Pesilat pencak silat tertua di Indonesia membuktikan bahwa usia hanyalah angka

Jakarta: “Tapak!” Bapak Zakaria, seorang master panchak silat Indonesia berusia 90 tahun, berteriak sambil menendang kaki kanannya tinggi-tinggi ke udara, memamerkan kemampuan bela dirinya.

Bapak Zakaria, yang biasa dipanggil One, adalah petarung tertua di nusantara, Penchak Silat, seperti yang diumumkan oleh Museum Rekor Dunia di Indonesia pada Agustus lalu.

“Saya terkejut. Itu sangat mengejutkan,” kenangnya saat museum menelepon.

Dia mengatakan kepada CNA, “Mereka menanyakan hal-hal tertentu kepada saya dan menginginkan bukti sehingga saya dapat dinyatakan sebagai pejuang tertua dari Silat.”

Di Indonesia, pencak silat adalah seni bela diri tradisional yang dipentaskan di 34 provinsinya, meskipun memiliki beragam gaya.

Zakaria telah mengajar ribuan orang sebagai pencak silat selama bertahun-tahun. (Gambar: Kiki Sirigar)

Ini adalah bentuk pertarungan seluruh tubuh yang menerima pukulan dan perkelahian. Beberapa teknik juga menggunakan senjata.

Sebelum kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, panchak silat digunakan di Jakarta oleh para pahlawan lokal untuk membela rakyat biasa dari preman atau tentara kolonial.

Namun bagi Zakaria, pencak silat lebih dari sekedar mekanisme pertahanan.

“Ini olahraga, jadi bagus untuk kesehatanmu. Dulu ketika saya di Malaysia, orang-orang tercengang melihat apa yang bisa saya lakukan di usia saya.”

“Dengan pencak silat, saya juga mendapat banyak teman.“ Saya punya ribuan murid, ”kata Pak Zakaria.

Dipengaruhi oleh seni bela diri Tiongkok

Lahir di Jakarta pada bulan Juni 1930, Bapak Zakaria mulai belajar bela diri pada usia 15 tahun oleh kakeknya Muhammad Djilani, yang mendirikan Sekolah Pencak Selat Mustika Quetang pada tahun 1945.

Mustika Kwitang adalah gaya silat petawine yang dikembangkan di Kuytang, Jakarta, di mana Bapak Zakaria selalu tinggal. Suku Betawi adalah suku bangsa asli yang bermukim di kota.

Tetapi Mustika Kwitang membedakan dirinya dari aliran silat Betawi lainnya karena ia berakulturasi dari pencak silat lokal yang dipengaruhi oleh seni bela diri Tiongkok.

Baca: Asian Games: Tuan Rumah Indonesia Berharap 16 Emas

Pada abad kesembilan belas, kakek buyut Zakaria pernah bertengkar dengan seorang saudagar Cina bernama Qui Tang Kiam, yang juga seorang profesor ilmu bela diri.

Tidak diketahui siapa yang memenangkan pertempuran tersebut, tetapi setelah duel tersebut, kakek buyut Tuan Coy, yang lebih tua dari Tuan Zakaria, mengajarkan seni bertarung yang telah dia kuasai. Diyakini bahwa begitulah gaya Mustika Kwitang dikembangkan dan kemudian berkembang seiring waktu.

(ks) pencak silat guru Zakaria dan cucu orang Farisi

Zakharia (kiri) dan cucunya Farisi memperlihatkan gerak-gerik Mustika Quetang. (Gambar: Kiki Sirigar)

Ini memang melibatkan teknik dribbling serta serangan terbuka, tetapi Zakaria mengatakan kekuatannya terletak pada pukulannya yang kuat.

Daerah Kwitang di Jakarta dipercaya berasal dari nama Kwee Tang Kiam.

Tampil di istana presiden dan di seluruh dunia

Pada tahun 1948, untuk pertama kalinya Indonesia menyelenggarakan acara multi olahraga nasional yang dikenal dengan Pekan Olahraga Nasional (PON).

Bapak Zakaria berpartisipasi dalam kompetisi tersebut dan menarik perhatian para penonton.

Bapak Zakaria berkata: “Pada tahun 1950, saya diundang untuk pertama kalinya oleh Presiden Sukarno (presiden pertama Indonesia) untuk tampil di istana.”

Saat sesi kedua digelar pada tahun 1951, Bapak Zakaria berhasil meraih medali emas.

Baca: Tautan pencak silat mendapatkan status warisan UNESCO

Pada tahun 1952, kakek Bapak Zakaria menginginkan dia untuk mengajar dan mengepalai sekolah Penchak Selat Mustika Kuytang.

Beberapa tahun kemudian, Bapak Zakaria diundang ke istana lagi, tetapi kali ini untuk mengajar pencak silat kepada pengawal kepresidenan.

Selama periode itu, guru Selat juga menunjukkan keahliannya melawan master Shotokan Masatoshi Nakayama dan Donald Drager.

“Banyak orang asing yang ingin belajar pencak silat,” kata Syed Al Silat yang memiliki 14 orang anak, 60 orang cucu, dan 34 orang cicit.

(KS) Majalah Prancis Mustika Quetang

Zakaria pergi ke berbagai negara untuk mengajar pencak silat. (Gambar: Kiki Sirigar)

Sejak itu, Bapak Zakaria telah melakukan perjalanan ke setidaknya 11 negara untuk mengajar pinchak silat, dari negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura hingga negara-negara di Eropa seperti Perancis dan Inggris.

Muridnya banyak di seluruh Indonesia

Karena gaya Mustika Quetang menekankan pukulan yang kuat, Zakaria berkata bahwa seseorang harus memiliki kemauan yang kuat untuk mengontrol gerakan.

Dia memiliki siswa yang telah menguasai pencak silat Mustika Kwitang dalam empat bulan, tetapi dia juga memiliki murid yang masih berjuang setelah empat tahun.

“Itu semua tergantung muridnya.

Guru berkata, “Jika Anda menguasai gerakan, Anda akan mendapatkan kepercayaan diri.”

TONTON: Debut Pencak Silat di Asian Games | Video

Saat ini, sekolah pencak silat Mustika Kwitang memiliki tujuh kampus di seluruh Jakarta. Pak Zakaria memiliki banyak murid di Medan, Makassar, Pekalongan dan tempat lainnya.

Namun, sejak pandemi COVID-19, kelas telah diadakan secara online.

Saat ini, ia memiliki sekitar 200 siswa aktif berusia antara enam hingga awal dua puluhan.

“Saya senang siswa yang saya ajar sehat dan sehat.

“Kami berharap para siswa ini akan memimpin bangsa dan bangsa ke jalan yang benar.”

Bacalah cerita ini dalam Bahasa Indonesia di sini.

READ  Logo untuk pertandingan bola basket Piala Asia AFC 2021 - Piala Asia AFC 2021 diungkap

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.