KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Awal yang lambat untuk pasar karbon tersibuk di Indonesia
Top News

Awal yang lambat untuk pasar karbon tersibuk di Indonesia

Sejak Presiden Widodo meluncurkan pertukaran Indonesia dua bulan lalu, belum ada perdagangan kredit karbon.

Pada bulan September, Presiden Indonesia Joko Widodo meresmikan pertukaran karbon pertama di negara ini, ITX Carbon. menyatakan Hal ini merupakan kontribusi nyata Indonesia dalam perjuangan dunia melawan krisis iklim.

Dalam video peluncurannya, suara wanita yang pelan memohon dengan gitar yang jangly. “Bergabunglah bersama kami untuk mempercepat menuju net zero dengan transparansi, likuiditas, dan efisiensi yang lebih besar,” katanya, ketika pengusaha tanpa kepala itu memegang hologram bola dunia.

Dalam waktu dua bulan, seruan ini diabaikan. Analisis data perdagangan Climate Home menunjukkan bahwa hampir setiap hari tidak ada perdagangan.

Para pedagang dan pakar kredit karbon menyalahkan kurangnya insentif untuk membeli, kesalahan administratif, dan bingungnya prioritas pemerintah.

Solusi partisi

Perdagangan karbon memungkinkan perdagangan kredit karbon. Satu perusahaan menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer dan perusahaan lain mengambil keuntungan dari hal tersebut.

Para pendukung kredit karbon berargumentasi bahwa kredit karbon adalah cara untuk membiayai tindakan iklim yang tidak akan terjadi jika tidak dilakukan, sementara para kritikus mengatakan bahwa manfaatnya di dunia nyata terlalu dibesar-besarkan dan memberikan alasan bagi para pencemar untuk terus mengeluarkan emisi.

Perdagangan antara UE dan Tiongkok adalah salah satu yang terbesar di dunia. Presiden Widodo memperkirakan pada bulan September bahwa Indonesia akan segera menyaingi mereka.

Nuansa hijau Hidrogen: UE perlu mengubah Namibia

Namun pertukarannya dimulai dengan sangat lambat. Dari 19 hari perdagangan dimana data Climate Home tersedia, tidak ada perdagangan pada 17 hari tersebut.

Data ini dikumpulkan dari laporan BEI dan beberapa laporannya Laporan harian, yang sering menghilang dari situs webnya. BEI tidak menanggapi permintaan data lengkap.

READ  india perkuat engagement dengan Jepang, India di G20 DEWG

Harga karbon tetap sama sejak pertama kali diperkenalkan, hal ini menunjukkan adanya pasar yang pasif.

Permintaan rendah

Permintaan pinjaman rendah. Itu mencerminkan harga karbon – RP 69.600 ($4,50) per ton karbon dioksida.

Permintaan akan meningkat jika Indonesia menerapkan rencana untuk mengekang emisi perusahaan.

Idenya adalah untuk menghindari pajak dengan membeli tunjangan emisi atau kredit karbon perusahaan lain yang belum terpakai.

Pemerintah awalnya menyarankan pajak tersebut akan ditetapkan pada tahun 2022, namun kini pemerintah menyatakan bahwa pajak tersebut akan ditetapkan pada tahun depan atau tahun berikutnya, dan menyatakan bahwa pasar karbon harus ditetapkan terlebih dahulu.

Prancis, Kenya Cop28 akan meluncurkan koalisi pajak global untuk mendanai aksi iklim

Pasar sukarela telah diluncurkan dan pasar kepatuhan akan dimulai tahun depan, membatasi dan mengenakan pajak pada pembangkit listrik tenaga batu bara.

Pemerintah memberikan pesan yang beragam mengenai sejauh mana perusahaan dapat membeli pinjaman sukarela untuk menutupi kewajiban kredit dan pajak mereka. Kementerian Energi menginginkan peran yang terbatas, sedangkan Kementerian Lingkungan Hidup menginginkan peran yang lebih komprehensif.

Pemasok tidak termasuk

Semua hal yang telah mengurangi permintaan dalam negeri dan peraturan yang memperbolehkan perusahaan asing untuk meminjam masih belum diterapkan.

Tessie Iuliana adalah direktur CarbonX, sebuah perusahaan yang menjual dan membeli pinjaman. Dia mengatakan kepada Climate House bahwa hal ini disebabkan oleh peraturan perdagangan internasional yang masih tertunda dan adanya perbedaan prioritas dalam pemerintahan.

Meskipun beberapa kelompok di pemerintahan tertarik untuk menarik investasi asing, prioritas administratif utama adalah memastikan bahwa kredit karbon yang dikeluarkan diperhitungkan dalam kewajiban pengurangan karbon nasional, kata Yuliana.

Sejauh ini belum ada penjual dan pembeli di bursa. Pemerintah hanya memberi wewenang kepada tiga perusahaan untuk menjual pinjaman.

Pemotongan bantuan Inggris Malawi rentan terhadap kekeringan dan angin topan

Fifiek Mulyana dari PWC Legal Indonesia mengatakan hal ini terjadi karena banyak perusahaan masih berada dalam “situasi menunggu dan melihat” karena lebih banyak peraturan mengenai perdagangan karbon akan segera diterbitkan.

READ  Raksasa teknologi menghapus 12 juta postingan yang menyebarkan misinformasi tentang pemilu Indonesia - BenarNews

Seorang penjual kredit karbon di Indonesia, yang tidak mau disebutkan namanya, mengeluhkan peraturan yang sering tidak jelas dan ditegakkan secara tidak fleksibel.

Masalah khususnya adalah kurangnya keahlian dan pengalaman yang diperlukan untuk menilai kredibilitas proyek dengan cepat, dengan hanya empat badan verifikasi dan validasi yang terdaftar.

Ketika skema kredit karbon dilanda tingginya angka dan dugaan pelanggaran hak asasi manusia, peran verifikator sangatlah penting.

“Banyak investor pada dasarnya menggunakan kredit karbon sebagai bentuk sinyal kebajikan ramah lingkungan,” kata Bill Sullivan, pengacara pertambangan dan energi di Christian Theo & Associates.

“Oleh karena itu,” tambahnya, “korupsi apa pun di sektor ini dapat melemahkan keseluruhan manfaat kredit karbon bagi mereka, dan oleh karena itu, membeli kredit karbon akan menjadi kurang menarik bagi mereka.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."