KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dua warga Kanada terdampar akibat gempa Taiwan: badan pemadam kebakaran
World

Dua warga Kanada terdampar akibat gempa Taiwan: badan pemadam kebakaran

Taipei, Taiwan –

Dinas pemadam kebakaran Taiwan mengatakan dua warga Kanada termasuk di antara sekelompok orang yang terdampar akibat longsor batu di sebuah lembah setelah gempa bumi terkuat di pulau itu dalam 25 tahun.

Badan tersebut mengatakan dalam sebuah posting Facebook semalam bahwa warga Kanada tersebut termasuk di antara 12 orang yang terjebak di jalan setapak di Taman Nasional Taroko, tujuan pendakian yang populer, dan upaya penyelamatan terus dilakukan.

Warga Kanada lainnya yang terjebak dalam gempa menggambarkan kekacauan dan guncangan hebat yang menggerakkan perabotan dan hampir membuat orang terjatuh saat gempa terjadi, yang terjadi pada jam sibuk pada Rabu pagi.

Charlie Wu, seorang penyelenggara acara komunitas yang berbasis di Vancouver, mengatakan bahwa apartemen sewaannya di lantai 12 di ibu kota Taiwan, Taipei, bergetar “selama beberapa menit,” sehingga membuat botol dan piring keluar dari lemari mereka yang terkunci.

Yvonne Chen, seorang karyawan perusahaan teknologi yang membagi waktunya antara Burnaby, British Columbia, dan Taipei, mengatakan guncangan di apartemennya di lantai 10 menyebabkan lemari besar bergerak 15 cm dari alasnya, dan dia harus membungkuk untuk menjaga dirinya dari benturan. jatuh.

Gempa tersebut, yang pusat gempanya berada di Kabupaten Hualien, sekitar 150 kilometer selatan Taipei, berkekuatan 7,2 skala Richter, menewaskan sedikitnya sembilan orang, melukai 946 lainnya, dan membuat 152 orang lainnya terlantar, kata Pusat Operasi Darurat Taiwan.

Global Affairs Canada mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setiap warga Kanada yang membutuhkan bantuan harus segera menghubungi mereka, dan menambahkan bahwa ada 5.518 warga negara Kanada yang terdaftar di Taiwan.

Wu mengatakan gempa utama disusul sejumlah gempa susulan beberapa jam setelahnya.

READ  Menteri kesehatan dan keuangan Inggris telah mengundurkan diri, melemparkan pemerintah Boris Johnson ke dalam krisis

“Ini seperti turun dari kapal pesiar,” kata Wu tentang kondisi mentalnya setelah gempa. “Ada perasaan (bahwa) Anda tidak benar-benar berhenti. Sepertinya semuanya bergerak dan Anda melihat ke tirai (untuk melihat) apakah itu bergerak atau hanya di kepala Anda, Anda bergerak.”

“Saya masih merasakan gempa susulan sesekali, cepat dan jauh lebih kecil dibandingkan pagi ini. Tapi, sekali lagi, ketika saya berada di puncak lantai dua belas, saya merasakannya dengan mudah, dan saya tidak tahu apakah saya akan mampu melakukannya. tidur nyenyak dengan perasaan itu di kepalaku.”

Chen mengatakan gempa tersebut berkekuatan ringan saat gempa terjadi, dan dia terus bersiap untuk berangkat kerja hingga getarannya menjadi lebih kuat.

“Sampai pada titik di mana saya tidak dapat berdiri, saya harus membungkuk,” katanya, memperkirakan guncangan tersebut berlangsung sekitar satu menit.

Baik Chen maupun Wu mengatakan, gempa tersebut serupa dengan gempa tahun 1999 yang melanda Taiwan berkekuatan 7,3 SR, menewaskan lebih dari 2.400 orang dan menghancurkan sekitar 52.000 bangunan.

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan Kanada telah menghubungi pejabat Taiwan dan siap memberikan dukungan jika diperlukan.


Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 3 April 2024.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."