Dapur umum Indonesia ini membawa makanan untuk pasien COVID-19 yang terjebak di rumah | gaya hidup

JAKARTA – Seiring merebaknya virus corona di ibu kota Indonesia, para relawan seperti Badi Azamman semakin gencar membantu, memberikan makanan kepada orang-orang yang dinyatakan positif namun terpaksa dikarantina di rumah karena rumah sakit kekurangan tempat tidur.

Badie, pengemudi roda tiga berusia 26 tahun, mengantarkan paket di depan rumah pasien, memanggil makanan mereka telah tiba dan melakukan percakapan singkat dari kejauhan.

“Saya benar-benar takut,” kata Badi’, salah satu dari empat relawan yang mengantarkan makanan ke 70 rumah tiga kali sehari. “Saya khawatir sepanjang waktu karena saya punya keluarga dan kembali kepada mereka setelah bekerja.”

Rata-rata tujuh hari dari pelacak Reuters dalam beberapa hari terakhir menunjukkan bahwa infeksi baru, yang dipimpin oleh varian delta yang lebih ganas, lebih tinggi di negara terpadat keempat di dunia daripada di tempat lain.

Badi bekerja untuk badan amal nirlaba Dumbet Al Difaf, atau “Portofolio untuk Kaum Miskin,” yang mendirikan dapur, dan bertujuan untuk membuka dua dapur lagi, setelah beberapa ibu rumah tangga bergabung dalam tugas memasak nasi, ayam, dan sayuran.

“Banyak rumah sakit yang penuh,” kata koordinator Ahmed Yamin. “Kami memutuskan untuk membuat stasiun dapur ini untuk membantu orang … dan memberi mereka makanan bergizi untuk meningkatkan sistem kekebalan mereka sehingga mereka dapat pulih secepat mungkin.”

Dengan tingkat hunian rumah sakit sekitar 90%, beberapa orang dengan COVID-19 cenderung menemukan tempat tidur, sehingga satu-satunya pilihan mereka adalah mengisolasi diri, memulihkan diri di rumah, dan mencegah penyebaran virus.

Infeksi harian di negara Asia Tenggara berpenduduk lebih dari 270 juta itu naik dari 57.000 minggu lalu, sementara jumlah kematian meningkat dua kali lipat dari awal Juli menjadi sekitar 1.000 per hari.

READ  'Why Women Kill' kembali untuk Musim 2 di Catchplay +

Dia mengatakan Badi’ telah mengatasi ketakutannya akan infeksi dari pekerjaannya.

“Bagaimanapun juga, saya jatuh cinta pada kemanusiaan, yang membuat saya berpikir semuanya akan baik-baik saja.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *