Bintang bola basket Waterloo Murphy Bernatowski menikmati ‘yang terbaik dari kedua dunia’ sebagai pemain dan pelatih

Murphy Bernatowski menutup satu fase karir sepak bolanya sambil mempersiapkan fase berikutnya.

Penduduk asli Waterloo kembali dari operasi lutut dan mendapatkan tempat di daftar dengan Edmonton Stingers di Kejuaraan NBA. Sementara itu, ia berada di tahun kedua sebagai asisten pelatih dengan Dalhousie Tigers of Atlantic University Sport, posisi yang memungkinkannya untuk mengambil bagian dalam latihan dan tetap gesit untuk memasuki Liga Bola Basket Elite Kanada (CEBL) di Liga Champions.

“Saya punya tunangan (Carmen), kami akan menikah musim panas ini, dan saya memiliki Gembala Jerman yang hebat, jadi sulit untuk pergi ke berbagai tempat,” kata pria berusia 31 tahun yang tinggal di Halifax. .

“Ini adalah yang terbaik dari kedua dunia, karena saya hanya jauh dari rumah dan teman-teman di Dalhousie selama satu atau dua minggu sekaligus. Saya sangat senang bermitra dengan keduanya.”

Stingers merebut Kejuaraan CEBL untuk kedua kalinya berturut-turut pada bulan Agustus, tetapi dengan sebagian besar pemain dari tim itu sekarang bersaing di tempat lain, daftar pemain saat ini adalah kumpulan pemain yang dapat berkumpul sesekali untuk bermain di Liga Champions 12 tim. Tim klub papan atas dari Amerika Utara, Tengah, Selatan dan Latin bersaing di liga yang disetujui FIBA, dengan Edmonton di Grup A melawan Real Esteli Nikaragua dan Kangrigueros dari Puerto Rico.

Stingers membuka turnamen di Nikaragua bulan lalu dengan menang dan kalah dan akan melakukan perjalanan ke Puerto Rico akhir bulan ini untuk pertandingan 1 dan 2 Februari di Coliseo Roberto Clemente di San Juan.

Jendela ketiga dan terakhir akan diselenggarakan oleh Liga Elite Kanada pada bulan Maret di Calgary, dengan tim teratas maju ke tahap berikutnya.

READ  Klub Sepak Bola Inggris Tranmere Rovers Kenakan Baju Buatan Indonesia - Sport

Karier bola basket Bernatowski, yang telah mencakup pemberhentian di Asia (Vietnam dan Thailand), Eropa (Polandia, Republik Ceko, Swiss, dan Siprus), serta Amerika Utara (St. John’s dan Hamilton) terhenti dengan datangnya COVID-19 pandemi pada awal 2020. Penyerang setinggi enam kaki itu bermain Dengan tim Indonesia di Liga Premier Thailand pada saat itu, penutupan memungkinkan mantan siswa Sekolah Menengah Sir John A Macdonald mengistirahatkan lutut kirinya yang memberinya. Dia memiliki masalah untuk beberapa waktu.

Tujuannya adalah untuk melanjutkan karirnya akhir tahun itu tetapi “cedera keausan” tidak sembuh dengan sendirinya. Dia akhirnya berkonsultasi dengan dokter, menjalani operasi pada April 2021, dan diizinkan melanjutkan pelatihan pada September. Bernatowski didekati oleh pelatih Stingers Jermain Smalls tak lama kemudian dan diminta untuk mempertimbangkan bergabung dengan tim di Liga Champions.

Bernatowski memanfaatkan kesempatan itu dan berada di starting line-up ketika Stingers menghadapi Real Esteli di pertandingan pembuka turnamen, hampir 20 bulan setelah pertandingan kompetitif terakhir mereka.

“Itu benar-benar emosional, banyak emosi. Saya tidak tahu kapan saya pertama kali mulai berbicara dengan Small apakah saya akan menjadi pemain di bangku cadangan atau melihat menit instan, jadi saya akhirnya memulai dan memukul tiga kali (tiga kali). poin) dalam lima menit pertama Pertandingan.. kata Bernatowski, yang bermain bola basket Divisi I NCAA di Universitas Maine dan Universitas Colgate.

“Saya tidak tahu apakah itu kegembiraan dari semuanya dan saya hanya fokus secara mental atau keberuntungan yang bodoh. Apa pun itu, itu adalah pengalaman yang luar biasa secara keseluruhan, dan saya merasa sangat senang bisa kembali ke Bumi.”

Stingers menghabiskan satu minggu di kamp pelatihan di Toronto sebelum berangkat ke Nikaragua dan akan bertemu lagi akhir bulan ini di Puerto Rico untuk mempersiapkan jendela kedua pertandingan.

READ  AP Top Sports News di 11:54 EST

Bornatowski mengatakan waktunya dengan Stingers bisa menjadi yang terakhir sebagai pemain, tetapi dengan bensin masih di tangki, dia belum siap untuk secara resmi melakukannya.

“Saya lebih tua dari sebelumnya, sedikit lebih lambat, sedikit kurang atletis, tetapi saya pikir bola basket sebagian besar adalah olahraga mental. Saya tahu itu hal yang klise untuk dikatakan, tetapi saya benar-benar percaya, selama saya bisa melakukannya. bangkit dan turun, saya rasa saya memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada tim.”

“Saya hanya benar-benar fokus untuk membantu orang-orang ini saat saya di sini dan menempatkan 100 persen ke dalam permainan itu dan mencoba untuk memenangkan turnamen CEBL internasional. Selain itu, saya belum benar-benar memikirkan langkah selanjutnya.”

Bornatowski tangguh karena tugas kepelatihannya dengan Dalhousie, posisi yang dia bicarakan pada tahun 2020 ketika dia pindah ke Halifax untuk bersama Carmen, dokter keluarga. Dia ditawari asisten pelatih setelah keberatan dengan pelatih kepala Tigers Rick Plateau dan direktur olahraga Dalhousie Tim Maloney.

Bornatovsky, yang berharap menjadi pelatih di masa depan, mengatakan pengalaman itu sama sekali tidak positif.

“Saya bisa bermain dengan para pemain sedikit, melompat dalam latihan dan hal-hal seperti itu, jadi bagus bagi saya untuk tetap bugar, dan itu bagus untuk mereka, karena ada seorang pria yang ada di luar sana dan bermain di level yang diharapkan banyak orang untuk memainkannya.”

“Saya ingin berlatih untuk mencari nafkah, itu adalah tujuan akhir yang pasti, jadi sangat bagus juga. Saya telah bermain untuk banyak pelatih bagus, saya telah bermain dengan banyak pelatih buruk, jadi saya melihat apa yang berhasil. dan apa yang tidak berhasil dari sudut pandang pemain.”

READ  Utusan LDS Mendorong Anggota Gereja untuk Memahami Islam | Berita, olahraga, pekerjaan

Bernatowski bergabung dengan Akademi Pengembangan Elit Nasional Kanada setelah SJAM dan kemudian bermain untuk tim nasional junior Kanada, membantu tim tersebut memenangkan medali perunggu di Kejuaraan U-18 FIBA ​​AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *