KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kematian Haji: ‘Tidak Ada Cukup Dokter’ untuk Membantu Jamaah Haji Mengatasi Panas, Kata Saksi Kepada CNN Saat Jumlah Kematian Meningkat
World

Kematian Haji: ‘Tidak Ada Cukup Dokter’ untuk Membantu Jamaah Haji Mengatasi Panas, Kata Saksi Kepada CNN Saat Jumlah Kematian Meningkat

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Tim penyelamat membawa seorang pria yang terkena dampak panas terik dengan tandu selama ibadah haji pada 16 Juni.



CNN

Tidak ada cukup dokter atau fasilitas dasar untuk melindungi jamaah haji Dampak panas ekstrem di Arab Saudi Pekan lalu, dua jamaah yang baru saja kembali dari haji mengatakan kepada CNN, jumlah korban tewas resmi dari haji tahun ini meningkat menjadi hampir 500 orang.

Saksi mata mengatakan, jamaah yang kehilangan kesadaran dan berjalan di depan jenazah yang ditutupi kain putih menjadi kejadian biasa saat acara keagamaan massal.

Haji ke Mekah tahun ini dilakukan di tengah kondisi cuaca buruk yang menyebabkan suhu terus meningkat di atas rata-rata. Jumlah pasti korban tewas masih belum jelas dan diperkirakan akan meningkat lebih tinggi karena masing-masing negara secara independen mengumumkan kematian warganya.

Selain itu, pemerintah hanya mengetahui jamaah haji yang telah mendaftar dan melakukan perjalanan ke Mekah sebagai bagian dari kuota negara mereka – dan dikhawatirkan akan ada lebih banyak kematian di antara jamaah haji yang tidak terdaftar.

Zarar Ali, 40, yang kembali ke London pada hari Jumat dari perjalanan haji bersama ayahnya yang berusia 70 tahun, mengatakan kepada CNN bahwa pihak berwenang tidak menyediakan cukup air, tempat berteduh atau dukungan medis bagi para jamaah haji selama seminggu yang ia habiskan di sana.

“Bagi saya, saya merasa terlalu banyak orang, dan tidak cukup paramedis, sehingga mereka menunggu hal terburuk terjadi dan kemudian mereka akan melakukan intervensi,” kata Ali seraya menambahkan bahwa orang-orang yang kehilangan kesadaran datang ke rumah sakit. Bersikaplah teratur.

READ  Jeff German: Polisi Las Vegas mencari bantuan publik setelah seorang reporter veteran ditemukan tewas di luar rumahnya

Dia menambahkan: “Saya tidak bisa fokus pada argumen saya ketika saya melihat orang-orang ini menderita.”

Komentar Ali juga diamini oleh saksi lain, Ahmed, 44 tahun, asal Indonesia, yang mengatakan kepada CNN bahwa dia melihat banyak orang jatuh sakit dan bahkan meninggal karena panas.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Seorang wanita menggunakan kipas angin untuk mendinginkan pria yang tergeletak di tanah selama haji.

“Sepanjang perjalanan pulang, saya melihat banyak jamaah yang meninggal. Kira-kira setiap beberapa ratus meter, ada mayat tergeletak dalam selimut.” [white fabric] Kain,” katanya.

“Setiap ada pembagian air dari warga atau kelompok tertentu, mereka langsung dikerumuni jamaah,” tambahnya seraya tidak melihat petugas kesehatan atau satu pun ambulans di sepanjang jalur tersebut.

Para jamaah menyesalkan buruknya infrastruktur dan penyelenggaraan haji tahun ini, terutama bagi mereka yang melakukan perjalanan secara mandiri, di luar kelompok wisata yang memiliki izin.

Arab Saudi mewajibkan setiap jamaah untuk mendapatkan satu dari 1,8 juta izin yang tersedia untuk mengakses Mekkah secara legal. Lisensi ini dapat menelan biaya beberapa ribu dolar AS. Peziarah yang tidak memiliki izin biasanya tidak melakukan perjalanan dengan bus wisata yang terorganisir dan ber-AC atau memiliki akses yang mudah terhadap persediaan air dan makanan.

Rafiq Maqbool/AFP

Peziarah Muslim menggunakan payung untuk melindungi diri dari sinar matahari.

Terlepas dari kemewahan yang ditawarkan kepada sebagian orang, semua peziarah menghabiskan sebagian besar waktunya dengan berjalan di luar ruangan di bawah suhu yang sangat panas.

Menurut Ali, berjalan kaki minimal lima jam sehari, namun banyak jamaah yang menghabiskan 12 jam di luar sehari.

Baginya, meski perjalanan jauh merupakan bagian penting dari pengalaman haji, ia yakin pemerintah Saudi seharusnya memberikan lebih banyak bantuan.

READ  Kanada memulai pembicaraan perdagangan baru yang dipimpin AS di Indo-Pasifik

“Membutuhkan waktu delapan jam untuk pergi dari titik A ke titik B, itu bagian dari kesabaran dan itu dianggap kesusahan… tapi kami tidak pernah diberitahu, ‘Jika Anda tidak punya air selama sepuluh jam, itu bagian dari haji’ dan itu tidak termasuk bagian dari haji.” Itu dari haji. Beliau bersabda: “Jika kita menjadi bagian dari haji, kita harus memberikan kenyamanan dan menjaga diri.”

CNN telah menghubungi pihak berwenang Saudi mengenai tanggapan yang tidak memadai terhadap gelombang panas tahun ini, dan belum menerima tanggapan apa pun.

lebih dari 1,8 juta orang Dia berpartisipasi dalam ibadah haji tahun ini, yang merupakan salah satu pertemuan keagamaan terbesar di dunia, menurut Otoritas Umum Statistik Saudi.

Meskipun kematian di kalangan jamaah haji bukanlah hal yang jarang terjadi (tahun lalu ada lebih dari 200 orang), namun pertemuan tahun ini diadakan di tengah suhu yang sangat tinggi.

Musim haji berubah setiap tahun menurut kalender Islam, dan tahun ini jatuh pada bulan Juni, salah satu bulan terpanas di Kerajaan Arab Saudi.

Itu terjadi dua bulan sepuluh hari setelah akhir Ramadhan, pada bulan Islam Dzulhijjah. Karena kalender Islam adalah kalender lunar dan lebih pendek dari kalender Masehi, maka waktu haji pada kalender Masehi sedikit berubah setiap tahunnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."