KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Credit Suisse meminjam lebih dari $50 miliar dari Swiss National Bank setelah sahamnya jatuh sebesar 30%
Economy

Credit Suisse meminjam lebih dari $50 miliar dari Swiss National Bank setelah sahamnya jatuh sebesar 30%

London (CNN) Beberapa jam setelah bank sentral Swiss mengatakan siap untuk memberikan dukungan keuangan kepada Credit Suisse, mega-bank yang terkepung menerima tawaran tersebut, berharap untuk meyakinkan investor bahwa mereka memiliki likuiditas yang dibutuhkan untuk tetap bertahan.

Credit Suisse mengatakan akan meminjam hingga 50 miliar franc Swiss ($53,7 miliar) dari Bank Nasional Swiss. Investor menyebabkan saham pemberi pinjaman terbesar kedua di negara itu jatuh sebanyak 30% pada hari Rabu.

Bank menggambarkan pinjaman itu sebagai “langkah tegas untuk meningkatkan likuiditas secara proaktif”.

“Likuiditas tambahan ini akan mendukung bisnis inti klien Credit Suisse karena Credit Suisse mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menciptakan bank yang lebih sederhana dan fokus yang dibangun berdasarkan kebutuhan klien,” kata bank tersebut dalam sebuah pernyataan.

Selain pinjaman dari bank sentral, Credit Suisse juga mengatakan telah membeli kembali utangnya miliaran dolar untuk mengelola kewajiban dan pembayaran bunga. Penawaran tersebut mencakup $2,5 miliar obligasi dolar dan 500 juta euro ($529 juta) obligasi euro.

Didirikan pada tahun 1856, bank terhormat dan bermasalah ini adalah salah satu lembaga keuangan terbesar di dunia dan berperingkat sebagai “bank global yang penting secara sistemik”, bersama dengan hanya 30 bank lainnya, termasuk JP Morgan Chase, Bank of America, dan Bank of China.

Saham Asia turun tajam pada awal hari Kamis, tetapi memantul dari posisi terendahnya setelah langkah Credit Suisse, di tengah kegembiraan tekad bank untuk memulihkan kepercayaan dalam operasinya.

Sebelumnya pada hari Rabu, dalam pernyataan bersama dengan regulator pasar keuangan Swiss FINMA, Bank Nasional Swiss (SNB) mengatakan Credit Suisse (CS) telah memenuhi “persyaratan modal dan likuiditas yang ketat” yang diberlakukan pada bank-bank penting bagi sistem keuangan yang lebih luas.

READ  Wanita yang mampu menjadi faktor dalam pengembangan kewirausahaan

“Kalau perlu, SNB akan memberikan likuiditas kepada CS dengan likuiditas,” kata mereka.

Sebenarnya Di tepi jurang setelah kegagalan bank Silicon Valley Di Amerika Serikat pekan lalu, investor membuang saham masuk Bank Swiss yang terkepung Sebelumnya pada hari itu, itu menjatuhkan mereka ke rekor terendah baru setelah pendukung terbesarnya tampaknya mengesampingkan menawarkan pendanaan lebih lanjut.

Pihak berwenang Swiss mengatakan dalam pernyataan mereka bahwa masalah “bank-bank tertentu di Amerika Serikat tidak menimbulkan risiko penularan langsung ke pasar keuangan Swiss”.

“Tidak ada indikasi risiko penularan langsung ke institusi Swiss karena gejolak saat ini di pasar perbankan AS,” lanjut pernyataan itu.

Pendukung Saudi “tidak cenderung” untuk meningkatkan pendanaan

Ketua Dewan Direksi Bank Nasional Arab Saudi – pemegang saham terbesar Credit Suisse, setelah peningkatan modal musim gugur yang lalu – mengatakan pada Rabu pagi bahwa ia tidak akan meningkatkan sahamnya di Credit Suisse.

“Jawabannya tentu bukan karena banyak alasan,” kata Ammar al-Khudairi kepada Bloomberg di sela-sela konferensi di Arab Saudi. “Saya akan menyebutkan alasan paling sederhana, yaitu peraturan dan legislatif. Kami sekarang memiliki 9,8% bank – jika kami melampaui 10%, semua jenis aturan baru akan berlaku, apakah itu regulator kami, regulator Eropa atau Swiss. pengatur.” “Kami tidak cenderung masuk ke rezim peraturan baru.”

Pernah menjadi pemain utama di Wall Street, Credit Suisse telah mengalami serangkaian kesalahan langkah dan Kegagalan kepatuhan Selama beberapa tahun terakhir, mereka telah merusak reputasi mereka di mata klien dan investor, dan merugikan banyak eksekutif senior Karir.

Pelanggan menarik 123 miliar franc Swiss ($133 miliar) dari Credit Suisse tahun lalu – sebagian besar pada kuartal keempat – dan bank membukukan kerugian tahunan bersih hampir 7,3 miliar franc Swiss ($7,9 miliar), kerugian terbesar sejak krisis keuangan global. krisis tahun 2008. .

READ  Lima Tips Diet Sukses dan Sehat Usai Ramadhan

Pada bulan Oktober, bank memulai rencana restrukturisasi “radikal” yang mencakup pemotongan 9.000 pekerjaan penuh waktu, pembubaran bank investasi dan fokus pada manajemen kekayaan.

Al-Khudairi mengatakan dia senang dengan restrukturisasi tersebut, menambahkan bahwa dia tidak berpikir pemberi pinjaman Swiss akan membutuhkan dana tambahan. Yang lain tidak begitu yakin.

Credit Suisse mungkin tidak lagi memiliki modal yang cukup untuk menyerap kerugian pada tahun 2023 karena biaya pendanaannya menjadi penghalang, kata Johann Schultz, analis perbankan Eropa di Morningstar.

“Untuk membendung arus keluar pelanggan dan mengurangi kecemasan penyedia pembiayaan grosir, kami percaya bahwa Credit Suisse memerlukan hak lain [share] Dia berkomentar pada hari Rabu. “Kami pikir alternatifnya adalah putus … dengan penjualan bisnis yang sehat – bank Swiss, manajemen aset, manajemen kekayaan dan mungkin beberapa bagian dari bisnis perbankan investasi – atau dijual secara terpisah terdaftar.”

Ini bukan hanya masalah Swiss

Saham bank terakhir turun 24% di Zurich pada hari Rabu, dan biaya pembelian asuransi gagal bayar kredit untuk Credit Suisse mencapai rekor baru, menurut S&P Global Market Intelligence.

Keruntuhan meluas ke saham bank Eropa lainnya, karena bank Prancis dan Jerman seperti BNP Paribas, Societe Generale, Commerzbank dan Deutsche Bank turun antara 8% dan 12%. Bank Italia dan Inggris juga jatuh.

Dua sumber pengawas mengatakan kepada Reuters bahwa Bank Sentral Eropa telah menghubungi bank-bank tersebut untuk menanyai mereka tentang eksposur mereka terhadap Credit Suisse. Bank Sentral Eropa menolak berkomentar.

Sementara masalah di Credit Suisse diketahui secara luas, dengan aset sekitar 530 miliar franc Swiss ($573 miliar), masalah tersebut mewakili potensi sakit kepala yang jauh lebih besar.

READ  Apakah pasar diperdagangkan pada tanggal 4 Juli?

“[Credit Suisse] “Credit Suisse bukan hanya masalah Swiss, ini masalah global,” tulis Andrew Kenningham, kepala ekonom Eropa di Capital Economics.

Pukulan terus menghadapi bank terbesar kedua di Swiss. Dan pada hari Selasa dia mengaku.kelemahan fisikdalam laporan keuangannya dan membatalkan bonus untuk eksekutif senior.

Credit Suisse mengatakan dalam laporan tahunannya bahwa mereka menemukan bahwa “kontrol internal grup atas pelaporan keuangan tidak efektif” karena gagal mengidentifikasi potensi risiko terhadap laporan keuangan secara memadai.

Bank sedang mengembangkan “rencana perbaikan” untuk memperkuat kontrolnya.

Berbicara kepada Bloomberg TV pada hari Selasa, CEO Credit Suisse Ulrich Korner mengatakan bank melihat “arus masuk yang baik secara fisik” uang pada hari Senin, bahkan ketika pasar ketakutan oleh runtuhnya SVB dan Signature di AS.

Korner menambahkan bahwa arus keluar dari bank “sangat moderat” setelah pelanggan menarik 111 miliar franc ($122 miliar) dalam tiga bulan hingga Desember. Bank mengatakan dalam laporan tahunannya bahwa arus keluar tidak menurun hingga akhir tahun lalu.

Olesya Dmitrakova dan Levi Doherty berkontribusi pada artikel ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."