KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

entertainment

Dunia Fantasi Raya dan Naga Terakhir yang Cacat

Dunia fantasi yang mencerminkan budaya kehidupan nyata memiliki sejarah panjang dalam mendongeng. Middle-earth, Four Lands, Narnia, Westeros, Earthsea: ini adalah tempat-tempat fiksi yang dihuni oleh makhluk dan karakter imajiner, tetapi dengan politik, kepercayaan, dan dinamika budaya yang mirip dengan kita. Mereka memberikan lisensi kepada pencipta mereka untuk membangun dunia dengan alegori untuk masalah kontemporer, tetapi tanpa terlalu khawatir tentang kesetiaan pada kenyataan. Untuk film animasi Disney, negeri fantasi seperti itu—Wonderland, Neverland, bahkan Atlantis—merupakan bagian dari warisan sinematik studio. Tetapi ketika menggambarkan budaya non-Barat, Disney terkadang meratakan berbagai budaya suatu wilayah menjadi satu lokasi yang penuh stereotip. Agrabah, dalam animasi Aladin, adalah campuran visual budaya Timur Tengah, dan awalnya digambarkan dalam lagu sebagai “barbar / Tapi hei, ini rumah.” Karakterisasinya lebih reduktif dan ofensif daripada diberkati oleh sihir Disney.

Raya dan Naga Terakhir, film animasi pertama Disney yang dibintangi oleh seorang pahlawan wanita Asia Tenggara, berusaha untuk menjadi lebih akurat secara budaya daripada proyek Disney sebelumnya. Seperti tim di belakang moanayang terinspirasi oleh budaya Polinesia, sinarPara pembuat film menciptakan “kisah kepercayaan” dari sejarawan dan antropolog Asia Tenggara yang bekerja sebagai konsultan untuk memastikan keaslian film tersebut. Mereka juga merekrut penulis Vietnam-Amerika Qui Nguyen dan penulis Tionghoa Malaysia Adele Lim untuk naskahnya, serta artis Thailand Fawn Veerasunthorn sebagai kepala cerita mereka. Para sutradara, Don Hall dan Carlos López Estrada, melakukan perjalanan melalui Laos, Indonesia, Thailand, Vietnam, Kamboja, Singapura, dan Malaysia untuk mengumpulkan materi yang akan membantu mereka memahat Kumandra, dunia fantasi yang berfungsi sebagai sinarpengaturan.

Dan Kumandra sangat detail. Karakter memakai terbungkus sabai atasan dan sampot celana, dan menggunakan pedang yang terinspirasi dari keris dan arnis tongkat. Koreografi seni bela diri menggabungkan gerakan dari gaya bertarung seperti muay thai dan krabi-krabong. Ada jepretan durian dan buah naga dan kue beras Vietnam banh tet. Kerajaan fiksi Fang mengacu pada arsitektur geometris dari Indonesia, sementara Talon terdiri dari pasar terapung yang mengingatkan pada yang ada di Thailand. Naga terakhir tituler, Sisu (disuarakan oleh Awkwafina), dimodelkan setelah naga, makhluk mirip ular dari cerita rakyat Asia Tenggara. Elemen-elemen ini memenuhi setiap inci layar, membuat sinar tontonan yang memukau dan bersemangat. Itulah intinya, Nguyen dijelaskan dalam sebuah wawancara: “Rasanya seperti sekelompok telur Paskah secara budaya bagi kita semua untuk dapat pergi, ‘Hei, Anda menemukan budaya Anda di film ini.'”

READ  O Cinema merayakan hari jadinya yang kesepuluh

Tapi budaya bukanlah kumpulan telur Paskah. Untuk semua detailnya yang mempesona, sinarPembangunan dunia datang dengan mengorbankan Raya (Kelly Marie Tran) sendiri.

Raya bahkan menghabiskan menit-menit pembukaan film dengan menelusuri latar belakang Kumandra yang luas: Tanah itu pernah ada sebagai wilayah terpadu di mana manusia tinggal naga, sampai monster asap ungu bersama disebut Druuns, yang mengubah makhluk hidup menjadi batu, muncul. Naga menyelamatkan manusia, tetapi dalam prosesnya mengorbankan diri mereka untuk Druun. Manusia, dibiarkan sendiri, mulai berkelahi satu sama lain, membelah Kumandra menjadi lima kerajaan, masing-masing dinamai bagian dari naga: Fang, Jantung, Talon, Tulang Belakang, dan Ekor. Mengingat iklim dan nilai yang berbeda, masing-masing mengembangkan gaya hidup yang berbeda, menolak untuk bersatu kembali sebagai satu Kumandra. Raya memulai pencarian untuk menyatukan kerajaan, mengumpulkan kru beraneka ragam Kumandran yang bandel, dan membentuk keluarga yang mengajarinya bahwa kepercayaan adalah kunci persatuan.

Seindah apapun Kumandra, cerita Raya terasa hampa dan tidak relevan dibandingkan dengan dunia di sekitarnya. Dia bertindak seperti turis, melompat dari kerajaan ke kerajaan untuk mencari potongan permata naga untuk menghentikan Druun, yang mengubah ayahnya, kepala kerajaan Heart. Tentu, dia terlibat dengan orang-orang dari kerajaan, tetapi mereka kebanyakan memberikan kelegaan komik, daripada bertindak sebagai karakter yang terbentuk sepenuhnya — salah satunya adalah bayi yang hanya bisa mengoceh dan menghasilkan lelucon slapstick. Di tanah gurun Tail, Raya mengambil permata dari kerangka kepala kerajaan. Raya adalah seorang petualang yang cerdas, tetapi karakternya hanya sedikit mencerminkan penelitian budaya para pembuat film; Perhatian Disney terhadap keaslian menjadi sedikit lebih dari sekadar balutan jendela.

READ  Komedi indonesia ini adalah salah satu dari 5 film paling populer di Disney+

Dunia fantasi yang lebih baik menjadikan kekhususan budaya mereka penting bagi perjalanan sang pahlawan. Di Macan kumbang, Wakanda mewakili keunggulan Hitam, dan dengan demikian melayani busur T’Challa, sebagai seorang pria yang mencoba untuk mendapatkan posisinya sebagai penguasa. dunia dari Avatar: Pengendali Udara Terakhir didasarkan pada Asia, dan itu dijalin ke dalam narasi protagonisnya, biarawan Aang. Plotnya menggabungkan ritual Buddhis dan tema harmoni; dia melakukan perjalanan ke empat kerajaan bukan untuk membeli suvenir, tetapi untuk belajar dari filosofi dan gaya hidup masing-masing negara. dunia dari moana mengacu pada budaya Polinesia, khususnya tradisi pencarian jalan, yang sangat penting bagi cerita tokoh utama. Dia berlayar melintasi lautan untuk melindungi pulau asalnya dan menghubungkan orang-orangnya dengan warisan mereka sebagai pengembara.

Di sinar, dunia tidak begitu banyak menyajikan cerita; cerita berputar sendiri dalam simpul mencoba untuk melayani dunia. Ini mengacaukan pesan film. Dengan begitu sedikit perhatian yang diberikan kepada orang-orang di kerajaan Kumandra, siapa pun di luar dunia Hati Raya—termasuk duta besar masing-masing kerajaan—didefinisikan oleh perpecahan, keserakahan, dan ketidakpercayaan. Upaya Raya untuk membentuk kembali Kumandra tidak lebih sebagai upaya mengejar persatuan, dan lebih sebagai upayanya sendiri untuk meratakan lima budaya yang berbeda menjadi satu.

Dunia fantasi komposit sebagai perangkat mendongeng telah berevolusi. Sungguh menggembirakan melihat animasi bergerak melewati perampasan budaya kasar dari Aladin‘s Agrabah atau interpretasi luar-longgar dari kerajaan Inca di Alur Baru Kaisar, dan memiliki dunia fantasi yang tidak memperlakukan orang kulit berwarna sebagai pengecualian. Tapi tontonan dunia fantasi hanya bisa melakukan banyak hal; pengaturan yang indah tidak dapat mengimbangi alur cerita yang dangkal. sinar kehilangan pandangan tentang hubungan pahlawan wanitanya sendiri dengan budaya yang oleh pembuat film sangat diperhatikan dalam penggambarannya secara otentik. Seperti yang ditunjukkan oleh penulis Vietnam-Amerika Hoai-Tran Bui dalam dia tinjauan“Melihat hidangan yang familier dan mendengar kata yang familier tidak cukup [same] efek sebagai mengenali layar dinamis keluarga.

READ  Kegagalan berbuat curang pada pemilu 2024 adalah tanggung jawab seluruh rakyat Indonesia

sinar, sebagai satu-satunya judul Disney Asia Tenggara, akan menjadi narasi Asia Tenggara de facto untuk seluruh kerajaan Disney yang penuh peri. Sudah ada boneka Raya, boneka Sisu, mainan terkait Kumandra; mungkin nanti ada sekuel atau serialnya, seperti yang baru-baru ini diumumkan untuk satu moana. Mengapa para pembuat film sangat ingin mendapatkan semuanya dengan benar, hingga bingkai terakhir, dapat dimengerti. Tetapi akurasi estetika memiliki batasnya. Raya dan Naga Terakhir pada akhirnya dinamai Raya, bukan Kumandra. Jika tujuannya adalah untuk benar-benar menggambarkan suatu budaya, maka orang-orang mewakilinya lebih baik daripada gaya arsitektur, pilihan kostum, atau buah apa pun. Abaikan mereka, dan hasilnya adalah sesuatu seperti naga yang dikonsumsi oleh Druun: menarik perhatian tetapi pada akhirnya tidak bernyawa.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."