polisi

Pridham, manajer umum restoran Piano Piano di Toronto, tidak menerima obat keracunan makanan sampai dia terpapar obat tersebut selama 72 jam. Kebanyakan orang, bila dirawat dalam periode paparan 96 jam, memiliki peluang lebih besar untuk pulih sepenuhnya.

“Kami hanya berusaha mengelola ekspektasi,” kata Sustomi. “Ini lambat dan membuat frustrasi. Tapi kami tetap positif. Kami semua yakin dia akan pulih sepenuhnya.”

GoFundMe yang didirikan untuk menghormati Pridham akan terus mendanai biaya perjalanan Sustomi dan keluarganya, serta biaya Airbnb dan kehilangan gaji karena tidak bekerja.

surat kabar Perancis Le Figaro Tuntutan pembunuhan tidak disengaja telah diajukan terhadap sebuah bar anggur, yang pemiliknya secara terbuka mengatakan dia membuang kaleng sarden tambahan karena baunya yang tidak sedap dan penyegelan yang tidak memadai, menurut sebuah laporan. Restoran tersebut tidak diharuskan untuk tetap tutup, namun pihak berwenang Prancis melarang restoran tersebut menyajikan produk buatan sendiri selama penyelidikan.

Dengan file dari The Associated Press dan The Canadian Press

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."