KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

entertainment

Dicari: Keterwakilan masyarakat Indonesia yang lebih baik dalam film dan televisi

pemogokan global, Macan kumbang, Ini adalah contoh bagaimana representasi media menghasilkan banyak uang bagi studio Dan Memberikan dampak yang luar biasa bagi masyarakat. Jumlah uang yang dihasilkan sebuah film merupakan ukuran penting keberhasilannya, namun angka-angka ini juga menunjukkan betapa suksesnya film tersebut dalam membawa perubahan besar dalam mentalitas dan budaya masyarakat.

meskipun Macan kumbang Ini adalah kisah tentang orang-orang Afrika yang pemerannya hampir seluruhnya berkulit hitam, dan pesan yang disampaikannya melintasi semua garis geografis, ras, dan etnis yang terlihat. Hal ini seharusnya dapat menginspirasi para pembuat film di seluruh dunia untuk juga mencari representasi di media mereka sendiri, termasuk di Indonesia.

Masalah underrepresentation di media Indonesia

Saya bukan penggemar berat serial TV dan film Indonesia. Sebagian besar alasannya berkaitan dengan kualitas sinematik, namun ada satu faktor besar yang berkaitan dengan ketidakmampuan saya memahami karakter yang digambarkan dalam film. Alasannya? Acara-acara televisi dan film arus utama di Indonesia menggambarkan karakter utama mereka sebagai orang-orang yang sebagian besar berasal dari latar belakang kelas menengah ke atas, perkotaan, religius (Muslim), “cantik” – menurut standar Barat – atau asal campuran (Eurasia). Saya bukan salah satu dari mereka.

Namun, sudut pandang unik saya mungkin mencerminkan sudut pandang ratusan juta masyarakat Indonesia. Saya tidak dapat menemukan versi bahasa Indonesia dari laporan tersebut Laporan Keberagaman Hollywood 2018jadi saya harus membuat perhitungan kasar berdasarkan statistik yang tersedia untuk umum. Data Bank Dunia menunjukkan Dari 260 juta penduduk Indonesia, hanya 142 juta jiwa yang tinggal di perkotaan Dan Mereka memiliki tingkat keuntungan rata-rata di atas. Delapan puluh tujuh persen penduduk Indonesia beragama Islam, jika kita menerapkan persentase tersebut maka jumlahnya menyusut menjadi 123 juta jiwa.

READ  Film Zombie Apocalypse Indonesia ZETA sekarang tersedia berdasarkan permintaan

Tidak ada statistik yang menunjukkan berapa banyak “keindahan” tersebut, jadi, demi perhitungan, mari kita optimis dan berpikir bahwa seperempat populasi Muslim kelas menengah atas di perkotaan termasuk dalam kategori ini. Ini memberi kita sekitar 30 juta orang atau 11 persen dari total populasi.

Ketika 11% populasi menerima sebagian besar waktu menonton, hal ini menunjukkan adanya masalah serius mengenai ketimpangan representasi media. Kurangnya keterwakilan ini memberikan kontribusi signifikan terhadap melanggengkannya penindasan dan ketidakadilan sistemik terhadap kelompok marginal di negara ini.

Apa itu representasi?

Agar media Indonesia dianggap representatif, mereka harus memastikan bahwa mereka memiliki aktor, karakter, dan cerita yang secara akurat mencerminkan populasi negara tersebut. Namun, representasi media tidak hanya sekedar keberagaman, dan stereotip juga harus dihindari. Biasanya, ketika kelompok minoritas mendapat screen time, mereka distereotipkan. Misalnya, orang Papua sering digambarkan sebagai orang miskin dan tidak berpendidikan, orang Tionghoa Indonesia digambarkan sebagai orang yang kikir, dan orang Batak digambarkan sebagai orang yang agresif dan berdarah panas.

Bukan hanya ras, media juga menggambarkan masyarakat pedesaan sebagai orang-orang yang sederhana, naif, dan orang-orang trans sebagai orang yang tidak stabil secara mental, dan jangan biarkan saya mulai menjelaskan bagaimana perempuan digambarkan secara stereotip!

Saat kita membuat stereotip, kita membatasi kelompok yang beragam dan dinamis ke dalam kotak satu dimensi, menghilangkan kekayaan dan kompleksitas suatu populasi dengan mengasosiasikan mereka hanya dengan satu sifat.

Apa pentingnya representasi media?

Pertama, sebuah penelitian menunjukkan bahwa kurangnya keterwakilan di media mempengaruhi kebijakan keadilan sosial. Ketika media tidak memberikan waktu tayang yang cukup kepada kelompok minoritas, maka media akan menghapus cerita mereka dari wacana publik, sehingga menyebabkan lebih banyak bias dan perlakuan tidak adil. Cara menerjemahkannya ke dalam kebijakan adalah dengan meremehkan pentingnya pemenuhan hak dan kebutuhan kelompok marginal.

READ  Ben & Ben, penyanyi Indonesia Pamungas bersatu dalam kolaborasi dua bagian

Kedua, memperkuat hegemoni budaya. Sama seperti aspek-aspek lain di negara ini, media juga sangat berpusat pada Jawa. Memiliki pola pikir Jawa-sentris tidak kalah berbahayanya dengan pola pikir Barat-sentris. Hal ini tidak berarti bahwa kebudayaan Jawa (atau Barat) itu buruk. Hal ini berarti kita harus menjadi lebih inklusif dengan menampilkan budaya yang lebih seimbang dan beragam di media, sehingga kita dapat benar-benar menggambarkan warna dan corak kompleks yang dimiliki masyarakat kita.

Ketiga, kurangnya representasi menyebabkan keseragaman di media. Termasuk menyatukan keindahan, kesuksesan, perilaku dan moral. Wanita cantik diartikan memiliki kulit yang cerah dan tipis. Sukses didefinisikan sebagai memiliki pekerjaan perusahaan. Perilaku yang disukai selalu bersifat lembut dan patuh. Bermoral diartikan sebagai religius.

Faktanya, kecantikan datang dalam berbagai bentuk dan ukuran – Anda bisa berkulit gelap, berlekuk, dan cantik. Menjadi petani desa yang bisa memberi makan seluruh keluarga juga merupakan suatu keberhasilan. Anda juga bisa bersikap agresif dan terus terang, dan tidak ada yang bisa mengatakan bahwa Anda bukan orang Indonesia. Terakhir, Anda bisa menganut agama selain Islam, atau tidak beragama sama sekali sambil tetap bermoral.

Mengatasi tantangan

Industri hiburan mungkin bilang sulit mencari talenta dari daerah lain di Indonesia. Namun, yang tidak dimiliki oleh masyarakat pinggiran di Indonesia adalah bakat, melainkan peluang.

Industri hiburan Indonesia perlu memberikan peluang ini dengan menginvestasikan lebih banyak uang untuk mempersiapkan penulis, sutradara, dan aktor dari komunitas marginal, karena ini adalah satu-satunya cara untuk menghadirkan cerita yang lebih beragam dan otentik ke media kita. Yang juga perlu diingat oleh studio-studio besar Indonesia adalah jenis investasi ini memiliki tingkat pengembalian yang sangat tinggi.

READ  Auttha Siropu Size 7 karya Parthiban menjadi film Tamil pertama yang diproduksi ulang dalam Bahasa | berita film tamil

Tantangan lain yang erat kaitannya dengan masalah underrepresentation adalah masalah pengawasan. Pada tahun 2016, Perusahaan Penyiaran Indonesia Peraturan tersebut dikeluarkan Yang menghalangi munculnya tokoh perempuan laki-laki di televisi. Saat ini, ada Faktur tertunda Di dunia akting mencoba melarang karakter LGBT tampil di televisi. Hal ini menunjukkan bahwa peraturan pemerintah mengenai konten media menghambat produksi film yang memiliki keragaman budaya. Advokasi untuk media yang lebih bebas merupakan komponen penting dalam mencapai keterwakilan.

Media adalah pencipta kebudayaan. Ia memiliki kemampuan untuk mempengaruhi dan mengubah mentalitas. Media yang representatif merupakan elemen penting dalam mencapai keadilan sosial, seperti yang diasumsikan pada poros kelima Sila Dalam Filsafat Negara di Indonesia Pancasila: Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.


Tampilan postingan:
897

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."