KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dominasi Barat dalam disiplin hubungan internasional Indonesia
Top News

Dominasi Barat dalam disiplin hubungan internasional Indonesia

Disiplin Hubungan Internasional (HI) merupakan institusi ilmu sosial Barat. Pada tahun 1977, Stanley Hoffman menyatakan bahwa hubungan internasional pada dasarnya adalah a Ilmu Sosial Amerika, Karena didominasi oleh ulama di Amerika pada masa Perang Dingin. awal Karya sejarah Hal ini juga menunjukkan bahwa disiplin ilmu HI lahir dari proyek geopolitik Anglo-Amerika sebelum dan sesudah Perang Dunia II. Fondasi IR terkait erat dengan pembangunan tatanan internasional pasca-1945, yang didominasi oleh Barat.

Namun demikian, sejak tahun 1990an, para ahli mulai mengkritik sifat Eurosentris dari IR. Siba n. Kurokouy Ia mengkritisi citra negatif ‘Afrika’ dalam hubungan internasional dan hukum internasional yang selalu kontradiktif. Modis Eropa. Shankaran Krishna Dan Branwen Gruffydd JonesDemikian pula, saya ingin menunjukkan bahwa HI selalu terjerat dengan kolonialisme dan imperialisme, yang warisannya masih melekat dalam politik dunia kontemporer. John HobsonDemikian pula, laporan ini mempertanyakan tidak hanya sifat HI yang ‘Eurosentris’, namun juga hubungannya yang erat dengan rasisme.

Sifat HI yang Eurosentris dan kolonial mendorong para sarjana untuk memperluas kanon HI dan terlibat dalam kesarjanaan non-Barat. Robbie Shillam Berpendapat bahwa penggabungan ide-ide non-Barat tentu menyiratkan kritik terhadap tradisi disiplin kekaisaran. Amitav Acharya Ia menggemakan kritik ini dalam pidato kepresidenannya yang terkenal di ISA dengan menyerukan hubungan internasional ‘global’ yang mencakup pemikiran peradaban non-Barat di luar Barat. Penelitian terkini melangkah lebih jauh dengan memanfaatkan intervensi-intervensi ini dan melihat disiplin hubungan internasional di negara-negara Selatan. Turki Atau India dan Brasil.

Namun yang masih menjadi pertanyaan adalah apakah seruan untuk menciptakan IR ‘global’, yang menggabungkan keilmuan non-Barat, cukup untuk melemahkan fondasi Eurosentris dari disiplin ilmu tersebut. Di dalam Artikel baru, Saya berpendapat bahwa ‘HI global’ tidak cukup untuk menghadapi hegemoni Barat. Dengan mengambil refleksi otobiografi dari pengalaman saya sebagai mahasiswa HI di Indonesia, saya berpendapat bahwa dominasi Barat berakar kuat pada disiplin ilmu HI di negara ini. Lebih khusus lagi, dominasi Barat membentuk fondasi disiplin HI di Indonesia, direproduksi Dalam wacana akademik sehari-hari dan Dinormalisasi Melalui praktik kelembagaan otoritas di Indonesia.

READ  Informasi Gempa: Lightmake. Gempa 4.4 - Senin, 15 November 2021 pukul 18:09 (GMT +7) 23 km sebelah timur Pamanugan di Jawa Barat, Indonesia.

Penting untuk terlebih dahulu memahami bagaimana para sarjana Indonesia mengembangkan IR sebagai suatu bidang. Asal usul moralitas itu sendiri Sangat berbeda. Para sarjana Indonesia mendirikan HI pada tahun 1950-an sebagai bidang penelitian pemerintah yang lebih luas. Dekolonisasi dan Pembentukan Negara setelah kolonialisme. Tidak mengherankan jika IR Indonesia awalnya dikembangkan untuk mendukung upaya rekolonisasi global, terutama sejak saat itu Konferensi Bandung 1955.

Namun demikian, pada tahun 1960an arah disiplin ilmu secara keseluruhan berubah Soeharto Menggulingkan pemerintahan Soekarno yang nasionalis, sehingga terjadi IR-dan re-orientasi Ilmu sosial pada umumnya– Untuk mendukung program pembangunan pemerintah. Dalam konteks inilah HI dibentuk oleh perkembangan disiplin ilmu HI di Amerika, khususnya oleh generasi baru sarjana HI Indonesia. Kembali dari Amerika gelar PhD mereka dan melembagakan kembali IR sesuai dengan tradisi Anglo-Amerika. Perkembangan yang berubah ini membentuk dominasi Barat di IR Indonesia Tradisi pendidikan.

Saya menemukan dominasi Barat di bidang IR Indonesia sejak perkenalan pertama saya. Sebagai mahasiswa IR tahun pertama, bacaan utama kami Hans J. Rumah Morgent Politik antar negara, adalah wajib di Pengantar Hubungan Internasional. Ketika saya belajar lebih banyak tentang HI, saya menemukan aturan lain dalam disiplin ilmu yang didominasi oleh tiga perspektif ‘besar’: realisme, liberalisme, dan konstruktivisme. Hal ini mencerminkan pandangan dominan buku pelajaran Itu digunakan kemudian Teori Hubungan Internasional Tentu saja.

Bukan hanya melalui dominasi Barat buku pelajaran, tetapi juga dalam konstruksi batas disiplin. Sebagai mahasiswa HI, saya harus menulis tesis sarjana yang membahas isu spesifik dalam politik internasional dan mempertahankannya di depan penguji. Pertanyaan yang sering ditanyakan mahasiswa HI saat ujian adalah: “Area penelitian Anda yang mana yang merupakan HI?” Pertanyaan ini meminta mahasiswa untuk membenarkan penelitian mereka berdasarkan kerangka teoritis yang diterima dalam disiplin ilmu tersebut, yang menunjukkan upaya akademisi HI untuk menjaga agar HI tidak dianggap sebagai proyek ‘non-IR’.

READ  Fakta menarik tentang pemilu di Indonesia

Pengalaman saya menunjukkan dua implikasi dominasi Barat dalam bidang akademik HI. Pertama, dominasi Barat menyebabkan dominasi bahasa Inggris Beasiswa atau beasiswa atas karya akademis Indonesia yang ditulis oleh sarjana Barat, yang secara tidak sengaja ‘rasa rendah diri’ Di kalangan cendekiawan Indonesia. Ironisnya, mahasiswa HI Indonesia lebih akrab dengan tulisan John Mearsheimer atau Stephen Walt dibandingkan sarjana Indonesia seperti Dewey Fortuna Anwar atau Hadi Sosastro. Selain itu, penjagaan gerbang dan pembedaan antara ‘IR’ dan ‘Non-IR’ membuat para mahasiswa enggan memperluas penelitian mereka terhadap kasus Indonesia (selain kebijakan luar negeri Indonesia), yang menyebabkan kurangnya keterlibatan dengan keilmuan Indonesia.

Kedua, dominasi Barat menyebabkan hal ini Meninggalkan tradisi akademis Seperti Marxisme dan teori HI kritis yang dianggap ‘tertindas’ di negara ini. Pengecualian ini secara historis melekat pada penganiayaan dan pembunuhan besar-besaran terhadap komunis antara tahun 1965-1966, yang warisannya masih terasa hingga saat ini. Akibatnya, ulama dalam tradisi ini ingin Gunakan ruang non-akademik untuk menyebarkan perkataan dan pemikiran mereka. Faktanya, banyak akademisi HI Indonesia yang menggunakan publikasi non-akademik seperti jurnal, situs online, atau podcast untuk memamerkan karya mereka, terutama karena takut akan reaksi balik atau penganiayaan, selain karena kurangnya ruang untuk jenis karya ini dalam tradisi akademis formal.

Dominasi Barat ini mempunyai beberapa implikasi terhadap tradisi HI akademis secara umum. Pertama, kurangnya keterlibatan disiplin HI dengan kekayaan sejarah pemikiran internasional Indonesia. Hegemoni Barat membawa para pemikir strategis dan politik Indonesia secara tidak tepat masuk ke dalam ruang regulasi IR. Masalah-masalah ini juga menimbulkan kekhawatiran yang lebih besar dominasi Barat Dan Tidak ada beasiswa non-Barat Di bidang IR. sebagai Pendukung IR Global telah mencatat dengan tepat bahwa hegemoni Barat menyebabkan para sarjana non-Barat tidak diakui dalam bidang HI, bahkan di negara mereka sendiri.

READ  Gempa sedang 4,9 sedang 100 km selatan Sevon, Indonesia pada pagi hari / Volcano Discovery

Namun demikian, seruan untuk ‘HI global’ adalah penting dan tepat waktu, dan tidak cukup untuk menghilangkan dominasi Barat terhadap tradisi akademis HI. Dominasi Barat masih kuat dalam disiplin akademis HI di luar Barat, dan hal ini menghalangi para sarjana HI untuk terlibat sepenuhnya dengan sarjana non-Barat. Untuk sepenuhnya merangkul ‘HI global’, kita perlu menggoyahkan dominasi Barat atas dasar disiplin ilmu HI di luar negara-negara Barat, dan sepenuhnya mengakui dinamika produksi pengetahuan sehari-hari di seluruh dunia. Dengan kata lain, penting untuk mempertanyakan landasan disiplin Eurosentris, apakah itu berasal dari kolonialisme atau imperialisme AS selama dan setelah Perang Dingin.

Cendekiawan Indonesia juga berperan dalam menantang hegemoni Barat ini. Dalam tiga tahun terakhir, ingin Para sarjana Indonesia kini semakin memperhatikan hal itu Menerima seruan untuk ‘IR global’ dan terlibat’Global Selatan’ Sebuah perspektif tentang mendefinisikan ulang IR. Hal ini merupakan perkembangan positif dan penting untuk memperluas tren ini di masa depan dengan melibatkan para sarjana muda untuk memperkaya produksi pengetahuan di sektor IR Indonesia.

Namun ‘globalisasi’ memerlukan refleksi dan kritik diri dalam kajian HI. Yang tidak kalah pentingnya adalah refleksi diri dengan dimensi ‘kekuatan’ dalam disiplin ilmu kita sendiri dan produksi pengetahuan lokal dalam pengajaran dan penelitian. Peran intelektual Indonesia patut dikritisi Memperkuat kediktatoran Dan Melegalkan pembunuhan massal Di masa lalu juga Keterlibatan dengan imperialisme. Oleh karena itu, refleksi kritis terhadap disiplin ilmu ini akan sangat penting untuk mewujudkan beasiswa HI yang benar-benar ‘global’, dan ‘mengglobalisasi’ beasiswa HI yang sesungguhnya dari Indonesia di masa depan.

Bacaan lebih lanjut tentang hubungan e-internasional

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."