Pelari cepat Olimpiade Belarusia yang takut pulang ke Polandia

Seorang diplomat Polandia mengkonfirmasi bahwa pelari Olimpiade Belarusia Kristina Tsimanoskaya, yang mengkhawatirkan keselamatannya di rumah setelah mengkritik pelatihnya di media sosial, terbang ke Warsawa pada Rabu malam dengan visa kemanusiaan setelah meninggalkan Olimpiade Tokyo.

Wakil Menteri Luar Negeri Marcin Przydach mengatakan wanita berusia 24 tahun itu tiba di ibu kota Polandia setelah melakukan perjalanan dari Tokyo melalui Wina, rute yang tampaknya dipilih untuk membingungkan mereka yang mungkin membahayakan keselamatannya.

Dalam sebuah pernyataan, diplomat itu mengatakan dia “ingin berterima kasih kepada semua staf konsuler dan diplomatik Polandia yang relevan, yang dengan sempurna merencanakan dan mengamankan perjalanannya yang aman.”

Pesawat yang dikatakan telah melakukan perjalanan dari Wina diarahkan ke gedung bandara terpisah yang digunakan oleh pejabat pemerintah, dan tidak dapat dilihat. Penumpang dalam penerbangan mengatakan kepada wartawan bahwa seorang wanita muda ditinggalkan di pesawat ketika mereka meninggalkan pesawat dan dibawa ke bus menuju terminal utama.

Tsimanoskaya kemudian terlihat bersama Pavel Latushko, seorang pembangkang Belarusia terkemuka di Polandia, dalam sebuah foto yang diambil tepat setelah kedatangannya di dalam gedung terminal.

“Kami senang Kristina Tymanovskaya dapat mencapai Warsawa dengan selamat!” Latushko mengatakan di Twitter, menambahkan bahwa dia berharap dia dapat kembali ke “Belarus baru” dan melanjutkan karirnya di sana.

Temukan streaming langsung, video yang wajib ditonton, berita terkini, dan lainnya dalam satu paket yang sempurna untuk Olimpiade. Mengikuti dari Tim Kanada tidak pernah semudah atau lebih menarik.

Lainnya dari Tokyo 2020

Dalam pertarungan dramatis akhir pekan ini di Olimpiade Tokyo, Tsimanoskaya mengatakan ofisial tim Belarusia mencoba memaksanya pulang lebih awal setelah dia mengkritik mereka, dan beberapa negara Eropa turun tangan untuk membantu.

READ  Juara Olimpiade Simone Biles mengundurkan diri dari acara serba bisa di Tokyo

Tidak jelas apa yang selanjutnya untuk pelari – baik dalam kehidupan olahraganya atau dalam kehidupan pribadinya. Sebelum meninggalkan Jepang, dia mengatakan dia berharap untuk melanjutkan karirnya, tetapi keselamatan adalah prioritas utamanya. Suaminya melarikan diri dari Belarus minggu ini tak lama setelah istrinya mengumumkan dia tidak akan kembali, dan Polandia menawarinya visa.

“Kami sangat senang di sini aman,” kata Magnus Brunner, pejabat senior pemerintah Austria, setelah pesawat Tsimanoskaya tiba Rabu sore dari Tokyo. Tapi dia takut akan masa depannya dan keluarganya.

Penyiar publik ORF melaporkan bahwa pelari tersebut berada di Bandara Wina, dilindungi oleh petugas polisi Austria, dan tetap berada di area transit. Vadim Krivoshev dari Yayasan Solidaritas Olahraga Belarusia mengatakan Tsimanoskaya melakukan perjalanan pertama ke Austria daripada melakukan perjalanan langsung ke Polandia atas saran dari pihak berwenang Polandia untuk alasan keamanan.

Runner mengkritik cara ofisial menjalankan timnya

Drama dimulai setelah kritik Tsimanskaya tentang cara para pejabat menjalankan timnya memicu reaksi di media pemerintah Belarusia, dengan pemerintah tanpa henti menekan kritik apa pun. Pelari mengatakan di Instagram bahwa dia ditempatkan di estafet 4×400 meskipun dia belum pernah berlomba di acara tersebut. Kemudian dia dilarang bertanding dalam lomba lari 200 meter.

Tsimanoskaya menuduh petugas tim membawanya ke bandara – tetapi dia menolak naik pesawat pulang.

Tsimanoskaya mengatakan kepada Associated Press dalam panggilan video dari Tokyo pada hari Selasa bahwa para pejabat “telah menjelaskan bahwa ketika saya kembali ke rumah, saya pasti akan menghadapi beberapa bentuk hukuman.” “Ada juga petunjuk yang agak persuasif bahwa lebih banyak lagi yang menungguku.”

Dan pelari menuntut agar otoritas olahraga internasional “menyelidiki situasi, siapa yang mengeluarkan perintah, dan siapa yang telah membuat keputusan bahwa saya tidak bisa lagi bersaing.” Ini menyarankan kemungkinan sanksi terhadap pelatih.

READ  Pembangkang Rusia Dmitry Gudkov dibebaskan tanpa tuduhan | berita Rusia

Dizmitri Duhalyonak, kepala delegasi Belarusia untuk Olimpiade Tokyo, yang dihubungi melalui telepon menolak berkomentar.

Menjelaskan rezim otoriter

Konfrontasi itu menarik lebih banyak perhatian kepada pemerintah otoriter Belarus. Ketika negara itu diguncang oleh protes berbulan-bulan setelah pemilihan presiden yang dianggap curang oleh oposisi dan Barat, pihak berwenang merespons dengan menangkap sekitar 35.000 orang dan memukuli ribuan pengunjuk rasa.

Presiden Alexander Lukashenko – yang memimpin Komite Olimpiade Nasional Belarusia selama hampir seperempat abad sebelum menyerahkan jabatan itu kepada putranya pada Februari – memiliki minat besar dalam olahraga, melihatnya sebagai komponen penting dari prestise nasional.

Pemerintahnya telah menunjukkan kesediaannya untuk melakukan apa saja untuk menargetkan para pengkritiknya. Pada bulan Mei, pihak berwenang Belarusia mengalihkan sebuah pesawat penumpang ke ibu kota, Minsk, menangkap seorang jurnalis oposisi yang ada di dalamnya.

Dalam sebuah wawancara dengan Associated Press, Tsimanoskaya menyatakan keprihatinannya terhadap orang tuanya yang tetap di Belarus.

Suaminya, Arseny Zhdanievich, berangkat ke Ukraina tak lama setelah drama dimulai. Polandia telah mengeluarkannya visa kemanusiaan, menurut juru bicara pemerintah Peter Muller.

Tonton | Seorang atlet Belarusia mengatakan dia dibawa ke bandara bertentangan dengan keinginannya:

Sprinter Belarusia Kristina Tsimanoskaya mengatakan dia dikeluarkan dari tim nasional dan dibawa ke bandara Tokyo di luar kehendaknya karena dia mengkritik pelatih nasional. 2:48

Dua atlet Belarusia lainnya tinggal di luar negeri

Di tengah perselisihan Tsimanoskaya dengan ofisial tim, dua atlet Belarusia mengumumkan niat mereka untuk tinggal di luar negeri.

Heptathlon Yana Maksimava mengatakan bahwa dia dan suaminya Andrei Krauchanka, peraih medali perak dalam dasalomba di Olimpiade Beijing 2008, akan tinggal di Jerman.

READ  Gedung Putih menyuntikkan kemewahan dengan kunjungan virtual dari Justin Trudeau

“Saya tidak berencana untuk kembali ke rumah setelah semua peristiwa yang terjadi di Belarusia,” kata Maximava di Instagram, menambahkan bahwa “Anda tidak hanya bisa kehilangan kebebasan Anda tetapi juga hidup Anda” di tanah airnya.

Para pemimpin Barat mengutuk perlakuan terhadap Tsimanskaya oleh otoritas Belarusia.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengecam upaya pejabat Belarusia untuk memaksa Tsimanouskaya kembali ke Belarusia untuk menjalankan kebebasan berekspresi, menyebutnya “tindakan represi lintas batas lainnya.”

“Tindakan seperti ini melanggar semangat Olimpiade, merupakan penghinaan terhadap hak-hak dasar, dan tidak dapat ditoleransi,” kata Blinken di Twitter.

Sementara Tsimanoskaya mengatakan dia berharap untuk melanjutkan karir atletiknya, dia bisa menghadapi proses yang panjang jika dia ingin bersaing di bawah bendera yang berbeda.

Tomas Majowski, wakil presiden Federasi Atletik Polandia dan mantan peraih medali emas Olimpiade, mengungkapkan kekhawatiran bahwa Tsimanoskaya akan “kehilangan periode terbaik dalam karirnya” jika dia mengubah kewarganegaraannya.

“Ini adalah masalah yang rumit,” katanya. “Kami tahu akan ada keberatan yang jelas dari tim tuan rumah, yang berpotensi mempersulit atau bahkan berusaha mengeluarkan atlet tersebut.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *