KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Demam burung beo” yang mirip klamidia tidak akan menjadi pandemi flu burung berikutnya, kata para ahli
science

“Demam burung beo” yang mirip klamidia tidak akan menjadi pandemi flu burung berikutnya, kata para ahli

Apa bahaya “demam burung beo” bagi manusia?

Manusia biasanya tertular psittacosis setelah terkena kotoran burung atau cairan kering. Menurut laporan yang diterbitkan di jurnal Pathogens pada tahun 2023Ditulis oleh Dembeck dan peneliti lainnya. Sekresi yang mengering dapat menghasilkan debu yang mengandung bakteri yang dapat dihirup manusia jika terpapar.

“Manusia paling sering terpapar virus melalui pembersihan kotoran burung kering di sangkar burung [or] “Paparan kotoran burung di udara di taman burung,” tambah McHugh. “Hati-hati saat membersihkan sangkar burung, atau saat berada di dekat kotoran burung.”

Beberapa orang lebih rentan terhadap psittacosis dibandingkan yang lain, hanya karena paparan berulang. “Ini termasuk pekerja peternakan unggas, dokter hewan, pemilik burung, dan mereka yang bekerja dengan perawat hewan peliharaan,” kata Dembeck. Bagi orang yang tidak menangani unggas hidup secara rutin, risiko tertular psittacosis sangat kecil.

Tidak ada alasan untuk percaya bahwa penyakit ini dapat menyebar melalui pengolahan atau konsumsi unggas yang dimasak. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Orang-orang yang tinggal atau telah memesan perjalanan ke salah satu negara Eropa yang melaporkan jumlah kasus lebih tinggi mengatakan mereka tidak perlu mengubah rencana mereka. thea landim de barros, Dunia kesejahteraan hewan di Four Paws International. “Ini bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan masyarakat,” katanya. “Ini bukanlah penyakit yang menyebabkan epidemi.”

Namun sumber daya harus tersedia untuk upaya penelitian yang menyelidiki penyebaran psittacosis, ia menambahkan: “Saya akan menyoroti pentingnya fokus pada pencegahan.” [and] Mengatasi akar penyebab penyakit zoonosis dan keterkaitan interaksi manusia-hewan-lingkungan.”

Ia menambahkan, baik saat berlibur atau di rumah, masyarakat harus mengambil tindakan pencegahan tertentu saat berinteraksi dengan satwa liar untuk menghindari psittacosis dan penyakit lainnya. Gretel Tovar Lopez Asisten Profesor Hewan Eksotis, Satwa Liar, dan Kedokteran Zoologi di Kansas State University. Anda harus menghindari tempat berkumpulnya burung liar, dan sering-seringlah mencuci tangan jika harus bersentuhan dengan burung.

READ  Siswa SD positif cacar monyet, siswa kedua dites, kata distrik - WSB-TV Channel 2

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."