Departemen Kehakiman menerbitkan memo Bar yang tidak diedit yang merinci keputusan untuk tidak mendakwa Trump dalam penyelidikan Rusia

Memo sembilan halaman dirilis Rabu sebagai bagian dari gugatan yang berkaitan dengan catatan publik terkait dengan penyelidikan Mueller. Versi memo yang sangat direvisi sebelumnya dirilis pada tahun 2021, tetapi Pengadilan federal memerintahkan Kementerian Kehakiman untuk membuat dokumen lengkap tersedia untuk umum.

Stephen Engel dan Ed O’Callaghan menulis dalam dokumen yang diakhiri dengan rekomendasi resmi terhadap dakwaan Trump, ditandatangani dan disetujui oleh Barr pada 24 Maret 2019.

Ini adalah tanggal yang sama Bar kongres paling berbahaya Keputusannya untuk tidak memakzulkan Trump, yang kemudian dikritik oleh Mueller dan analis hukum memetik ceri Dari Laporan Mueller.
Memo tersebut berisi analisis hukum yang disampaikan kepada Barr. Dua pengadilan federal yang terlibat dalam kasus catatan publik menyimpulkan bahwa Bar Tidak benar-benar bergantung pada catatan Untuk nasihat hukum, dia tidak secara serius mempertimbangkan untuk mendakwa Trump, dia telah membuat keputusannya sebelum dia diberi surat perintah, dan dia menandatangani surat perintah itu setelah memberi tahu Kongres tentang keputusannya.
Pekan lalu, dalam memutuskan bahwa memorandum penuh harus dirilis, Pengadilan Banding Federal menyebut memo itu sebagai “latihan akademis” atau “eksperimen pemikiran” yang dimaksudkan untuk memajukan rilis publik keputusan kontroversial Barr terhadap pemakzulan Trump. Itu gugatan Itu dibawa oleh Citizens for Responsibility and Ethics di Washington, sebuah kelompok pengawas pemerintah.

Bagaimana Barr putus dengan Mueller?

Dalam memo tersebut, deputi Barr mengkritik analisis Mueller tentang masalah penghalang terkait dan mengatakan Trump tidak boleh didakwa karena, antara lain, “tidak ada preseden” dan mengklaim Mueller tidak dapat menemukan satu kasus pun yang sebanding dengan “keadaan yang sangat mirip.” .”

“Dalam setiap kasus obstruksi yang berhasil dikutip dalam laporan (Mueller), tindakan korupsi dilakukan untuk mencegah penyelidikan dan penuntutan kejahatan terpisah,” kata pembantu Barr dalam memo mereka. “Keberadaan pelanggaran semacam itu bukanlah elemen yang diperlukan untuk membuktikan tuduhan penghalangan, tetapi tidak adanya kesalahan utama adalah bukti yang relevan dan kuat.”

Muller menyimpulkan bahwa ada beberapa insiden dengan Bukti kuat penyumbatan oleh Trump. Tetapi deputi Barr berpendapat bahwa Trump “kebanyakan mencoba mengubah proses di bawah penyelidikan Penasihat Khusus,” tetapi tidak berusaha “secara sengaja mengubah bukti,” yang bisa lebih serius dan berpotensi kriminal.
Secara khusus, perwakilan Barr menyimpulkan bahwa Trump tidak melanggar hukum dalam insiden apa pun yang disorot oleh Mueller. Ini termasuk pemecatan Trump terhadap Direktur FBI James Comey, dan mantan bosnya Permintaan ke Comey Untuk memfasilitasi penyelidikan kriminal mantan kepala penasihat Michael Flynn.

Ungkapan ‘harapan’ Presiden bahwa Comey ‘akan meninggalkan masalah ini’ tidak secara jelas mengarahkan tindakan tertentu dalam penyelidikan Flynn, dan Comey saat itu tidak menanggapi seolah-olah dia telah menerima perintah langsung dari Presiden. Anggota parlemen menulis dalam memo internal.

Pembantu Barr memberikan beberapa kepercayaan pada gagasan bahwa Trump mungkin telah melakukan halangan dengan memberi tahu dia Don McGahn, Penasihat Gedung Putih, untuk menulis memo yang mengatakan dia tidak pernah mencoba memecat Mueller. Para pembantu Barr mengakui bahwa Trump kemungkinan tahu ini tidak benar, tetapi “tidak ada cukup bukti untuk menyimpulkan tanpa keraguan bahwa presiden berusaha membujuk McGahn untuk berbohong.”
Pelepasan memo yang tidak diedit datang ketika Departemen Kehakiman sedang menyelidiki Trump lagi untuk kemungkinan menghalangi keadilan – kali ini sehubungan dengan penyelidikan kriminal ke Apakah dia salah menangani dokumen rahasia Yang dia ambil dari Gedung Putih ke Mar-a-Lago.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.

Catelyn Pollants dari CNN, Evan Perez, Hana Rabinovich, dan Holmes Lybrand berkontribusi pada laporan ini.

READ  Trudeau tidak berkewajiban untuk memberikan hak kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.