Dapatkah P4G membantu negara mencapai tujuan utama pembangunan berkelanjutan dan melindungi planet kita? – OpEd

Dengan populasi global yang mendekati 8 miliar pada tahun 2023, ancaman yang ditimbulkan oleh perubahan iklim tidak hanya meningkat, tetapi juga lebih parah. Kemiskinan, kelaparan dan pengangguran membuntuti miliaran orang miskin di seluruh dunia.

Kami sangat membutuhkan pembangunan berkelanjutan. Tapi bagaimana kita melakukannya dan melindungi lingkungan? Tidak ada satu negara, perusahaan, atau komunitas yang memiliki semua jawaban untuk pertanyaan ini.

“Dalam membangun masa depan yang lebih baik, kita perlu bekerja sama melalui kerja sama internasional, kemitraan publik-swasta, dan integrasi lintas sektor.” Menteri Perencanaan Nasional / Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PAPINAS) Soharso Monwarva mengatakan pada webinar mendatang KTT P4G 2021 di Jakarta pada Selasa (23 Februari).

Bertajuk “Accelerating P4G Partnerships and Indonesian Leadership on Green Growth and Global Goals 2030”, webinar ini diselenggarakan bersama oleh Leading Research Center di Indonesia, Center for Southeast Asian Studies (CSEAS) dan Kedutaan Besar Korea di Jakarta bekerja sama dengan Bappenas , Kedutaan Besar Denmark dan P4G Global Hub.

Webinar yang dihadiri tiga menteri dari Indonesia, Denmark dan Korea Selatan serta diplomat, akademisi, pejabat pemerintah, pengusaha dan LSM ini dihadiri oleh 530 peserta dari seluruh dunia.

Menurut Arisman, CEO CSEAS, webinar internasional tersebut merupakan pre-event P4G Summit 2021 kedua di Seoul, Korea Selatan. KTT akan berlangsung dari 30 hingga 31 Mei 2021. KTT P4G pertama diadakan di Kopenhagen, Denmark, pada 2018.

Dalam pembukaan webinar tersebut, Menteri Soeharso menyerukan kemitraan inovatif antara sektor publik dan swasta untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan.

“Dengan partisipasi dan kerjasama sektor swasta, pemerintah dan organisasi masyarakat sipil, kami berharap P4G menjadi forum terdepan di dunia untuk mengembangkan kemitraan nyata dan inovatif antara sektor publik dan swasta dalam skala besar untuk mencapai lingkungan yang ramah lingkungan, iklim- pertumbuhan ekonomi yang tangguh dan inklusif, ”kata Soeharso.

READ  Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Thoher meresmikan Pertamina Pride

Indonesia telah menandatangani dan meratifikasi Perjanjian Perubahan Iklim Paris 2015 pada 2016. Sejak itu, Indonesia, pengekspor gas hijau terbesar ke-10 dunia, telah mengembangkan agenda ambisius untuk mengurangi emisi hingga 29 persen pada tahun 2030.

Agenda hijau Indonesia secara mengejutkan mendapat dukungan kuat dari Denmark, pemimpin global dalam aksi iklim global. Tahun lalu, Denmark mendukung peluncuran platform P4G nasional pertama di Indonesia di Jakarta. P4G berkembang secara impresif.

“Saya senang melihat peningkatan jumlah inisiatif yang didukung P4G di Indonesia.” Menteri Lingkungan Hidup Denmark Lia Wermelen mengatakan pada webinar tersebut, “Saat ini, ada sembilan kemitraan dengan total nilai US $ 2,2 juta.

Kemitraan P4G di Indonesia terutama berfokus pada kehilangan dan pemborosan pangan, pemberdayaan perempuan, energi terbarukan, dan lingkungan. Menurut situsnya, P4G telah mengurangi 110.000 metrik ton emisi karbondioksida (CO2) di seluruh dunia sejak diluncurkan pada tahun 2018. P4G juga berdampak positif bagi kehidupan 504.025 individu.

Pada KTT tahun ini, Korea Selatan mengundang Presiden Indonesia Jokowi “Jokowi” Widodo. Ia juga memuji komitmen Indonesia terhadap agenda hijau.

“Di persimpangan jalan yang disebabkan oleh epidemi, saya berharap Indonesia menunjukkan kepemimpinan yang kuat dalam membangun kembali yang lebih baik, lebih hijau dan inklusif melalui P4G dengan melibatkan semua pemangku kepentingan,” kata Menteri Lingkungan Korea Han Jeong-ae dalam webinar tersebut.

Arisman yang juga sebagai direktur webinar mengatakan acara tersebut dimaksudkan untuk mendongkrak momentum peluncuran platform P4G nasional di Indonesia pada Februari 2020, mempromosikan KTT P4G 2021, serta memamerkan dan mengakselerasi P4G dan kemitraan Indonesia. Pertumbuhan hijau terdepan. Tujuan lain dari webinar ini adalah untuk mempresentasikan Model Dampak P4G dan mempercepat kemitraan P4G utama.

READ  ERCOT mengatakan daya tarik konservasi energinya berakhir 'setelah permintaan energi melonjak - NBC 5 Dallas-Fort Worth

“Tujuan utama webinar ini adalah untuk mengidentifikasi peluang dan kendala yang dihadapi serta mengusulkan solusi inovatif dalam hal percepatan kemitraan P4G dan kepemimpinan Indonesia dalam pertumbuhan hijau dan pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs),” kata Arisman.

Saat menyampaikan apresiasi kepada CSEAS yang telah menyelenggarakan webinar, Direktur Global P4G Ian de Cruz mengatakan bahwa ada kebutuhan mendesak bagi sektor publik dan swasta serta masyarakat sipil untuk bekerja sama dalam mencapai Tujuan Global 2030.

“Kita perlu bekerja sama dengan sektor publik, swasta dan masyarakat sipil untuk mencapai kemitraan,” kata Ian.

P4G, menurut Ian, adalah tentang mengidentifikasi dan menginkubasi kemitraan publik dan swasta yang memiliki solusi inovatif di lima bidang utama, seperti pangan, pertanian, air, energi, kota, dan ekonomi melingkar.

“P4G mempercepat, mendanai, dan mengakui kemitraan publik-swasta inovatif yang mendorong pertumbuhan hijau. Kami fokus pada solusi inovatif di lima sektor pembangunan berkelanjutan (SDG): Pangan dan Pertanian (SDG2), Air Bersih (SDG6), Energi Bersih (SDG7) ), dan Kota Berkelanjutan. (SDG11) dan Ekonomi Sirkuler (SDG12), kata P4G.

P4G memiliki kemitraan organisasi dengan World Resources Institute, World Economic Forum, C40 Cities, International Finance Corporation, United Nations Global Compact, dan Global Institute for Green Growth. Ini juga memiliki 12 negara mitra – Bangladesh, Chili, Kolombia, Denmark, Ethiopia, Indonesia, Kenya, Meksiko, Belanda, Republik Korea, Afrika Selatan dan Vietnam.

Istilah P4G adalah singkatan dari Partnership for Green Growth dan Global Goals 2030. Program P4G yang diluncurkan pada tahun 2018 mendapatkan pendanaan awal dari Denmark. Tujuan Global 2030 adalah agenda global yang bertujuan untuk memberantas kemiskinan dan kelaparan, mewujudkan hak asasi manusia untuk semua, mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan semua perempuan dan anak perempuan, dan memastikan perlindungan permanen atas planet ini dan sumber daya alamnya.

READ  Belanda: Sebuah mesin pesawat terbakar, puing-puing mendarat melukai dua orang di sebuah kota di Belanda

P4G bertujuan untuk menjadi forum terdepan di dunia untuk mengembangkan kemitraan publik-swasta yang konkret dalam skala besar untuk menyampaikan pendekatan berbasis pasar untuk Tujuan Global. KTT P4G mendatang di Seoul, yang telah ditunda pada tahun 2020 hingga 2021 karena COVID-19, akan mempertemukan para pemimpin pemerintahan, bisnis, masyarakat sipil, dan akademisi untuk mendorong pertumbuhan hijau yang berkelanjutan melalui kemitraan yang inovatif.

Seluruh dunia menunggu KTT P4G 2021 dan hasilnya, yang akan menentukan masa depan kemakmuran dan keberlanjutan serta melindungi lingkungan planet kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *