Maroko ingin menyelidiki kedatangan pemimpin Polisario di Spanyol | Berita Timur Tengah

Keputusan Spanyol untuk menjamu pemimpin Polisario Ghali tanpa memberi tahu Rabat menyebabkan ketegangan pada hubungan antara kedua negara.

Maroko mendesak Spanyol untuk membuka penyelidikan atas keadaan kedatangan pemimpin kemerdekaan Sahara Barat ke negara itu untuk menerima perawatan medis dan menjelaskan temuannya kepada Rabat.

Pada hari Sabtu, Direktur Jenderal Kementerian Luar Negeri, Fouad Yazoura, mengatakan bahwa Madrid harus mengklarifikasi “keadaan, keadaan, dan keterlibatan yang menyebabkan masuknya orang ini secara curang dengan dokumen palsu dan identitas yang dirampas.”

Keputusan Spanyol untuk menjamu pemimpin Polisario Ibrahim Ghali tanpa memberi tahu Rabat saat menggunakan apa yang dijelaskan Maroko dengan dokumen perjalanan yang disediakan oleh Aljazair dan nama palsu, membuat marah Rabat, yang menganggap Sahara Barat sebagai bagian dari Maroko.

Front Polisario yang didukung Aljazair mencari kemerdekaan untuk wilayah tersebut. Tahun lalu, dikatakan pihaknya memulai kembali perjuangan bersenjata yang ditunda oleh gencatan senjata yang ditengahi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1991, meskipun hanya ada sedikit bukti dari pertempuran itu.

Pada bulan Desember, Amerika Serikat mengakui klaim Maroko atas Sahara Barat dalam kesepakatan yang juga termasuk Rabat yang memperkuat hubungannya dengan Israel.

Pada hari Senin, Maroko tampaknya melonggarkan kontrol perbatasan dengan daerah kantong Spanyol Ceuta di Afrika Utara, mendorong ribuan orang untuk menyeberang ke wilayah de facto Eropa.

Rabat kemudian menyalahkan penyeberangan itu karena cuaca dan kelelahan penjaga perbatasan, meskipun analis mengatakan hal itu tampaknya terkait dengan perselisihan diplomatik dengan Madrid.

Ghali menghadapi panggilan di Spanyol dalam kasus kejahatan perang terhadapnya. Namun, Mahkamah Agung Spanyol menolak permintaan dari penggugat kasus untuk penangkapannya.

Maroko memanggil duta besarnya untuk Spanyol untuk konsultasi minggu ini, dan mengatakan pada hari Jumat bahwa hubungan antara kedua negara akan memburuk jika Ghali meninggalkan Spanyol tanpa pengadilan.

READ  Perdana Menteri Swedia Löfven kehilangan mosi tidak percaya bersejarah | berita politik

Pada bulan April, Maroko memanggil duta besar Spanyol untuk menyatakan “kemarahannya” setelah Ghali diizinkan memasuki Spanyol. Kementerian Luar Negeri Spanyol mengatakan pada saat itu bahwa dia telah diizinkan masuk ke negara itu “semata-mata karena alasan kemanusiaan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.