Catatan: Daisy Hatmoko, Pelopor Majalah Travel Indonesia – Komentar

Daisy Hatmoko, Pendiri / Editor Bepergian ke Indonesia Majalah, sekarang tidak aktif, tetapi pelopor dalam pariwisata pada masanya, dan mantan editor kawakan Majalah Penerbangan Garuda, Meninggal dengan damai di Jakarta pada hari Senin dalam usia 90 tahun.

Lahir di Myanmar dan menempuh pendidikan di India, ia adalah orang Indonesia yang telah mengabdikan hidup dan pengabdiannya kepada negara angkatnya, terutama pada tahap awal dalam industri pariwisata.

Lebih bagi saya secara pribadi dan bagi banyak orang yang mengenalnya daripada jurnalis pemenang penghargaan, Bu Daisy adalah seorang mentor, mentor, saudara perempuan atau bibi yang penuh kasih. Dia tidak memiliki keturunan, jadi sangat baik mengetahui bahwa saudara laki-lakinya Htoon Ang George dan saudara iparnya Sophie ada di tempat tidur ketika dia meninggal.

Daisy memulai dengan satu tangan Bepergian ke Indonesia Pada 1979, bertahun-tahun sebelum pemerintah menyadari potensi ekonomi pariwisata dalam menciptakan lapangan kerja dan mendatangkan devisa yang berharga. Maskapai penerbangan Garuda Indonesia juga dipekerjakan sebagai konsultan hubungan masyarakat, dengan menunjuk penerbit majalah Inflight dari tahun 1981 hingga 1992.

Dibandingkan tetangganya, Indonesia tertinggal dalam mempromosikan pariwisata. Pemerintah membentuk direktorat pariwisata pada tahun 1983 dan mengubahnya menjadi pelayanan penuh 10 tahun kemudian. Surat kabar Daisy membantu meluncurkan kampanye untuk menempatkan Indonesia di peta pariwisata global.

Daisy adalah penerbit dan editor majalah hingga kematiannya pada tahun 2001, dan melalui tulisannya ia banyak menyampaikan pesan pentingnya pariwisata tidak hanya karena alasan ekonomi, tetapi juga karena negaranya besar seperti Indonesia.

Kontribusinya yang sangat besar terhadap pariwisata di Indonesia secara resmi diakui pada tahun 2011 ketika ia dianugerahi Lifetime Achievement Award oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata.

READ  Indonesia bertujuan untuk memulihkan hampir $ 8 miliar utang dari krisis keuangan Asia

Di puncak kariernya, Daisy adalah penarik keramaian dan semua orang ingin mendengar kisahnya tentang keajaiban pariwisata Indonesia dan bagaimana negara bisa berbuat lebih banyak.

“Setiap kali Daisy Hatmogo berada di ruangan yang penuh dengan orang, selalu ada orang yang datang kepadanya untuk mengobrol.” A Traveler’s Tale “(“mags.tempo.co)

Saya juga terinspirasi oleh cahayanya dan selalu ingin dekat setiap kali kami bertemu di acara atau pesta perjalanan atau pariwisata. Dia selalu menghibur dan saya menyukai setiap menit yang kami habiskan bersama. Dia adalah pemandu karismatik dan salah satu orang paling cerdas yang pernah saya kenal.

Saya bertemu Bu Saat Daisy pertama kali mencalonkan diri pada tahun 1989 Bepergian ke Indonesia Koran. Kantornya ada di lantai tiga Hotel Borobudur Intercontinental, maskapai tempat saya bekerja saat itu. Kami menutupnya karena koneksi Myanmar kami. Putri seorang diplomat, saya lahir di Yangon atau Rangoon karena kota itu disebut pada masa itu.

Karier jurnalisme Daisy dimulai pada tahun 1949 sebagai reporter The Nation Daily Di Memo, sebuah kota di wilayah pegunungan Mandalay, sebelum menuju ke kantor pusat penerbitan di Rangoon. Pada tahun 1953 ia menikah dengan Hatmoko Sohoi, seorang duta besar kedutaan Indonesia di Myanmar, dan kemudian pada tahun yang sama pasangan tersebut pindah ke Indonesia.

Di Jakarta dan berkewarganegaraan Indonesia, Daisy memilih karir jurnalistiknya pada tahun 1957 dan bergabung di dalamnya. Pengamat Indonesia, Bahasa Inggris pertama di negara itu setiap hari (sekarang tidak aktif). Dia naik menjadi editor pelaksana dan membuat kolomnya sendiri Berbicara secara pribadi ”dan Tips Perjalanan “.

Pada 1979, dia mendirikan Bepergian ke Indonesia Secara resmi meluncurkan kampanye sendiri untuk mempromosikan jurnalisme dan pariwisata Indonesia.

READ  Urgensi untuk menyelamatkan hewan setelah letusan gunung berapi Chemro yang mematikan di Indonesia | Berita Lingkungan

Dia telah menulis beberapa buku termasuk Travelogue Indonesia Dan Resor Wisata di Indonesia, Konsep Nusa Dua. Pada tahun 1990, dia menulis Pariwisata Indonesia: Bersiap untuk Tahun 90-an, Indonesia sebelum 1991 dan ASEAN sebelum 1992.

“Indonesia berupaya keras untuk mempromosikan pariwisata dan sedang diangkat ke posisi tertinggi sebagai penghasil devisa negara,” katanya, mengantisipasi ledakan di sektor pariwisata negara.

Daisy pernah menjadi Koordinator Media untuk Forum Pariwisata ASEAN di Jakarta pada tahun 1986, Bandung pada tahun 1991, Surabaya pada tahun 1996, Yogyakarta pada tahun 2002, dan Koordinator Media Internasional untuk Indonesian Mart & Expo (Time) dari tahun 1994 hingga 2002.

Sebelum Lifetime Achievement, Daisy menerima penghargaan lain pada tahun 1988, antara lain Penghargaan Jurnalisme Perjalanan Asosiasi Perjalanan Asia Pasifik (PATA) dan Penghargaan Pariwisata Nasional Adikarya di Indonesia. Pada tahun 1992, ia menerima Penghargaan Khusus Pariwisata ASEAN untuk Kontribusi Luar Biasa untuk Pariwisata dan Pariwisata ASEAN. Pada 2016, ia dilantik menjadi ASEAN Travel and Tourism Hall of Fame Kerentanan perjalanan Newswire memberikan penghargaan kepada para pemain yang telah membantu mengembangkan dan membentuk pariwisata ASEAN selama 50 tahun terakhir.

Selama setengah tidur, dia bepergian ke luar negeri dua atau tiga kali setahun untuk mengunjungi kerabat di Myanmar, Thailand, Australia, dan Amerika Serikat. Seorang pembaca yang rajin, dia akan menghabiskan waktu lama membaca buku-buku bagus atau mengikuti berita di majalah atau di televisi.

Bu Daisy menikmati makan siang hari Minggu di rumahnya bersama teman-temannya. Ini juga salah satu dari sedikit momen di mana dia mengungkapkan sisi Burma-nya, memasak mohinga (Sup mie ikan) atau Chicken Cove Choi (Sup Mie Kari). Kadang-kadang, kami makan di luar masakan India atau Italia. Saya menghitung diri saya di antara beberapa teman beruntung yang diundang untuk menikmati waktu berkualitas daripada makanan enak Bu Bunga aster.

READ  Reformasi BUMN Indonesia: Berapa Jumlah Orang China? - Selasa, 18 Mei 2021

Di tahun-tahun terakhirnya, Bu Daisy berjuang melawan penyakit ginjal dan menjalani cuci darah dua kali seminggu. Tetapi ini tidak menghentikannya untuk menjaga semangatnya dengan teman-temannya, sampai akhir.

Selamat tinggal Ibu Bunga aster, Tuhan memberkati, Sikap positif dan murah hati Anda akan sangat dirindukan oleh kami semua.

***

Penulis adalah konsultan hubungan masyarakat dan dosen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.