Dia mengungkapkan hubungan nyata antara obesitas dan kematian akibat Covid

Sembilan dari 10 kematian akibat virus Corona terjadi di negara-negara dengan tingkat obesitas yang tinggi, menurut penelitian yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia yang menunjukkan hubungan yang jelas antara kelebihan berat badan dan nyawa yang hilang akibat penyakit.

Studi oleh Federasi Obesitas Dunia (WOF), yang mewakili ilmuwan, profesional medis dan peneliti dari lebih dari 50 asosiasi obesitas regional dan nasional, menunjukkan bahwa angka kematian 10 kali lebih tinggi karena setidaknya 50 persen populasi kelebihan berat badan.

Ini memberikan wawasan baru tentang mengapa orang di beberapa negara meninggal pada tingkat yang jauh lebih tinggi setelah tertular virus dibandingkan dengan yang lain.

Usia dipandang sebagai prediktor terbesar dari hasil berbahaya, yang mengarah pada prioritas yang diberikan kepada orang tua di sebagian besar negara yang meluncurkan vaksin Covid-19. Tapi WOF mengatakan laporannya “menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa populasi yang kelebihan berat badan berada di peringkat kedua”. Dia sekarang menyerukan untuk memberikan prioritas pada kelompok ini pada vaksinasi.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan laporan itu “harus bertindak sebagai seruan bagi pemerintah di seluruh dunia” untuk mengatasi obesitas.

Analisis terhadap data kematian terbaru dari Universitas Johns Hopkins dan data Pengamatan Kesehatan Global Organisasi Kesehatan Dunia tentang obesitas menunjukkan bahwa 2,2 juta dari 2,5 juta kematian global terjadi di negara-negara dengan tingkat obesitas yang tinggi.

Para ilmuwan telah berusaha memahami perbedaan angka kematian antara negara-negara Asia dan Barat, serta negara-negara berpenghasilan rendah dan tinggi. WOF menyarankan bahwa menemukan ‘penyebut umum’ obesitas adalah bagian penting dari penjelasannya.

Tim Lobstein, penasihat kebijakan senior di Dewan Ekonomi Dunia dan penulis laporan tersebut, mengatakan tingkat kematian sepuluh kali lebih tinggi di negara-negara di mana lebih dari 50 persen populasinya kelebihan berat badan. Peningkatan angka kematian nasional, dengan negara-negara yang melewati ambang batas 50 persen dari kelebihan berat badan, telah menjadi “dramatis”.

READ  Pusat Pengendalian Penyakit Maine telah melaporkan dua kematian terkait virus corona baru, 110 kasus

Laporan yang dirilis sebelum Hari Obesitas Dunia pada Kamis, tidak menemukan satu contoh pun dari negara di mana kurang dari 40 persen populasinya mengalami kelebihan berat badan dan dengan tingkat kematian yang tinggi. Di sisi lain, tidak ada negara yang memiliki angka kematian setinggi itu – setidaknya 100 per 100.000 – kurang dari 50 persen populasinya mengalami kelebihan berat badan.

Vietnam, misalnya, memiliki angka kematian terendah yang tercatat di dunia dan tingkat orang yang kelebihan berat badan terendah kedua: hanya 0,04 per 100.000 kematian akibat Covid-19 dan 18,3 persen orang dewasa kelebihan berat badan, menurut data yang terorganisir.

Sebaliknya, Inggris memiliki angka kematian tertinggi ketiga di dunia dan angka obesitas tertinggi keempat, dengan 184 kematian per 100.000 dan 63,7 persen orang dewasa yang kelebihan berat badan. Amerika Serikat mengikuti dengan sekitar 152 kematian per 100.000 dan hampir 68 persen mengalami obesitas.

“Hubungan antara obesitas dan tingkat kematian akibat Covid-19 jelas dan menarik,” kata Tedros. Dia menambahkan bahwa investasi dalam kesehatan masyarakat dan tindakan internasional yang terkoordinasi diperlukan untuk mengatasi akar penyebab obesitas, sebagai “salah satu cara terbaik bagi negara untuk membangun ketahanan dalam sistem kesehatan setelah pandemi.”

Lobstein, seorang profesor tamu di Universitas Sydney dan mantan penasihat Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan pemerintah telah gagal mengatasi obesitas selama bertahun-tahun meskipun ada target PBB. Namun, Covid-19 hanyalah infeksi terbaru yang diperburuk oleh masalah berat badan: “Kami telah melihatnya di masa lalu dengan Mers, H1N1 dan penyakit pernapasan lainnya,” tambahnya.

Laporan itu juga mempresentasikan kasus ekonomi untuk mengambil tindakan untuk mengendalikan obesitas, dengan mengatakan bahwa biaya penutupan komunitas untuk mencegah jangkauan layanan kesehatan “dapat dikurangi secara signifikan jika pemerintah menangani masalah berat populasi sebelum pandemi.”

READ  Asteroid terbesar yang mengunjungi Bumi pada tahun 2021 memperluas planet kita dengan kecepatan yang luar biasa cepat saat ini

Dari $ 28 triliun yang diproyeksikan Dana Moneter Internasional sebagai biaya global akibat hilangnya output ekonomi di seluruh dunia hingga 2025, “setidaknya enam triliun dolar akan dikaitkan langsung dengan masalah orang yang kelebihan berat badan,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *