Pabrik Pertandingan Mengambil Judul Kontes Locarno ‘Balas Dendam Milikku, Yang Lain Membayar Tunai’ (Eksklusif)

Agen penjualan dan produser terkemuka di arthouse tanaman belerang Memperoleh “Vengeance Is Mine, All Others Pay Cash”, yang akan ditampilkan untuk pertama kalinya dalam kompetisi di 74th Festival Film Locarno di Agustus. Film ini disutradarai oleh Edwin, salah satu pembuat film Indonesia yang paling terkenal dan disegani.

Film ini berfokus pada pejuang Ajo Kawir yang tidak takut apa pun, bahkan kematian. Motivasi kolosal untuk bertarung adalah rahasia – impotensinya. Ketika dia berpapasan dengan seorang petarung kuat bernama Iteung, Ajo dikalahkan oleh hitam dan biru, tetapi juga jatuh cinta. Akankah jalan Ajo membawanya ke kehidupan bahagia bersama Iteung, dan akhirnya ketenangan pikiran?

Lainnya dari Varietas

Film ini diangkat dari novel dengan judul yang sama karya penulis Eka Kurniawan, yang masuk dalam daftar panjang Booker.

Film ini diproduksi oleh Palari Films Indonesia, dan co-produsernya adalah Match Factory Productions Jerman, Bombero International Fatih Akin, Phoenix Films dan E&W Films Singapura. Associate Executive Producers adalah Natasha Siddharta dan Kaninga Pictures, keduanya berasal dari Indonesia.

Film ini diambil pada 16mm dan dalam pasca-produksi.

Film fitur pertama Edwin, A Blind Pig Who Wants to Fly, memenangkan Penghargaan Fipresci di Festival Film Internasional ke-38 Rotterdam dan telah ditayangkan di lebih dari 45 festival. Filmnya tahun 2012, “Postcards From the Zoo”, adalah film Indonesia pertama yang terpilih dalam kompetisi Festival Film Berlin, dan juga diwakili oleh The Match Factory untuk penjualan internasional.

Beraneka ragam terbaik

tanda untuk Buletin Lain-Lain. Untuk berita terbaru, ikuti kami di Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia, Dan Instagram.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *