KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Donald Trump bisa kehilangan perlindungan Dinas Rahasia berdasarkan undang-undang baru tersebut
World

Donald Trump bisa kehilangan perlindungan Dinas Rahasia berdasarkan undang-undang baru tersebut

Seorang tokoh terkemuka di DPR dari Partai Demokrat telah memperkenalkan undang-undang baru yang akan mencabut perlindungan Dinas Rahasia bagi para penjahat, secara khusus menyebutkan mantan Presiden Donald Trump jika ia dihukum dalam satu atau lebih persidangan pidananya.

Perwakilan Mississippi Bennie Thompson, anggota senior Komite Keamanan Dalam Negeri DPR, memperkenalkan Undang-Undang Penolakan Keamanan Tanpa Batas dan Sumber Daya Pemerintah untuk Narapidana dan Undang-Undang Mantan Orang yang Dilindungi yang Sangat Memalukan – atau undang-undang yang memalukan – yang akan mengakhiri perlindungan Dinas Rahasia bagi individu yang dihukum karena kejahatan, baik kejahatan negara bagian maupun lokal.

Trump, yang pertama dari empat persidangan pidananya melibatkan pembayaran rahasia dan dugaan pemalsuan catatan sebelum pemilihan presiden tahun 2016, secara khusus menyebut Thompson sebagai seseorang yang hak perlindungannya akan terpengaruh jika dia terbukti bersalah.

Rancangan undang-undang tersebut hanya menyangkut individu yang “kejahatannya diancam dengan hukuman penjara paling sedikit satu tahun.”

Anggota Pangkat Bennie Thompson berbicara dalam sidang Komite Keamanan Dalam Negeri DPR di Capitol Hill pada 30 Januari di Washington, DC. Thompson memperkenalkan undang-undang yang akan menolak perlindungan para penjahat Dinas Rahasia,…


Anna Penghasil Uang/Getty Images

Kata seorang sumber di kantor Thompson Minggu Berita Dia menambahkan bahwa RUU tersebut akan berdampak pada siapa pun yang dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana kejahatan yang seharusnya menerima perlindungan Dinas Rahasia, dan menambahkan: “Tidak ada seorang pun yang boleh mendapatkan perlakuan khusus, dan itu termasuk mantan presiden.”

READ  Warga sipil terjebak dalam baku tembak saat pasukan Rusia merebut bagian dari kota utama di Ukraina timur

Minggu Berita Saya menghubungi tim kampanye Trump dan Dinas Rahasia melalui telepon dan email untuk memberikan komentar.

Thompson berpendapat bahwa undang-undang saat ini tidak memikirkan bagaimana atau apakah perlindungan Dinas Rahasia harus atau akan terjadi jika Trump – calon presiden dari Partai Republik – atau siapa pun yang saat ini membutuhkan perlindungan dijatuhi hukuman penjara.

“Akibatnya, undang-undang yang ada dapat menjadi penghalang bagi pemerataan keadilan dan menimbulkan kesulitan logistik bagi Dinas Rahasia dan otoritas penjara di tingkat federal dan negara bagian,” kata Thompson.

Pada tahun 1965, Kongres mengizinkan perlindungan seumur hidup bagi mantan presiden dan istrinya, kecuali mereka menolak untuk menjabat. Kandidat utama presiden dan wakil presiden serta pasangannya juga menikmati perlindungan Dinas Rahasia selama 120 hari pemilihan umum.

“RUU ini akan menghilangkan potensi konflik kewenangan di dalam penjara dan memungkinkan hakim untuk mempertimbangkan hukuman seseorang tanpa harus mempertimbangkan masalah logistik narapidana yang mendapat perlindungan Dinas Rahasia.”

Dia menambahkan bahwa RUU tersebut tidak menimbulkan kekhawatiran mengenai hukuman, dan mengatakan bahwa tujuannya “adalah untuk menyerahkan perlindungan tahanan kepada otoritas penjara terkait daripada melibatkan Dinas Rahasia.”

Perlindungan Dinas Rahasia terhadap presiden, pejabat tinggi lainnya, dan anggota keluarga pejabat terpilih dimulai pada tahun 1901. Setelah pembunuhan Senator Robert Kennedy pada tahun 1968, perlindungan diperluas hingga mencakup calon presiden dari partai-partai besar.

Hal ini membuat marah calon presiden independen Robert F. Kennedy Jr., putra Senator Kennedy. Pada akhir Maret, untuk kelima kalinya, Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas menolak permintaan perlindungannya.

Kennedy menggambarkan keputusan tersebut “bermotif politik”.