SpaceX menunda uji terbang pesawat luar angkasa – Spaceflight Now

Catatan Editor: Diperbarui pada 16:30 EST (2030 GMT) setelah penundaan.

Rudal uji Starship SN11 dari SpaceX di Boca Chica, Texas. Kredit: SpaceX

SpaceX membatalkan peluncuran roket uji berikutnya dari Starship pada Jumat sore, dengan kesempatan berikutnya untuk uji terbang atmosfer diharapkan Senin. SpaceX berencana untuk meluncurkan dan mendaratkan rudal di kompleks pengembangan perusahaan Texas Selatan setelah kehilangan tiga prototipe sebelumnya dalam ledakan.

Kendaraan uji Starship yang dikembangkan secara khusus – ditunjuk SN11 – akan menjadi kendaraan uji Starship ukuran penuh keempat yang lepas landas dari lokasi uji SpaceX di Cameron County, Texas. Seperti tiga penerbangan uji Starship sebelumnya pada bulan Desember dan Februari dan awal bulan ini, prototipe akan mencoba terbang di ketinggian sekitar 33.000 kaki, atau 10.000 meter, sebelum kembali ke Bumi untuk pendaratan vertikal dengan bantuan rudal.

SN11 adalah yang terbaru dari serangkaian prototipe kendaraan peluncuran generasi berikutnya SpaceX yang pada akhirnya akan berdiri 400 kaki, atau sekitar 120 meter, dan membawa lebih dari 220.000 pon, atau 100 metrik ton, kargo ke orbit Bumi yang rendah. Ini adalah kapasitas angkat yang lebih besar dari rudal mana pun di dunia.

Dengan dukungan kehidupan dan sistem pengisian bahan bakar di luar angkasa, pesawat ruang angkasa dapat membawa muatan berat dan orang-orang di luar orbit Bumi. SpaceX adalah salah satu dari tiga tim industri dengan kontrak NASA untuk merancang dan menyempurnakan konsep pendarat bulan yang dinilai manusia untuk program Artemis Moon badan antariksa.

Program Starship pada akhirnya bertujuan untuk membawa penumpang dan pasokan ke tujuan luar angkasa ke Mars, menurut Elon Musk, pendiri dan CEO SpaceX.

Starship akan terdiri dari bagian atas roket yang mengorbit besar, yang juga disebut SpaceX sebagai Starship. Booster tahap pertama disebut Super Heavy. Kedua senyawa tersebut dirancang untuk dapat digunakan kembali sepenuhnya.

READ  Spesies nyamuk invasif baru yang diketahui membawa virus di Florida

SpaceX mengkonfirmasi rencana untuk uji terbang Starship SN11 pada hari Jumat di situsnya, tetapi Musk tweet pada Jumat sore bahwa perusahaan akan “berhenti” dari peluncuran “sampai Senin, mungkin.”

“Diperlukan log-in tambahan. “Kami melakukan yang terbaik untuk mendarat dan pulih sepenuhnya,” tweet Musk.

Perusahaan mengatakan berencana untuk menyediakan siaran video langsung dari peluncuran dan pendaratan pesawat ruang angkasa.

SpaceX menguji rudal Starship di landasan peluncuran Jumat pagi, membuka jalan untuk persiapan akhir peluncuran sebelum manajer akhirnya membatalkan uji terbang.

Kendaraan Starship SN11 setinggi 164 kaki (50 m) akan ditenagai saat lepas landas oleh tiga mesin Raptor berbahan bakar metana dan menghasilkan daya dorong lebih dari satu juta pon dengan kapasitas penuh.

Setelah turun dari landasan peluncuran, Starship akan mematikan tiga mesin Raptornya secara berurutan sebelum misil mencapai puncak lintasannya.

“SN11 akan melakukan transisi propulsi ke kabinet kepala internal, yang membawa dorongan untuk turun, sebelum mengubah orientasi dirinya untuk masuk kembali dan turun secara aerodinamis,” tulis SpaceX di situsnya.

SpaceX menulis: “Prototipe Starship akan berada di bawah kendali aerodinamis aktif, dicapai dengan gerakan independen dari dua panel depan dan belakang pada kendaraan.” Keempat panel dioperasikan oleh komputer penerbangan di dalam pesawat untuk mengontrol posisi pesawat ruang angkasa selama penerbangan dan memungkinkan pendaratan yang akurat di lokasi yang diinginkan.

“Raptor SN11 akan menyala lagi ketika kendaraan mencoba melakukan manuver pendaratan langsung sebelum mendarat di landasan pendaratan yang berdekatan dengan landasan peluncuran.”

Seluruh perjalanan diperkirakan memakan waktu antara enam dan tujuh menit. Kali ini, SpaceX berharap Starship tetap utuh.

Pendaratan keras pada uji terbang yang sukses pada 9 Desember berhasil dengan tekanan rendah dari tangki vertikal yang memberi makan mesin Raptor kendaraan untuk pembakaran kritis sebelum mendarat, dan salah satu mesin Raptor gagal menyala lagi untuk membakar pendaratan pada 2 Februari. uji terbang.

READ  Kapsul Orion NASA memulai uji tetesan air baru

Rudal SN10 melakukan pendaratan lunak pertamanya dari Starship ukuran penuh pada akhir uji terbang pada 3 Maret, tetapi rudal itu meledak beberapa menit kemudian.

Meskipun terjadi ledakan, uji terbang Starship SN10 tampaknya merupakan pencapaian besar dari program uji terbang Starship SpaceX. SpaceX bertujuan untuk membangun pengalaman itu dengan Penerbangan SN11.

Booster Super Heavy pertama ditumpuk di dalam teluk yang ditinggikan di kompleks SpaceX di Boca Chica, Texas. Kredit: Elon Musk

Program Starship SpaceX adalah fokus awal pada pembangunan infrastruktur di lokasi uji Boca Chica, yang terletak di Pantai Teluk Texas dekat perbatasan AS-Meksiko. Awal bulan ini, SpaceX menyelesaikan penumpukan Super Heavy Booster pertamanya, yang menurut Musk adalah “penjelajah produksi”.

SpaceX mengumpulkan artikel uji Super Heavy pertamanya, yang disebut BN1, untuk membantu mempelajari cara membuat dan mengangkut tahap pertama 229 kaki (70 meter), yang merupakan ketinggian roket Falcon 9 yang digunakan SpaceX untuk satelit operasionalnya. meluncurkan.

Menurut Musk, penguat Super Heavy kedua, yang sedang diproduksi tetapi belum dirakit, dirancang untuk terbang, kemungkinan besar setelah meluncurkan uji suborbital.

SpaceX bertujuan untuk meluncurkan Super Heavy dan Starship bertumpuk penuh pertamanya dalam upaya peluncuran orbital dari Texas Selatan pada bulan Juli. “Ini adalah tujuan kami,” tulis Musk dalam tweet.

Mencoba peluncuran orbital pada bulan Juli adalah tujuan yang kuat, seperti banyak jadwal yang ditetapkan oleh pendiri dan CEO SpaceX.

Versi orbital dari Starship akan menampilkan enam mesin Raptor, termasuk tiga mesin dengan nozel berbentuk lonceng besar yang dioptimalkan untuk efisiensi yang lebih besar dalam ruang hampa udara. Pesawat ruang angkasa yang mengorbit juga akan berisi perisai panas untuk bertahan hidup kembali di atmosfer.

Selama upaya peluncuran orbital, Super Heavy yang dapat digunakan kembali akan lepas dari pesawat ruang angkasa – berfungsi sebagai panggung atas dan pembawa di luar angkasa – dan kembali ke Bumi untuk pendaratan vertikal. Pesawat ruang angkasa akan terus mengorbit dan menyebarkan muatannya atau melakukan perjalanan ke tujuannya di luar angkasa, dan akhirnya kembali ke Bumi untuk terbang lagi.

READ  Kehilangan oksigen pada akhirnya akan mencekik sebagian besar kehidupan di Bumi

Rencana jangka panjang SpaceX untuk operasi Starship termasuk penggunaan landasan peluncuran terapung yang diparkir di laut. SpaceX sedang mengubah rig pengeboran lepas pantai yang dinonaktifkan untuk fasilitas peluncuran Super Heavy dan Starship di masa depan.

Booster Super Heavy akan didukung oleh 28 mesin Raptor, menghasilkan daya dorong sekitar 16 juta pon, lebih dari dua kali tenaga yang dihasilkan oleh lima mesin pendorong pada roket bulan Saturn 5 NASA.

Seluruh pesawat Super Heavy dan Starship lebarnya sekitar 30 kaki (9 meter), yang kira-kira satu setengah kali diameter Boeing 747 Jumbo.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *