KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Departemen Keuangan dapat menerbitkan tagihan Departemen Keuangan senilai $700 miliar dalam beberapa minggu setelah kesepakatan plafon utang, menguras likuiditas dari pasar
Economy

Departemen Keuangan dapat menerbitkan tagihan Departemen Keuangan senilai $700 miliar dalam beberapa minggu setelah kesepakatan plafon utang, menguras likuiditas dari pasar

Menteri Keuangan Janet Yellen.Chip Somodevilla / Getty Images

  • Goldman Sachs mengatakan Departemen Keuangan harus mengisi kembali uang tunai setelah menaikkan plafon utang.

  • Ini mungkin menjual hingga $700 miliar tagihan Treasury untuk membangun kembali pundi-pundinya dalam waktu enam sampai delapan minggu dari kesepakatan utang.

  • Ini dapat menguras likuiditas dari pasar dalam waktu singkat.

Departemen Keuangan akan mengeluarkan US$600 miliar hingga US$700 miliar dalam tagihan Treasury beberapa minggu setelah anggota parlemen setuju untuk menaikkan plafon utang, perkiraan Goldman Sachs.

Presiden Joe Biden dan anggota Kongres dari Partai Republik belum mencapai kesepakatan, tetapi Menteri Keuangan Janet Yellen telah menegaskan kembali hal itu peringatan Bahwa uang pemerintah akan habis paling cepat tanggal 1 Juni.

Ketua DPR Kevin McCarthy Dia memberi isyarat pada hari Senin sebelum pertemuannya dengan Biden bahwa kesepakatan dapat dilakukan sebelum batas waktu Juni.

Setelah penyelesaian tercapai, seperti yang diharapkan secara luas, Goldman Sachs memperkirakan Departemen Keuangan akan membanjiri pasar dengan tagihan Departemen Keuangan, sehingga saldo kasnya kembali menjadi $550 miliar dalam waktu enam hingga delapan minggu setelah kesepakatan.

Pada hari Jumat, dan Rekening umum bendahara $60,7 miliar, turun dari $140 miliar minggu lalu.

Secara keseluruhan, Goldman Sachs mengharapkan Departemen Keuangan untuk memasok pasar dengan lebih dari $1 triliun T-bills secara bersih tahun ini.

Ini akan menguras likuiditas dari pasar keuangan. Pada catatan terpisah, analis di Bank of America baru-baru ini mengatakan hal itu akan memiliki dampak yang sama terhadap ekonomi seperti kenaikan suku bunga 25 basis poin dari Federal Reserve.

Itu terjadi karena sektor perbankan masih bergulat dengan dampak dari keruntuhan bank Silicon Valley, yang menyebabkan larinya simpanan dari bank regional. Sementara itu, kenaikan suku bunga Fed selama lebih dari satu tahun telah menarik uang dari rekening bank ke dana pasar uang hasil tinggi.

READ  Berikut perusahaan yang merumahkan karyawan tahun ini

Goldman memperkirakan bahwa cadangan bank akan turun sebesar $400 miliar menjadi $500 miliar karena Departemen Keuangan membangun kembali saldo kasnya, melanjutkan aliran keluar simpanan, dan Federal Reserve terus bertahan. pengetatan kuantitatif program.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."