KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Cacing jenis baru memakan buaya dalam eksperimen yang menakjubkan
science

Cacing jenis baru memakan buaya dalam eksperimen yang menakjubkan

Peringatan bagi pembaca yang tidak takut dengan kedalaman laut: Kisah ini mungkin akan segera mengubah hal itu.

Pada tahun 2019, sekelompok peneliti yang ingin memicu kehebohan di ceruk misterius laut melakukan eksperimen unik.

Tim yang berasal dari Konsorsium Kelautan Universitas Louisiana (LUMCON) menjatuhkan tiga buaya mati di kedalaman 6.560 kaki (2.000 meter) ke Teluk Meksiko untuk melihat bagaimana reaksi makhluk laut dalam terhadap sumber makanan yang tidak mereka kenal.

Awalnya, para ilmuwan berpikir bahwa kulit reptil yang keras akan mengusir predator, karena akan menyulitkan mereka mendapatkan daging lembut yang diinginkan.

Namun, dengan cepat terbukti bahwa hal tersebut tidak terjadi.

Dalam satu hari, sembilan isopoda besar (Pathinomus Raksasa) Mereka diamati memakan bangkai pertama, akhirnya menusuk kulitnya dan memakan makanannya dari dalam ke luar—bayangkan sekelompok kutu kayu merah muda sepanjang satu kaki merangkak di atas buaya dan Anda akan mendapatkan gambarannya.

Sejumlah ikan Bathynomus giganteus terlihat melahap bangkai seberat 30 kg ituMcLean dkk.

Buaya kedua, yang dijatuhkan sekitar 100 kilometer jauhnya, hampir habis dimakan hanya dalam waktu 51 hari – hanya menyisakan tengkorak, tulang belakang, tali, dan beban yang digunakan untuk menjepitnya ke dasar laut.

Sisa-sisa makanan yang sangat kecil ini menjadi sumber kegembiraan bagi para peneliti ketika mereka menyadari bahwa mereka sedang menjadi sasaran spesies cacing pemakan tulang yang benar-benar baru.

Mereka menyimpulkan bahwa cacing tersebut tampaknya merupakan anggota keluarga Osedax – yang dikenal sebagai “cacing zombie” karena mereka menghisap tulang orang mati dan hidup darinya – yang belum pernah terlihat di seluruh Meksiko sebelumnya.

Pengujian mengungkapkan bahwa kerabat terdekatnya yang dapat diidentifikasi berasal dari Antartika dan California, menjadikannya “spesies yang belum dideskripsikan”.

READ  Hebat! Penjelajah ketekunan merekam video menakjubkan gerhana matahari di Mars

Para peneliti menulis dalam makalah tentang penemuan mereka, yang dipublikasikan di jurnal PlusBahwa makhluk itu “akan diberi nama pada waktunya”.

Dari kiri atas: Buaya kedua pada hari ditembak jatuh, kemudian sisa-sisanya 51 hari kemudian, diwarnai dengan warna berkarat yang menandakan adanya cacing Osedax. McLean dkk.

Lantas, apa yang terjadi dengan buaya ketiga?

Nah, bagian itu adalah sebuah misteri, karena dalam waktu delapan hari setelah mendarat di tempat pengamatan sedalam 1.996 meter, bagian itu telah hilang.

Para peneliti mencatat bahwa meskipun jenazahnya telah hilang, jangkar, belenggu, dan tali seberat 20,4 kg yang digunakan untuk menimbang hewan tersebut ditemukan 8,3 m jauhnya, menandakan bahwa mereka telah “diseret” ke sana.

Para ahli menyimpulkan bahwa “pemulung besar” kemungkinan besar telah menangkap reptil tersebut. Mengingat kedalaman yang ditinggalkannya, dan “ukuran tubuh yang diperlukan untuk memakan buaya berukuran sedang dan memindahkan beban dalam jumlah besar”, kemungkinan besar itu adalah hiu besar.

Jelas sekali, monster apa pun itu, rasanya tidak seperti berbagi makan malam dengan sekelompok cacing rakus.

berlangganan Untuk buletin mingguan Indy100 gratis kami

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."