Domino’s memberikan penurunan yang jarang terjadi dalam penjualan AS karena permintaan melambat dan krisis tenaga kerja menggigit

14 Okt (Reuters) – Domino’s Pizza, Inc (DPZ.N) Rantai pizza terbesar di dunia pada hari Kamis mencatat penurunan pertama dalam penjualan toko yang sama di Amerika Serikat dalam lebih dari satu dekade, karena bergulat dengan permintaan pengiriman yang lamban dan pasar kerja yang ketat yang menyebabkan kekurangan pengemudi.

Ketika pembatasan COVID-19 mereda, orang Amerika mulai makan di restoran setelah lebih dari satu tahun memesan makanan di rumah, memperlambat penjualan di Domino’s yang menguntungkan sebagian besar bisnisnya dari pengiriman dan takeout.

Menambah masalahnya, Domino’s juga mengatakan bahwa krisis ketenagakerjaan yang parah di Amerika Serikat telah memberikan pukulan bagi bisnisnya, memaksanya untuk mengurangi jam buka toko dan mengabaikan waktu pengiriman.

Untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja, CEO Domino Richard Allison mengatakan perusahaan akan meningkatkan jumlah pengiriman yang dapat dilakukan oleh pengemudi per shift.

“Saya tidak mengerti mengapa pengemudi harus keluar dari mobil mereka. Mengapa mereka tidak kembali ke toko, kembali ke pelanggan, dan memaksimalkan pengiriman per pengemudi per jam?”

Domino’s Pizza di Los Angeles, California, AS, 18 Juli 2018. REUTERS/Lucy Nicholson

Perusahaan yang berbasis di Michigan mengatakan manfaat dari cek stimulus juga membantu penurunan penjualan toko yang sama sebesar 1,9% di restoran AS selama kuartal ketiga.

Itu jauh dari perkiraan analis tentang kenaikan 1,89%, menurut data IBES dari Refinitiv, dan lonjakan yang dilaporkan sebesar 17,5% tahun lalu.

Namun, dibandingkan dengan 2019, penjualan toko yang sama dari rantai pizza di Amerika Serikat masih 15,6% lebih tinggi.

Saham perusahaan naik 2% dalam perdagangan sore, yang juga membukukan peningkatan 8,8% dalam penjualan toko yang sama internasional.

READ  Pembicaraan perdagangan antara Kanada dan Indonesia dimulai untuk kesepakatan kemitraan ekonomi yang komprehensif

Laba bersih Domino naik 21,5% menjadi $ 120,4 juta, atau $ 3,24 per saham, melampaui perkiraan $ 3,11 per saham dan mengurangi beberapa kekhawatiran bahwa biaya upah yang lebih tinggi menekan margin keuntungan perusahaan.

(Laporan oleh Deborah Sophia di Bengaluru); Diedit oleh Uttaresh.V

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *