KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Biden dan Xi masih berbeda pendapat mengenai kemerdekaan Taiwan setelah APEC
World

Biden dan Xi masih berbeda pendapat mengenai kemerdekaan Taiwan setelah APEC

Menteri Keuangan AS Janet Yellen (kiri) melihat Presiden Tiongkok Xi Jinping (tengah) tiba di Bandara Internasional San Francisco untuk menghadiri Pekan Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco, California, pada 14 November 2023.

Frederick J.Brown | AFP | Gambar Getty

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping masih berbeda pendapat mengenai status Taiwan setelah pertemuan tingkat tinggi mereka pekan lalu dalam konferensi Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik di San Francisco, kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Senin.

“Presiden Xi telah menyatakan pandangan bahwa penting bagi Taiwan dan Tiongkok daratan untuk bersatu. Dia tentu saja menyatakan keinginannya untuk mencapai hal itu dengan cara damai,” kata Yellen di acara “Squawk Box” CNBC. “Tetapi Presiden Biden mengatakan kebijakan kami tetap tidak berubah dibandingkan dengan kebijakan yang selalu berlaku terkait Taiwan.”

Amerika Serikat Mengakui Republik Rakyat Tiongkok Sebagai satu-satunya pemerintahan Tiongkok tetapi juga menegaskan Taiwan Ini adalah daerah otonom, Meskipun Tiongkok menyatakan sebaliknya.

Bahkan setelah pembicaraan mereka minggu lalu, kebuntuan yang dicapai oleh Biden dan Xi mengenai masalah ini mungkin mempunyai konsekuensi militer, meskipun Xi bersikeras bahwa dia tidak menginginkan konflik militer.

Memang benar, para pejabat Taiwan telah melaporkan peningkatan aksi militer Tiongkok di sekitar pulau itu dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan September, menteri pertahanan Taiwan mengatakan Tiongkok mengoperasikan puluhan kapal perang, drone, pembom, dan lainnya di dekatnya. Para pejabat khawatir bahwa aktivitas militer Tiongkok di sekitar Taiwan dapat menyebabkan konfrontasi yang tidak disengaja dan meledak menjadi konflik besar.

Pejabat militer Amerika melakukannya untuk berhati-hati Bahwa Tiongkok mungkin siap melancarkan serangan terhadap Taiwan pada tahun 2027. Mereka mengkritik Amerika Serikat karena tidak memberikan dukungan militer yang cukup kepada Taiwan untuk menghalangi Tiongkok.

READ  Penjaga Pantai telah menemukan tujuh orang dari kapal Jepang yang hilang

“Mencegah invasi Tiongkok ke Taiwan memerlukan transformasi pulau itu menjadi landak yang dilengkapi dengan gudang senjata yang dapat menargetkan armada Tiongkok,” tulis para pejabat AS dalam sebuah surat. Oktober Surat kepada Menteri Angkatan Laut AS. “Keterlambatan birokrasi di Angkatan Laut…merusak upaya mencegah perang.”

Biden telah mengusulkan paket bantuan senilai $105 miliar, terutama untuk Ukraina dan Israel, yang berperang di negara mereka sendiri, dan mencakup hanya $2 miliar untuk Taiwan dan langkah-langkah keamanan yang lebih luas di kawasan Indo-Pasifik.

Yellen mengatakan pada hari Senin bahwa paket tersebut “penting bagi keamanan nasional Amerika.”

Namun banyaknya dukungan Amerika terhadap kemerdekaan Taiwan membuat hubungan dengan Tiongkok, yang percaya bahwa mereka mempunyai hak untuk memerintah Taiwan, berada dalam kondisi yang goyah.

Ketika mantan Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan untuk menunjukkan dukungan terhadap kedaulatan negara tersebut pada Agustus 2022, Tiongkok menangguhkan kontak militer dengan Amerika Serikat. Tanpa komunikasi terbuka ini, angkatan laut dan udara AS dan Tiongkok akan terlibat dalam beberapa pertemuan jarak dekat.

Pekan lalu, Biden dan Xi Jinping sepakat untuk menghidupkan kembali kontak militer kedua negara, meski masih berbeda pendapat mengenai status Taiwan.

Biden mengatakan dalam konferensi pers pekan lalu, beberapa jam setelah pertemuannya dengannya: “Kami mematuhi perjanjian bahwa ada kebijakan satu Tiongkok dan saya tidak akan mengubahnya, dan itu tidak akan berubah. dibahas.” Dia bertemu sesuatu.

Rabu lalu adalah pertemuan pertama antara Biden dan Xi dalam setahun. Hal ini merupakan langkah penting untuk membangun kembali setidaknya kemiripan kerja sama antara kedua negara setelah tahun yang penuh gejolak terkait balon mata-mata, perselisihan perdagangan, dan kecelakaan militer yang menyebabkan terhentinya komunikasi antara Amerika Serikat dan Tiongkok.

READ  Putin mengirim lawan Navalny ke rumah sakit penjara di tengah aksi mogok makan

Selain masalah Taiwan, Yellen mengatakan kedua pemimpin juga membahas kerja sama regulasi fentanil, kecerdasan buatan, perubahan iklim, dan hubungan ekonomi bilateral.

Seminggu sebelum KTT APEC, Yellen mengatakan: dia bertemu Bersama rekannya dari Tiongkok, Wakil Perdana Menteri He Feng, mereka berbicara banyak tentang beberapa topik yang sama. Yellen mengatakan dia berencana mengunjungi Tiongkok tahun depan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."