KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Biden sedang mempertimbangkan permintaan Australia untuk membatalkan dakwaan terhadap Assange
World

Biden sedang mempertimbangkan permintaan Australia untuk membatalkan dakwaan terhadap Assange

Komentari foto tersebut,

Julian Assange pada tahun 2017

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia sedang mempertimbangkan permintaan Australia untuk membatalkan persidangan pendiri WikiLeaks Julian Assange.

Parlemen negara tersebut baru-baru ini mengeluarkan undang-undang – yang didukung oleh Perdana Menteri Anthony Albanese – yang menyerukan agar Assange kembali ke negara asalnya, Australia.

Amerika Serikat ingin pria berusia 52 tahun itu diekstradisi dari Inggris atas tuduhan pidana terkait pembocoran catatan militer.

Assange membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa kebocoran tersebut adalah hasil kerja jurnalisme.

Presiden ditanya tentang permintaan Australia pada hari Rabu dan berkata: “Kami sedang mempelajarinya.”

Parlemen Australia meloloskan peraturan tersebut pada bulan Februari. Albanese mengatakan kepada anggota parlemen: “Masyarakat akan mempunyai pandangan yang berbeda-beda mengenai perilaku Assange… namun terlepas dari posisi orang tersebut, hal ini tidak dapat berlanjut tanpa batas waktu.”

Assange (52 tahun) menghadapi tuntutan hukum terhadap ekstradisinya ke pengadilan Inggris.

Ekstradisi tersebut ditangguhkan pada bulan Maret setelah Pengadilan Tinggi di London mengatakan Amerika Serikat harus memberikan jaminan bahwa dia tidak akan menghadapi hukuman mati.

Mahkamah Agung dijadwalkan untuk mengevaluasi tanggapan apa pun dari otoritas AS pada akhir Mei.

Dalam unggahan Twitter/X yang ditujukan kepada Biden, istri Assange, Stella, berkata: “Lakukan hal yang benar. Batalkan tuntutannya.”

Kristin Hrafnsson, pemimpin redaksi WikiLeaks saat ini, mengatakan “belum terlambat” bagi presiden untuk menghentikan upaya ekstradisi, yang ia gambarkan sebagai “tindakan bermotif politik” yang dilakukan pendahulu Biden.

Jaksa AS ingin mengadili pendiri WikiLeaks atas 18 dakwaan, hampir semuanya berdasarkan Undang-Undang Spionase, sehubungan dengan bocornya catatan rahasia militer AS dan pesan diplomatik terkait perang di Afghanistan dan Irak.

Assange mendirikan WikiLeaks pada tahun 2006. Ia mengaku telah menerbitkannya Lebih dari sepuluh juta dokumenTermasuk banyak laporan resmi rahasia atau terbatas yang berkaitan dengan perang, spionase, dan korupsi.

Pada tahun 2010, mereka menerbitkan video dari helikopter militer AS yang menunjukkan warga sipil terbunuh di ibu kota Irak, Bagdad.

Komentari foto tersebut,

Rekaman helikopter tersebut dipublikasikan di situs WikiLeaks

Hal ini menunjukkan bahwa militer AS membunuh ratusan warga sipil dalam insiden yang tidak dilaporkan selama perang di Afghanistan.

Manning membocorkan file tersebut ke WikiLeaks pada tahun 2010. Dia kemudian dijatuhi hukuman 35 tahun penjara, tetapi mantan Presiden Barack Obama meringankan hukumannya pada tahun 2017.

Departemen Kehakiman AS menggambarkan kebocoran tersebut sebagai “salah satu pelanggaran informasi rahasia terbesar dalam sejarah Amerika Serikat.”

Assange telah berada di Penjara Belmarsh di London selama lima tahun menunggu sejumlah tantangan hukum.

Sebelumnya, ia mengungsi di Kedutaan Besar Ekuador selama tujuh tahun.

Dia awalnya menghadapi surat perintah penangkapan Swedia yang menuduhnya memperkosa seorang wanita dan melakukan pelecehan seksual terhadap wanita lainnya. Dia membantah tuduhan tersebut.

Pada tahun 2019, pihak berwenang Swedia membatalkan kasus tersebut, setelah AS mengajukan tuntutan terhadapnya, dengan mengatakan bahwa sudah terlalu banyak waktu berlalu sejak pengaduan awal.

READ  Runtuhnya jembatan Baltimore: pencarian mayat untuk dilanjutkan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."