Delirium Street Party Brass membawa alur ke 9th Avenue Stage di Jazz Festival

Konten artikel

Awal pekan ini, pemain trombon Calgary John Abraham duduk bersama band Gamelan di Toronto.

Iklan

Konten artikel

Abraham, salah satu pendiri Delirium Street Party Brass, tidak pernah benar-benar memainkan trombon. Main gong. Gamelan adalah musik tradisional Sunda, Jawa dan Bali di Indonesia dan sebagian besar dimainkan pada instrumen perkusi. Ini bukan hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika memikirkan area musik yang akan dijelajahi oleh 10 anggota band kuningan dengan “Pesta Jalanan” dalam nama mereka. Namun, roda mulai berputar untuk Ibrahim.

“Ini sangat berbeda dari musik Barat kami,” katanya. “Iramanya berbeda, suara berbeda, dan skalanya berbeda. Saya mendengarkan dan memainkan musik gamelan Indonesia dan berpikir, ‘Bisakah kita masuk ke sana?’”

Juri masih belum mengetahui apakah jenis musik tradisional ini dapat dibawa ke pesta. Tapi itu ide yang menarik.

Iklan

Konten artikel

Untuk saat ini, musik gamelan tidak akan menemukan jalannya ke set menu biasa untuk Delirium Street Party Brass dalam waktu dekat, dan itu pasti tidak akan menjadi bagian dari pertunjukan akting Minggu pagi untuk memulai hari musik gratis sebagai bagian dari Festival Jazz Musim Panas. Tetapi fakta bahwa itu, setidaknya untuk sementara, di atas meja sebagai sesuatu yang mungkin dimasukkan band ke dalam pesta jalanan mereka menunjukkan bahwa Abraham dan rekan bandnya terus berpikir di luar kotak ketika mempertimbangkan kemungkinan band kuningan modern.

Delirium Street Party Brass telah memiliki beberapa keanggotaan pintu putar sejak Abraham mendirikan bisnis ini pada tahun 2012. Ini telah terinspirasi oleh band-band fusion seperti The Soul Rebels, yang memadukan jazz New Orleans dengan pengaruh hip-hop dan punk-veteran dalam musik mereka. Jazz The Youngblood Brass Band dari Wisconsin, tetapi juga lebih banyak band punk dan ska live seperti The Clash dan No Doubt. Pada awalnya, idenya adalah untuk mengecilkan sisi jazz demi sentimen yang lebih partisan. Moto berjalan eksplisit kata kerja tetap “… kami tidak punya gitar, kami tidak membutuhkannya.”

READ  Wales atau Indonesia? Air terjun Welsh adalah lonceng mati untuk tempat kecantikan yang terkenal di dunia

Iklan

Konten artikel

“Gitar telah mendominasi selama 60 tahun,” kata Abraham sambil tertawa. “Mungkin sudah waktunya untuk sesuatu yang baru. Saya tetap ingin mencobanya.”

Kata kerja tetap setia pada perasaan meskipun melalui iterasi yang berbeda. Band ini dimulai pada tahun 2012 sebagai campuran berombak New Orleans street jazz dan ska punk dari Orange County, California, dengan vokalis Margot Ling. Dia tampil dengan akting ini hingga 2017. Setelah setahun tidak aktif, akting mengatur ulang pernikahan di Banff, di mana penyanyi Kevin Waits dan Jess Ling berpartisipasi. Setahun kemudian, band ini merilis EP I Stay Out Too Late, satu set cover yang menampilkan aksi parau band di Shake it Off Taylor Swift dan Second Hand News Fleetwood Mac. Pada tahun 2020, The Delirium Street Party Brass merilis versi dua lagu untuk mengumpulkan uang untuk kesadaran kesehatan mental yang mencakup sampul Green Day’s Basket Case. Awal musim panas ini, band ini merilis EP baru, Post Pandemic Brass Party, menampilkan jajaran cover eklektik lainnya, termasuk Street Party, no-guitar, No Doubt’s Doghouse, Disclosure’s You & Me (walaupun lebih dipengaruhi Jerman) Techno band meute version dari aslinya), bassis jazz Cannonball Adderley’s Mercy, Mercy, Mercy dan, yang paling menarik, topi tembaga untuk Queen’s Fat Bottomed Girls.

Iklan

Konten artikel

Band ini sejak kembali memeluk jazz sebagai salah satu dari banyak elemen yang dilemparkan ke dalam campuran. Banyak musisi di Delirium Street Party Brass, termasuk Abraham, adalah anggota atau mantan anggota The Wednesday Night Big Band, band berusia 40 tahun yang telah menjadi tuan rumah bagi banyak pemain jazz top kota selama bertahun-tahun.

READ  Cabang kewirausahaan Aramco meluncurkan roadshow senilai $27 juta untuk menemukan startup besar berikutnya di Arab Saudi

“Saya jatuh cinta lagi dengan jazz Calgary,” kata Abraham. “Saya pikir jazz Calgary sangat keren. Tapi ada begitu banyak genre yang bekerja dengan baik di pesta jalanan, format irama kuningan. Anda hanya perlu mengetahui elemen apa yang membuatnya hebat dan mencoba menerjemahkannya ke dalam perangkat keras.”

“Meskipun asal-usul band adalah ska Orange County dan street brass New Orleans, ini lebih tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk pesta, gaya jalanan, dengan instrumen vokal yang terfokus dan membuat penonton bersemangat dan menari.”

Iklan

Konten artikel

Jadi gaya bisnisnya cukup terbuka untuk mengakomodasi angka-angka seperti Fat Bottomed Girls, angka tembaga yang tentu saja tidak mungkin tetapi bekerja dengan sangat baik.

“Jika Anda mengaturnya dengan cerdas dan banyak berlatih — ada banyak latihan di band ini, tidak ada yang datang begitu cepat — itu berhasil, itu berhasil untuk penonton, itu berhasil untuk para musisi, dan itu unik,” Abraham mengatakan.

Formasi hari Minggu akan mencakup Abraham dan pemain saksofon Scott Morin dan Dana Kaukinen. Pemain saksofon Erin Ellis juga seorang penyanyi, seperti halnya pemain vibraphone Bob Finsky. Jeremy Coates akan memainkan Sousaphone dan pemain terompet Calgary Johnny Summers akan tampil di Allistair Elliott reguler Delirium. Grup ini juga akan menyertakan pemain perkusi Gavin Soroshan, Jim Johnson dan Dave Lake.

Iklan

Konten artikel

Awal bulan ini, band ini tampil di Brass Fest 2021 di Ironwood Stage and Grill, bergabung dengan Brasstactics milik Edmonton dan Little Brown Jug Brass Band milik Calgary.

Abraham mengatakan dia berharap Calgary pada akhirnya akan berubah menjadi pusat partisan dari zaman tembaga baru. Dia mengatakan bakat pasti ada di sini.

“Calgary berada dalam posisi unik dengan semua pemain terompet di luar program sekolah, semua tim amatir besar dan tim Stampede,” katanya. “Calgary berada dalam posisi di mana ada banyak orang yang dapat melakukan renaisans musik kuningan ini. Saya mencoba mengumpulkan materi yang dapat kami bawa ke sekolah atau program dewasa atau apa pun yang dapat diambil orang lain sebagai eksplorasi dan pengembangan. dari sub-genre atau pemandangan di Calgary.”

READ  Film dokumenter Indonesia "Pulau Plastik" tayang di bioskop pada tanggal 22 April

Delirium Street Party Brass akan memainkan tahap kesembilan Festival Jazz Musim Panas (Highline Brewing, 1318 9th Ave SE, #13) pada hari Minggu, 22 Agustus, pukul 10 pagi. Di antara artis lain yang tampil hari itu adalah Trio Darcy Stamp, Kim Szabo Quartet , The Little Brown Jug Brass, Cheryl Fisher Quintet, Augustine Yates, LampLighter, Steve Pineo dan Sargeant X Comrade. Kunjungi jazzyyc.com.

    Iklan

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna pengikut komentar. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel Pengaturan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *