KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mahkamah Agung ‘kemungkinan’ akan membiarkan Donald Trump membatalkan pemungutan suara: Advokat
World

Mahkamah Agung ‘kemungkinan’ akan membiarkan Donald Trump membatalkan pemungutan suara: Advokat

Mahkamah Agung AS “kemungkinan” akan mengizinkan Donald Trump dicopot dari pemungutan suara di negara bagian sebelum pemilu 2024, kata mantan jaksa federal dan analis hukum Glenn Kirshner pada hari Jumat.

Trump, kandidat yang paling mungkin memenangkan nominasi presiden dari Partai Republik pada tahun 2024, menghadapi tantangan hukum untuk mengecualikan dia dari pemungutan suara di beberapa negara bagian, karena dua negara bagian telah melarang namanya dari pertimbangan pemilih utama. Tuntutan hukum tersebut mengatakan Trump tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri berdasarkan Pasal 3 Amandemen ke-14, yang melarang pejabat yang telah bersumpah sesuai Konstitusi AS untuk menjabat jika mereka terlibat dalam pemberontakan. Trump menghadapi dakwaan federal sehubungan dengan dugaan tindakannya yang mengarah pada kerusuhan di Capitol AS pada 6 Januari 2021, setelah dia berbicara kepada para pendukungnya dalam rapat umum di Capitol Hill. Mantan presiden tersebut digulingkan dari pemungutan suara di Maine dan Colorado karena amandemen konstitusi yang sama.

Trump bersikeras bahwa dia tidak bersalah dan mengatakan bahwa dia tidak ikut serta dalam pemberontakan, dan menuduh orang-orang yang mengajukan tuntutan hukum terhadapnya mencoba ikut campur dalam pemilu. Sementara itu, pencopotan Trump dari pemungutan suara utama di Colorado dan Maine kini diperkirakan akan berada di tangan Mahkamah Agung setelah mantan presiden tersebut mengajukan banding atas dua keputusan negara bagian tersebut. Sidang diperkirakan akan dimulai pada awal Februari.

Minggu Berita Saya menghubungi tim kampanye Trump dan Mahkamah Agung melalui email untuk memberikan komentar.

Mantan Presiden Donald Trump terlihat pada tanggal 31 Januari di Washington, D.C. Mantan jaksa federal dan analis hukum Glenn Kirshner mengatakan pada hari Jumat bahwa Mahkamah Agung “kemungkinan” akan mengizinkan pemakzulan Trump…


Chip Somodevilla/Getty Images

Dalam sebuah wawancara pada hari Jumat Pertunjukan Stephanie Miller Di Political Voices Network, Kirshner, mantan asisten jaksa agung AS dan sering mengkritik Trump, membahas bagaimana Mahkamah Agung dapat memutuskan upaya untuk mencoret Trump dari pemilu, dan menambahkan bahwa ia yakin “kemungkinan hasil” pengadilan adalah bahwa mantan presiden tersebut tidak memenuhi syarat.

READ  Tunangan Gabi Pettito masih hilang, pihak berwenang sedang melakukan otopsi pada blogger - Nasional

“Saya merasa mereka akan menemukan cara untuk mengatakan, ‘Anda tahu apa isu hak asasi manusia di negara bagian ini. “Ini benar-benar kasus konstruksi dan teks asli dan dia tidak memenuhi syarat.” “Saya pikir itu adalah hasil yang paling mungkin,” kata Kirchner.

Dia melanjutkan: “Saya pikir apa yang memotivasi blok sayap kanan di Mahkamah Agung adalah untuk mempertahankan diri. Mereka ingin tetap berada di atas lembaga eksekutif, di atas presiden, dan melihat apakah mereka melakukan sesuatu untuk memfasilitasi kembalinya Donald Trump ke Oval. Kantor.” “Dia sudah menyatakan bahwa dia akan menjadi diktator pada hari pertama, dan seorang diktator sama sekali tidak berguna bagi Mahkamah Agung. Jadi mereka memikirkan hal itu di belakang kepala mereka, atau bahkan di depan kepala mereka.”

Dalam acara balai kota yang diselenggarakan oleh pembawa acara Fox News Sean Hannity pada bulan Desember, Hannity mendesak Trump untuk berjanji bahwa dia tidak akan pernah “menyalahgunakan kekuasaan untuk melakukan pembalasan terhadap siapa pun,” seperti yang dilaporkan dalam laporan baru-baru ini, jika dia terpilih kembali sebagai presiden. Sebagai tanggapan, Trump menyatakan bahwa dia hanya akan bertindak seperti ini pada hari pertama masa jabatannya yang kedua. Namun, Trump kemudian mengatakan bahwa komentar tersebut dibuat “sebagai lelucon.”

Komentar Kirshner muncul setelah Mahkamah Agung Maine menolak mempertimbangkan apakah Trump harus tetap mengikuti pemilu di negara bagian tersebut, sebelum Mahkamah Agung memutuskan kasus tersebut di Colorado.

Bulan lalu, hakim Mahkamah Agung negara bagian menunda keputusan tersebut sampai Mahkamah Agung mendengarkan argumen mengenai kasus Colorado pada 8 Februari.

Menteri Luar Negeri Maine Sheena Bellows, seorang Demokrat, mengajukan banding atas keputusan hakim negara bagian, meminta masukan dari pengadilan tertinggi Maine terlebih dahulu. Namun dalam keputusan dengan suara bulat pada tanggal 24 Januari, Mahkamah Agung Maine menolak banding Bellows, memutuskan bahwa Mahkamah Agung AS harus mempertimbangkannya sebelum dapat memutuskan apakah akan menarik, mengubah, atau mempertahankan keputusannya untuk mempertahankan Trump dalam pemungutan suara utama.

READ  Seekor anak orca yang hilang diyakini mati setelah bertabrakan dengan kawanan orca di Pulau San Juan

Mahkamah Agung AS tidak pernah memutuskan Bagian 3 dari Amandemen ke-14, dan keputusan pengadilan tersebut diperkirakan akan berdampak pada pemilihan presiden tahun ini, yang berpotensi menjadi pertarungan ulang antara Trump dan Presiden Joe Biden.