Djokovic melakukan perjalanan melalui Eropa sebelum perjalanan ke Australia, bertentangan dengan iklan

BELGRADE (Reuters) – Novak Djokovic berada di Serbia dua minggu sebelum melakukan perjalanan ke Australia Terbuka dari Spanyol, kata tiga warga Beograd. di Melbourne.

Akun oleh dua saksi mata dan orang lain, diperoleh Reuters pada hari Selasa dan tidak dilaporkan sebelumnya, mengkonfirmasi posting media sosial sebelumnya yang tampaknya menunjukkan Djokovic di Beograd kurang dari dua minggu sebelum ia menuju ke Spanyol dan kemudian ke Australia.

Catatan sejarah perjalanannya ini bertentangan dengan pengumuman yang dibuat sebagai bagian dari prosedur imigrasi untuk masuknya Djokovic ke Australia yang menyatakan bahwa dia tidak melakukan perjalanan dalam 14 hari sebelum keberangkatannya ke Australia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Memberikan informasi palsu atau menyesatkan pada formulir adalah kejahatan, dan membawa hukuman penjara maksimum 12 bulan, denda hingga A$6.600 (US$4.730) dan dapat mengakibatkan visa pelanggar dicabut.

Djokovic, petenis nomor satu dunia di tenis putra, berada di Australia untuk bermain di Australia Terbuka minggu depan. Pemerintah federal membatalkan visanya ketika dia tiba, dengan alasan dia belum memiliki vaksin COVID-19 dan pengecualian medisnya tidak memuaskan.

Seorang hakim pada hari Senin membatalkan keputusan itu setelah Djokovic mengajukan banding hukum yang berhasil. Namun pemerintah Australia mengatakan sedang mempertimbangkan untuk menggunakan kebijaksanaan untuk membatalkan visa Djokovic.

Dua perwakilan Djokovic di Australia dan pengacaranya tidak menanggapi permintaan email untuk mengomentari pergerakannya dalam 14 hari sebelum 5 Januari, dan tentang informasi tentang formulir imigrasi.

Menanggapi pertanyaan oleh Reuters, ayah Djokovic, Serjan Djokovic, mengirim pernyataan yang mengatakan, “Jika tidak ada yang diklarifikasi, seperti yang diminta beberapa jurnalis, putusannya akan berbeda.”

Tiga unggahan media sosial terpisah yang dimaksudkan untuk menampilkan foto Djokovic dan video Djokovic di Beograd telah diposting pada 25 Desember. Tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen di mana dan kapan foto-foto itu diambil.

READ  Presiden Sri Lanka mengundurkan diri setelah protes keras atas krisis ekonomi

Namun, dua saksi mata yang berbicara kepada Reuters mengatakan mereka melihat atlet tersebut di Beograd pada atau setelah 24 Desember, yaitu, dalam 14 hari sebelum ia tiba di Australia melalui Spanyol. Kedua saksi mengatakan mereka tidak ingat tanggal pasti ketika mereka melihat pemain tenis itu. Orang ketiga mengkonfirmasi rekaman video Djokovic di media sosial pada 25 Desember di Beograd.

iklan perjalanan

Sebelum menaiki penerbangan Emirates ke Melbourne, Djokovic – seperti semua pelancong ke Australia – diminta untuk mengisi formulir yang disebut Deklarasi Perjalanan ke Australia.

Di antara pertanyaan dalam formulir ini, Djokovic atau perwakilannya mencentang kotak yang menyatakan bahwa ia tidak atau tidak akan melakukan perjalanan dalam 14 hari sebelum perjalanannya ke Australia, menurut salinan formulir yang telah diisi yang diserahkan kepada Federal Australia oleh pengacaranya sebagai bagian dari upaya hukumnya.

Djokovic mengatakan kepada pihak berwenang Australia bahwa ketika dia tiba di Australia pada 5 Januari, dia melakukan perjalanan ke sana dari Spanyol, menurut dokumen yang diserahkan pengacaranya ke pengadilan dan dilihat oleh Reuters.

Agar tidak melakukan perjalanan dalam 14 hari sebelum perjalanannya ke Australia, Djokovic harus berada di Spanyol paling lambat mulai 23 Desember.

Ditanya apakah sedang menyelidiki apakah formulir Djokovic berisi informasi yang salah, Pasukan Perbatasan Australia mengatakan belum mengomentari masalah operasional.

Dikatakan bahwa sebagai bagian dari tanggapan Australia terhadap varian COVID-19 Omicron, penting bagi para pelancong, antara lain, “membuat pernyataan yang menetapkan tanggal perjalanan mereka 14 hari sebelum perjalanan yang dijadwalkan”.

Jalan Tenis

Bagian dari bukti yang menempatkan Djokovic di Serbia dalam jendela 14 hari sebelum dia pergi ke Australia berpusat di sekitar video pertandingan tenis dadakan yang menunjukkan Djokovic bermain dengan orang tak dikenal pada 25 Desember di jalan Beograd.

READ  Ukraina meminta lebih banyak bantuan dari AS saat serangan udara Rusia di Kyiv meningkat

Video yang diposting di akun Instagram CEO real estate Beograd Igor Rogan menunjukkan seseorang yang cocok dengan deskripsi Djokovic, mengenakan jeans dan jas hujan, dan bermain tenis di jalan. Reuters mengidentifikasi situs tersebut sebagai West 65, sebuah kompleks apartemen kelas atas di distrik Novi Belgrade di Belgrade. Cabang Real Estate Rogan dapat dilihat di latar belakang.

Video itu diposting pada 25 Desember, dengan keterangan yang mengatakan bahwa itu direkam pada hari yang sama. Ketika dihubungi oleh Reuters, seorang karyawan di perusahaan tempat Rogan bekerja mengatakan bahwa cabang di West 65 dibuka untuk bisnis pada 25 Desember dan Rogan merekam video di Beograd pada hari yang sama.

“Saya ingat itu pada Natal Katolik,” katanya. Umat ‚Äč‚ÄčKristen Ortodoks, yang merupakan mayoritas di Serbia, merayakan Natal pada 7 Januari. Dia meminta untuk tidak disebutkan namanya. Dia menolak untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut, dan merujuk pertanyaan ke Rogan. Dia mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak ingin berkomentar.

Dua saksi yang berbicara kepada Reuters, meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan mereka melihat Djokovic di dekat kompleks apartemen yang sama.

Akun-akun yang diberikan kepada Reuters oleh tiga orang itu mendukung postingan media sosial sebelumnya.

Sebuah foto yang diposting di Twitter oleh pengguna bernama Danilo Skerovic, pada 25 Desember, menunjukkan Djokovic berdiri dengan kipas angin di depan gedung apartemen yang sama. Pemain tenis itu mengenakan seragam yang sama seperti dalam video yang diposting Rogan, dengan raket tenis di satu tangan dan bola tenis di tangan lainnya. Skerovich tidak menanggapi pesan yang meminta komentar.

Foto Djokovic lainnya diunggah pada hari yang sama di akun Instagram Petar Djordich, seorang atlet yang bermain bola tangan dengan tim nasional Serbia dan tim Portugal SL Benfica. Foto itu menunjukkan Djokovic, dengan pakaian yang sama dan latar belakang yang sama, bersama Djokovic. Djordich tidak menanggapi pesan yang dikirim pada hari Selasa ke nomor ponselnya. SL Benfica tidak menanggapi permintaan komentar.

READ  Presiden Tunisia dituduh "kudeta" setelah pemecatan Perdana Menteri | Berita protes

Saat ditanyai oleh petugas imigrasi di Bandara Melbourne, Djokovic mengatakan agennya telah menyelesaikan izin perjalanan Australia, menurut transkrip wawancara yang dirilis sebagai bagian dari tantangan hukum. Elena Capellaro, yang bertindak sebagai agennya, tidak menanggapi permintaan komentar apakah dia mengisi formulir.

Kasus Djokovic telah memicu keretakan antara Canberra dan Beograd dan memicu perdebatan sengit mengenai kebijakan wajib vaksinasi COVID-19.

Opini publik di Australia, yang sedang berjuang melawan gelombang infeksi Omicron dan di mana lebih dari 90% populasi orang dewasa divaksinasi, sebagian besar menentang pemain tersebut. Fans petenis Serbia itu mengklaim bahwa pihak berwenang Australia telah menjadikannya kambing hitam.

(1 dolar Australia = 0,72 dolar AS)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Ivana Sikularac, Lila de Kreitzer, Sonali Paul, Aiselene Lang dan Belen Karino; Ditulis oleh Christian Lowe, Diedit oleh Angus McSwan dan John Boyle

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.