KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dengan rekam jejaknya dalam memveto gencatan senjata di Gaza, Amerika Serikat mengumumkan resolusi baru PBB yang misterius  Berita perang Israel di Gaza
World

Dengan rekam jejaknya dalam memveto gencatan senjata di Gaza, Amerika Serikat mengumumkan resolusi baru PBB yang misterius Berita perang Israel di Gaza

Mengingat kemungkinan adanya perjanjian gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Qatar, rancangan resolusi AS tidak secara eksplisit menyerukan gencatan senjata sekarang.

Amerika Serikat telah mengedarkan rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan “gencatan senjata segera terkait dengan pembebasan sandera” di Gaza, menurut Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang sedang melakukan tur ke Timur Tengah.

Pendukung utama politik dan militer Israel telah berulang kali memveto pemungutan suara Dewan Keamanan PBB sebelumnya untuk mengakhiri perang yang telah berlangsung hampir enam bulan, dan baru-baru ini pada bulan Februari menolak penggunaan istilah “segera” dalam rancangan undang-undang yang diajukan oleh Aljazair.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, tekanan meningkat terhadap Israel dan bersikeras bahwa pejuang Hamas harus segera membebaskan tahanan yang ditahan dalam serangan 7 Oktober terhadap Israel.

“Faktanya, kami sudah memiliki resolusi yang telah kami ajukan ke Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata segera terkait dengan pembebasan para sandera, dan kami sangat berharap negara-negara akan mendukung hal tersebut.” kata Blinken di Arab Saudi.

“Saya pikir hal ini akan mengirimkan pesan yang kuat, sinyal yang kuat,” katanya kepada saluran media Saudi Al Hadath pada hari Rabu.

“Tentu saja, kami mendukung Israel dan haknya untuk membela diri… Namun pada saat yang sama, penting bagi kami untuk fokus pada warga sipil yang dirugikan dan sangat menderita – dan kami fokus pada mereka, dan bahwa kami menjadikannya prioritas, melindungi warga sipil dan memberi mereka bantuan kemanusiaan,” kata Blinken. “.

Salinan rancangan resolusi baru, yang diperoleh Al Jazeera, menyatakan: “Dewan Keamanan memutuskan bahwa gencatan senjata segera dan berkelanjutan diperlukan untuk melindungi warga sipil di semua pihak, memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan yang penting, dan meringankan penderitaan manusia, dan untuk tujuan ini jelas mendukung upaya diplomasi internasional yang sedang dilakukan untuk menjamin gencatan senjata sehubungan dengan pembebasan semua sandera yang tersisa.

READ  Menjelang penggulingan yang diharapkan, Cheney mengkritik sesama Partai Republik atas dukungan mereka untuk Trump

James Baez, editor diplomatik Al Jazeera, mengatakan bahwa meskipun perkembangan ini tampak “sangat signifikan”, “bahasa yang tepat” dari resolusi tersebut sangat penting, dan menambahkan bahwa apa yang sebenarnya dituntut AS masih belum jelas.

“Ini tentu saja merupakan pernyataan yang paling kuat, namun apakah ini yang diinginkan oleh anggota Dewan Keamanan lainnya dalam hal menuntut gencatan senjata segera? Atau apakah ini hanya sebuah resolusi di mana Dewan Keamanan mengatakan bahwa gencatan senjata segera sangat penting?” katanya.

Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk pemungutan suara mengenai teks ini.

Pada bulan Februari, Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang memberikan suara menentang rancangan resolusi tersebut – yang merupakan veto ketiga – sementara Inggris abstain.

Agar sebuah resolusi dapat diadopsi di Dewan Keamanan PBB, resolusi tersebut memerlukan setidaknya sembilan suara setuju dan tidak ada hak veto oleh salah satu dari lima anggota tetap: Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, atau Tiongkok.

Linda Thomas-Greenfield, duta besar AS untuk PBB, mengatakan bahwa negaranya memveto resolusi tersebut karena khawatir resolusi tersebut akan membahayakan perundingan antara Amerika Serikat, Mesir, Israel, dan Qatar yang berupaya menengahi diakhirinya perang dan konflik. pembebasan tahanan. Tahanan ditahan di Gaza.

Pembicaraan untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata berlanjut di Qatar minggu ini setelah upaya gagal mencapai kesepakatan sebelum dimulainya bulan suci Ramadhan.

Para pejabat Qatar mengatakan mereka “sangat optimis” setelah berdiskusi dengan kepala intelijen Israel di Doha, meskipun juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majid al-Ansari mengatakan pada hari Selasa bahwa operasi darat Israel di Rafah di Gaza selatan akan menghambat pembicaraan apa pun.

Baez juga mengatakan bahwa ini “bukan satu-satunya rancangan resolusi yang dibahas.”

READ  Retorika bertele-tele Donald Trump menimbulkan pertanyaan

Bahasa resolusi lain yang diveto oleh Amerika Serikat menyerukan gencatan senjata. Kalimat ini menggunakan ungkapan “memutuskan hal yang tidak bisa dihindari”, jadi menurutnya penting untuk melakukan gencatan senjata. “Saat ini tidak diperlukan satu pun,” tambahnya.

“Kecurigaan saya adalah bahwa apa yang Amerika coba lakukan adalah menyiapkan resolusi ini sementara perundingan berlanjut di Doha – idenya adalah Anda mendapatkan semacam kesepakatan di Doha untuk gencatan senjata dan pembebasan tahanan, dan kemudian resolusi tersebut disahkan. .” Resolusi ini ada di Dewan Keamanan. Saya pikir ini adalah waktunya tetapi kita memerlukan kejelasan lebih lanjut.

Blinken sedang melakukan tur keenamnya di Timur Tengah sejak dimulainya perang Israel di Gaza. Dia telah bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman di Arab Saudi.

Pada hari Kamis, ia dijadwalkan bertemu dengan para menteri luar negeri Mesir, Qatar dan Yordania di Kairo, selain Menteri Kerjasama Internasional UEA dan Sekretaris Jenderal Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina, menurut Kementerian Mesir. Luar Negeri.

Blinken diperkirakan tiba di Israel pada hari Jumat.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."