Dijelaskan: Mengapa pebulutangkis Indonesia ketinggalan semua Inggris meskipun telah divaksinasi dan dites negatif

Ditulis oleh Sivani Naik, diedit oleh Expand Desk | Mumbai |

24 Maret 2021 pukul 3:34:46

Tim bulu tangkis Indonesia yang pekan lalu memiliki beberapa perebut gelar, terpaksa mundur dari Kejuaraan All England di Birmingham. Keputusan itu diambil setelah PWF, badan bulu tangkis dunia, mengikuti protokol ketat Pemerintah-19 Inggris dan menguji positif seorang penumpang dalam penerbangan yang sama dengan elit Indonesia. Tindakan itu memicu badai. Ini akan memecah dunia bulutangkis dan memberikan sakit kepala baru bagi semua ofisial olahraga yang memahami sifat baru mengadakan acara internasional di balik pintu tertutup.

Pemain Indonesia, serta penggemarnya di media sosial dikuliti. Mereka punya alasan. Mereka tidak melihat logika mengirim mereka ke isolasi karena seluruh tim mereka divaksinasi dan dites negatif setelah mendarat di Inggris. BWF, di sisi lain, tidak memberikan pengecualian kepada Pemerintah Inggris untuk semua peserta Inggris, terlepas dari permintaan mereka, karena undang-undang tentang masa isolasi mereka tidak dapat dinegosiasikan.

Apa yang terjadi dengan tim Indonesia di Inggris minggu lalu?

Seluruh tim Indonesia yang terdiri dari 25 pemain bulu tangkis, termasuk dua pebulutangkis 10 besar tunggal putra dan pasangan nomor 1 & 2 dunia divisi ganda putra Inggris dan unggulan ketiga divisi ganda campuran, akhirnya ditarik oleh seluruh penyelenggara timnas Inggris pada set pertama. hari turnamen. Duo, yang dikenal sebagai ‘Ganda’ dan ‘Ayah’, dan salah satu pemain tunggal terbaik mereka, Jonathan Christie, sudah bermain dalam pertandingan mereka saat ditahan di lapangan, dan seluruh tim disuruh diisolasi selama 10 hari. Peraturan NHS Inggris mengamanatkan bahwa semua penumpang harus diisolasi selama 10 hari.

Mengapa orang Indonesia marah?

Sehari sebelum dimulainya All England diumumkan secara positif dengan tujuh peserta dari Denmark, India dan Thailand, termasuk seorang asisten pelatih Denmark dan tiga pemain India. 40 model yang menakjubkan berakhir ‘tanpa akhir’. Ulasan tersebut menghasilkan negatif, dan semuanya diizinkan untuk bermain. Pebulutangkis Indonesia dan Turki Neslihan Yikit, yang berada dalam penerbangan yang sama, dinyatakan negatif menggunakan Kovit-19, tetapi menurut aturan NHS, mereka ditolak. Yang membuat geram orang Indonesia – batas waktu tidak diketahui – adalah bahwa mereka semua telah menerima dosis kedua dari vaksin Pfizer di Birmingham, dan ‘hasil negatif’ dan vaksin itu diyakini cukup aman untuk mereka mainkan.

READ  Halal Oral Care adalah salah satu peluang ekspor kosmetik terbaik Indonesia

Apa jatuhnya?

Itu semua adalah mimpi buruk bagi tim karena pemain terkemuka menuduh pemain kunci membuat mereka kembali ke hotel dan menolak akses mereka ke lift hotel saat mereka kembali. Tim bersikeras bahwa mereka didiskriminasi, kecuali bahwa mereka tidak diizinkan untuk bermain. Ini meledak menjadi babak diplomatik penuh, dengan duta besar Indonesia turun tangan untuk berdebat atas nama pebulutangkis mereka. Meski NHS tidak mencabut aturan tersebut, menteri luar negeri dan menteri olahraga Indonesia memastikan bahwa tim tersebut akan kembali ke isolasi pada 21, 8 Maret. Usai mendarat di Jakarta, pebulutangkis bangsa penggila bulu tangkis itu disambut ‘Selamat Datang di Rumah Pahlawan’. Sementara Indonesia mengancam akan mengetuk pintu lapangan wasit untuk pertandingan tersebut, Inggris menuduh Indonesia menyiangi dan menyangkal kesempatan mereka untuk memenangkan pertandingan yang berharga.

Mengapa kemarahan menyebar secara internasional?

Netizen Indonesia, para dewa pebulutangkis negara, melompat ke garis waktu banyak pebulutangkis internasional, terutama Denmark dan Jepang, meneriakkan ‘tidak adil’ dan mengirim spam ke halaman Instagram dan Twitter mereka. Beberapa menyalahgunakan suara baik di antara orang Indonesia sambil berteriak ‘maaf’ kepada mereka yang mengintai atas nama bangsanya.

Mengapa lonceng alarm ini untuk pertandingan Tokyo?

Saat menentukan etika atlet, ada baiknya penyelenggara Olimpiade Tokyo melihat jumlah bencana di sirkuit bulu tangkis untuk membagi rencana tuan rumah mereka. Bulu tangkis internasional melihat semua ini:

1. Atlet dites positif untuk tes RT PCR beberapa bulan setelah terinfeksi, tetapi diizinkan bermain berdasarkan tes antibodi positif. China Naval dites positif (atau positif palsu) pada sebagian besar panggilan dan mencoba bermain, meskipun infeksinya sebelum November.

N Gabung Sekarang: Express menjelaskan saluran telegraf

READ  53% orang Indonesia mengatakan 'perempuan harus dipaksa memakai jilbab di Indonesia'.

2. Usap hidung dan tes berulang dilakukan dengan usap hidung yang menyakitkan yang dapat menyebabkan mimisan saat diisolasi.

3. Pengunduran diri wajib pada menit-menit terakhir saat isolasi pra-pertandingan tidak diterapkan.

4. Shuttler diminta mundur dari kompetisi karena berbagi jadwal sarapan dengan kasus positif.

5. Pengemudi berangkat untuk menggunakan penerbangan komersial yang menguji kepositifan penumpang yang tidak terkait, seperti Australian Open di tenis. Faktanya, tim bulu tangkis Skotlandia yang pulang dari Swiss Terbuka sepekan lalu terpaksa mengisolasi dan absen seluruh Inggris.

Apa pelajaran untuk Tokyo?

Jika hasil uji coba dan kedatangan menjadi faktor, tidak mudah untuk terbang, bermain, dan terbang masuk dan keluar. Atlet asing harus terbang ke Jepang dengan penerbangan charter dan mungkin memerlukan isolasi untuk memastikan tidak ada serangan mendadak seperti pesawat ruang angkasa.

Meskipun positif palsu bisa membuat atlit marah, negatif palsu bisa menjadi bencana. Jadi uji skala massa harus benar-benar akurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.