KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Wisconsin mengabaikan bourbon dengan menaikkan status brendi tua ke status koktail – World News
World

Wisconsin mengabaikan bourbon dengan menaikkan status brendi tua ke status koktail – World News

Di Wisconsin, koktail Old Fashioned hadir dengan brendi, bukan bourbon.

Sekarang, anggota parlemen negara bagian menjadikannya agak resmi.

Sebuah resolusi bipartisan yang menyatakan Brandy Old Fashioned sebagai minuman resmi Wisconsin mendapat persetujuan pada hari Kamis di DPR negara bagian.

Itu sebuah resolusi, bukan RUU, jadi meskipun lolos Senat, Old Fashioned Brandy tidak akan masuk dalam daftar simbol resmi negara lainnya yang mencakup susu sebagai minuman resmi, kringle sebagai kue resmi, dan jagung sebagai minuman resmi. minuman resmi. Gandum RESMI Untuk mendapatkan tingkat pengakuan seperti ini, yang tercantum dalam “Buku Biru” negara bagian, diperlukan rancangan undang-undang, dengar pendapat publik, dan kemudian tanda tangan gubernur.

Hanya dua negara bagian yang telah melangkah sejauh ini: Alabama dan Virginia sama-sama menjadikan wiski sebagai minuman resmi negara mereka.

Beberapa upaya untuk mendeklarasikan simbol resmi negara bagian Wisconsin, seperti Colby sebagai keju resmi, mendapat tentangan. Usulan Colby, sejak 2019, telah dirobek oleh mereka yang khawatir bahwa hanya menyebutkan satu keju resmi akan merugikan penjualan atau reputasi keju lain.

Namun resolusi lama akan memiliki jalur yang lebih mulus. Karena ini merupakan resolusi dan bukan rancangan undang-undang, maka tidak mempunyai bobot hukum apa pun. Badan Legislatif dapat mengadopsinya tanpa sidang atau masukan publik apa pun.

Sepanjang tahun ini, Majelis Umum telah mengeluarkan lebih dari dua lusin resolusi mulai dari mengutuk serangan Hamas terhadap Israel hingga mendeklarasikan bulan Juni sebagai Bulan Produksi Susu.

Bagi yang belum terbiasa, Koktail Kuno dibuat hampir di semua tempat kecuali Wisconsin menggunakan wiski, seperti bourbon, gula, dan pahit.

READ  Duta Besar Rusia untuk Polandia dipukul dengan cat merah

Namun di Wisconsin, brendi biasanya menggantikan wiski — sering kali dituangkan di atas campuran ceri, irisan jeruk, gula, dan pahit. Tergantung pada seberapa manis atau asam yang disukai peminumnya, campuran tersebut kemudian diberi taburan soda lemon-jeruk nipis, campuran asam, soda klub, atau kombinasi keduanya.

Biasanya dihias dengan irisan ceri dan jeruk, tetapi terkadang juga disajikan dengan buah zaitun, acar jamur, dan bahkan acar kubis Brussel.

Dalam pidatonya yang penuh dengan permainan kata-kata dan kegembiraan, anggota Partai Demokrat Ryan Clancy mengatakan menambahkan bahan-bahan gurih ke dalam Makanan Kuno, seperti acar sayuran, adalah “kekejian” yang seharusnya menjadi pelanggaran pidana.

“Saya sangat bersemangat untuk berbicara hari ini sebagai seorang ayah, sebagai pelayan, sebagai orang Amerika,” kata Clancy. “Saya ingin mengatakan bahwa hanya ada satu jenis minuman yang dapat diterima – brendi manis kuno.”

Perbedaan di Wisconsin terjadi pada era pasca-Perang Dunia II ketika distributor minuman keras di Wisconsin menemukan sekitar 30.000 peti brendi berkualitas tinggi yang mereka jual, yang menjadi lebih populer daripada wiski buruk yang dijual selama perang, menurut buku ” “Wisconsin.” Koktail.

“Bagaimana kita tidak melakukan hal ini sebelumnya – mengeluarkan resolusi yang menjadikan brendi sebagai minuman kuno negara,” kata sponsor tindakan tersebut, anggota Partai Republik John Plumer, sebelum pemungutan suara. “Ada ribuan hal tentang Wisconsin yang membuat kami istimewa,” dan ini hanyalah salah satunya.

Plumer mengatakan mereka yang skeptis terhadap brendi kuno tidak perlu mengetuknya sampai mereka mencobanya.

“Untuk kalian para wiski, mohon maaf jika tersinggung,” ucapnya disambut tawa saat berdiskusi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."