Bisakah masker Covid melindungi saya dari asap kebakaran hutan?

Dengan Kebakaran Dixie di California, gumpalan asap berbahaya mengalihkan udara sejauh Salt Lake City dan Denver ke beberapa paling kotor di dunia. Kebakaran di Kanada bagian barat dan Pacific Northwest bulan lalu mengubah matahari menjadi merah sejauh New York City.

Kabut asap membawa berbagai ancaman kesehatan mulai dari iritasi mata dan tenggorokan ringan hingga masalah jantung dan pernapasan yang serius yang berisiko sangat tinggi ketika diperburuk oleh gejala serupa yang disebabkan oleh Covid-19. Penelitian diterbitkan minggu lalu Dia menemukan bahwa respons kekebalan yang melemah yang disebabkan oleh paparan asap dari kebakaran hutan musim panas lalu dapat dikaitkan dengan ribuan infeksi tambahan dan ratusan kematian akibat Covid-19.

Meskipun paparan asap dan virus corona menimbulkan risiko yang sama, melindungi diri Anda dari keduanya memerlukan tindakan yang berbeda: masker kain yang digunakan untuk memperlambat penyebaran virus Tawarkan sedikit perlindungan terhadap partikel kecil berbahaya dalam asap api, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Dengan ratusan ribu hektar yang terbakar di Barat, dan musim kebakaran masih jauh dari selesai, inilah panduan untuk tetap aman.

Asap dari kebakaran hutan yang saat ini menutupi sebagian besar wilayah Barat mengandung campuran gas dan partikel dari pohon dan tanaman yang terbakar. Partikel terkecil ini – 2,5 mikrometer dan lebih kecil, yang disebut PM 2.5 – dapat terhirup ke bagian terdalam paru-paru, dan dapat menyebabkan risiko kesehatan terbesar.

Ketika orang sering terpapar partikel halus ini atau untuk jangka waktu yang lama, mereka mungkin lebih mungkin mengalami masalah kesehatan. Dengan kebakaran yang lebih sering terjadi, berlangsung lebih lama dan menyebar lebih banyak, risiko ini meningkat.

READ  Helikopter Mars Cerdik NASA Menemukan Rover Ketekunan dari Atas - Bisakah Anda Melihatnya?

“Kami mendapatkan lebih banyak kebakaran hutan daripada sebelumnya,” kata Marie Bronicki, pakar efek kesehatan dari polusi udara di Universitas Stanford. “Ketika sebuah komunitas terpapar asap kebakaran hutan, akan ada peningkatan gangguan pernapasan yang terlihat di ruang gawat darurat dan orang-orang yang dirawat di rumah sakit karena asma dan PPOK, memperburuk pneumonia dan bronkitis akut.”

Paparan kebakaran hutan juga dapat meningkatkan risiko stroke dan membuat komplikasi dengan kehamilan.

Karena ukuran PM 2.5 yang kecil, kebanyakan masker tidak akan banyak membantu melindungi Anda dari racun. Menurut CDC, respirator N95 dan KN95 dapat memberikan perlindungan dari asap kebakaran hutan dan virus corona. Tetapi karena persediaan respirator N95 yang terbatas, CDC tidak merekomendasikan penggunaannya di luar pengaturan perawatan kesehatan.

Perlindungan terbaik terhadap asap adalah membatasi paparan.

“Jangan berpikir untuk menciumnya atau tidak,” kata Brunecki, yang juga menyarankan untuk membatasi aktivitas fisik di luar. “Cobalah untuk tidak melakukan hal-hal yang membuat Anda bernapas dalam-dalam,” katanya.

Jaga agar rumah Anda seaman mungkin dari asap dengan menutup jendela dan menggunakan pembersih udara portabel. konstruksi “ruangan bersih”Ruangan khusus di rumah Anda di mana Anda dapat menutup jendela dan pintu, menyalakan kipas angin, AC, dan pembersih udara portabel – dan menghabiskan waktu sebanyak mungkin di sana.

Lacak AQI Anda, atau Indeks Kualitas Udara, untuk memastikan kualitas udara Anda dalam kisaran yang sehat sebelum menghabiskan waktu di luar.

Dibuat oleh Badan Perlindungan Lingkungan, Indeks Kualitas Udara mengukur intensitas lima polutan: Ozon permukaan tanahDan partikelDan Karbon monoksidaDan nitrogen dioksida Dan sulfur dioksida.

Indeks berjalan dari 0 hingga 500. Jika menunjukkan angka kurang dari 100, polusi udara berada di bawah tingkat yang diketahui menyebabkan efek kesehatan yang merugikan. Ketika skor indeks di atas 100, udara di luar ruangan tetap aman bagi banyak orang, tetapi beberapa orang, seperti orang tua, anak-anak dan mereka yang memiliki penyakit jantung dan paru-paru, lebih berisiko. Angka di atas 200 dianggap “sangat tidak sehat”.

Anda dapat menemukan AQI di daerah Anda di situs web AirNow, yang dioperasikan oleh Badan Perlindungan Lingkungan dan juga memiliki peta api dan asap yang terpisah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *