Bintang internasional berkumpul untuk menghibur penggemar di Jeddah di Comic Con Arabia

Kerajaan Arab Saudi mengumumkan komitmennya terhadap pengungsi Palestina dengan kontribusi UNRWA 25 kali lipat dari jumlah yang dijanjikan

Oman: Selama beberapa dekade, Arab Saudi telah menjadi salah satu donor terbesar untuk pengungsi Palestina, membantu kamp-kamp di wilayah pendudukan dan di seluruh Timur Tengah yang lebih luas dengan uang, dan meningkatkan pundi-pundi lembaga bantuan yang beroperasi di wilayah tersebut.

Sejak pendudukan Israel di Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza, jutaan orang Palestina dibiarkan bergantung pada bantuan dari Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat.

Minggu ini, UNRWA mengakui kontribusi dari Arab Saudi sebesar $27 juta untuk mendukung program-program di wilayah tersebut, sehingga total sumbangan kerajaan menjadi $50 juta yang dijanjikan tahun ini.

Selama 20 tahun terakhir, kerajaan telah menyumbangkan lebih dari $ 1 miliar kepada agensi tersebut, menjadikannya salah satu negara donor terbesar. Sumbangan terbaru akan membantu mendukung lebih dari dua juta warga Palestina yang membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Didirikan pada tahun 1949, mandat awal UNRWA adalah untuk memberikan bantuan dan perlindungan kepada pengungsi Palestina, sampai solusi yang adil dan abadi untuk penderitaan mereka ditemukan.

Namun, telah berkembang selama bertahun-tahun untuk memasukkan penyediaan layanan darurat bagi mereka yang terkena dampak pendudukan 1967, termasuk jutaan pengungsi di Yordania, Lebanon, Suriah, Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza.

UNRWA mengatakan $1,6 miliar diperlukan untuk sepenuhnya mendanai layanan vital bagi jutaan warga Palestina di seluruh Timur Tengah. (disediakan)

Arab Saudi juga secara aktif berkontribusi pada 108 proyek bantuan di berbagai sektor, mulai dari ketahanan pangan dan koordinasi kamp hingga pendidikan dan kesehatan, menyumbangkan lebih dari $5 miliar selama 20 tahun terakhir melalui Pusat Bantuan dan Aksi Kemanusiaan Raja Salman.

Kerajaan Arab Saudi adalah salah satu pendukung paling menonjol dari rakyat Palestina di wilayah dan wilayah Palestina. “Penting bagi negara-negara yang telah menjanjikan dana untuk mematuhi janji yang telah mereka sepakati,” Nayef bin Bandar al-Sudairi, duta besar Arab Saudi untuk Yordania, mengatakan kepada Arab News.

Mereka melihat kerajaan sebagai negara yang berpegang teguh pada komitmennya dan memimpin upaya kemanusiaan. Ini bisa menambah tekanan tidak langsung pada negara lain untuk mengikutinya.”

Komitmen tahunan Arab Saudi untuk UNRWA adalah $2 juta, yang berarti telah menyumbang 25 kali lipat dari jumlah itu tahun ini saja. Al-Sudairy mengatakan bahwa ini menunjukkan dukungan kerajaan yang tak tergoyahkan untuk rakyat Palestina.

UNRWA mengalami kemunduran pendanaan besar pada tahun 2018 ketika pemerintah AS menangguhkan kontribusi, yang baru dikembalikan pada tahun 2021. Hilangnya dukungan ini terjadi dengan latar belakang berkurangnya perhatian internasional terhadap penderitaan Palestina.

“Tantangan keuangan yang kita hadapi hari ini dimulai sekitar 10 tahun yang lalu,” kata Komisaris Jenderal UNRWA Philip Lazzarini kepada Arab News.

“Itu terjadi pada saat konflik Israel-Palestina mulai kehilangan prioritas, dan dinamika politik baru muncul, pada saat minat di bagian dunia ini mulai menurun dan UNRWA menjadi penjamin lingkungan ini.

diPersiapan

• Dua juta pengungsi Palestina membutuhkan bantuan

• 53% rumah tangga di Gaza menghadapi kerawanan pangan

• Anggaran tahunan sebesar $1,6 miliar untuk UNRWA

• $50 juta donasi Saudi untuk UNRWA tahun ini

“Kami terus memberikan layanan, pendidikan, kesehatan dasar, dan perlindungan sosial kepada jutaan pengungsi Palestina seperti yang diharapkan sesuai dengan mandat badan tersebut.”

Namun, karena sejumlah tantangan baru, termasuk inflasi harga, “sumber daya telah mengalami kemerosotan yang membandel,” katanya.

Nayef bin Bandar al-Sudairi, duta besar Arab Saudi untuk Yordania, mengatakan kerajaan itu telah lama menjadi pendukung Palestina. (Foto / Abdel Rahman Shalhoub)

Sejak Juni 1967, sistem hukum dan peraturan yang kompleks telah menginfeksi semua aspek kehidupan Palestina di wilayah pendudukan, dari fragmentasi ekonomi hingga penghancuran rumah, pertanian, dan kehidupan budaya.

Sebagian karena hilangnya dukungan bantuan asing dan dampak pandemi COVID-19, jumlah orang Palestina yang hidup di bawah garis kemiskinan telah meningkat secara dramatis dan mencapai 53 persen di Gaza, menurut Bank Dunia.

Laporan Pemantauan Ekonomi yang dikeluarkan pada Mei 2022 menyatakan bahwa selama pandemi, pendapatan menurun 72 persen rumah tangga di Tepi Barat dan 57 persen rumah tangga di Gaza. Sementara itu, kerawanan pangan meningkat dari 9 persen menjadi 23 persen di Tepi Barat dan dari 50 persen menjadi 53 persen di Gaza.

“Memburuknya kondisi ekonomi dan politik telah menyebabkan krisis keuangan yang mendalam yang ditandai dengan penurunan tajam dalam bantuan donor, kesenjangan pembiayaan yang besar, dan potensi penumpukan utang dalam negeri dan tunggakan kepada sektor swasta dan Dana Pensiun yang berpotensi membuat tidak stabil, Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan Agustus.

UNRWA mengatakan $1,6 miliar diperlukan untuk sepenuhnya mendanai layanan vital bagi jutaan warga Palestina di seluruh Timur Tengah. Dari jumlah ini, $806 juta diperlukan untuk mendukung pendidikan, kesehatan, bantuan, pelayanan sosial, dan perlindungan, dan $406 juta untuk bantuan darurat di Gaza, Tepi Barat, dan Yerusalem Timur.

Arab Saudi telah menyumbangkan lebih dari $5 miliar selama 20 tahun terakhir melalui Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman. (Spa)

Diperlukan $365 juta lagi untuk tanggap darurat kemanusiaan di Suriah, Lebanon dan Yordania, di mana para pengungsi Palestina mengalami krisis yang tumpang tindih, termasuk konflik Suriah yang berkepanjangan, COVID-19, dan krisis politik dan ekonomi yang dihadapi Lebanon.

Lazzarini mengatakan bahwa donasi yang tidak dapat diprediksi merupakan kendala utama, karena kurangnya minat yang konsisten dari komunitas internasional.

“Semua ini terjadi pada saat hanya ada sedikit cakrawala politik,” kata Lazzarini. Saya yakin bahwa kekurangan dana dapat dengan mudah diatasi jika ada kepentingan politik yang memadai dan kemauan politik yang tepat.

“Kadang-kadang dana bisa turun karena pertimbangan politik; kadang kita mendapatkan kurang dari beberapa donor yang tidak memprioritaskan daerah ini lagi, atau karena mereka harus memotong anggaran eksternal mereka, dan itu mempengaruhi kita di sini di daerah” .

Sumbangan Kerajaan akan berkontribusi pada mobilisasi global UNRWA untuk mengatasi kekurangan yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini.

Dengan dukungan Arab Saudi dari mitra lain, badan tersebut mampu membuka 711 sekolah untuk 530.000 anak di Tepi Barat, Yerusalem Timur, Gaza, Yordania, Lebanon, dan Suriah tepat waktu.

Sementara itu, 140 pusat kesehatan tetap buka, memberikan perawatan kesehatan primer yang kritis kepada hampir 3 juta pasien.

Duta Besar Saudi untuk Yordania, Al-Sudairy, mengatakan, “Saya pikir posisi Kerajaan dalam masalah kemanusiaan Palestina sejajar dengan sikap politiknya.”

Mandat awal UNRWA adalah untuk memberikan bantuan dan perlindungan kepada para pengungsi Palestina, sambil menunggu solusi yang adil dan langgeng untuk penderitaan mereka.

“Kerajaan adalah satu-satunya negara di dunia yang telah mengusulkan dua inisiatif perdamaian berdasarkan Resolusi 242 PBB, yang pertama di Fez yang diajukan oleh Raja Fahd dan yang kedua oleh Putra Mahkota Abdullah di Beirut.”

Bulan lalu, selama pidatonya di Majelis Umum PBB, Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan bin Abdullah menekankan bahwa Kerajaan menganggap masalah Palestina sebagai prioritas, dan akan terus melakukannya.

Dia menambahkan bahwa mendukung Palestina telah menjadi salah satu kebijakan luar negeri dasarnya sejak berdirinya kerajaan.

Pangeran Faisal mengatakan kepada PBB: “Keamanan dan stabilitas di Timur Tengah membutuhkan solusi yang adil dan komprehensif untuk masalah Palestina.”

READ  Netflix mengungkapkan daftar talenta lokal terkemuka Indonesia yang sibuk - Tenggat waktu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.