KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ekspor ke Indonesia naik 583% di bulan Januari
Economy

Ekspor ke Indonesia naik 583% di bulan Januari

Investor Indonesia menunjukkan minat yang besar pada sektor-sektor utama Kamboja, dengan perdagangan antara kedua negara melebihi $85 juta pada bulan pertama tahun 2024.

Son Chanthol, wakil presiden pertama Dewan Pembangunan Kamboja (CDC), bertemu dengan John Riady, CEO Lippo Group yang berbasis di Indonesia, di kantor pusat CDC di Phnom Penh pada tanggal 19 Februari, menurut siaran pers CDC. .

Dilaporkan bahwa dalam pertemuan tersebut, Riadhi menyinggung perkembangan pesat di Kamboja, dan menyatakan ketertarikan perusahaannya terhadap iklim investasi di negara tersebut, terutama di bidang-bidang seperti real estat, supermarket, kesehatan, serta layanan keuangan dan perbankan.

Menurut pernyataan tersebut, Lippo memiliki pengalaman lebih dari 60 tahun di berbagai sektor termasuk real estat, ritel, perhotelan, hiburan, perawatan kesehatan, pendidikan, media dan telekomunikasi, teknologi digital, dan jasa keuangan.

“Pertumbuhan ekonomi Kamboja yang mengesankan dan komitmen terhadap investasi asing menciptakan lingkungan bisnis yang sangat menarik,” kata Riyadi.

“Grup Lippo sangat antusias untuk menjajaki peluang untuk berkontribusi terhadap pembangunan berkelanjutan negara ini dengan membawa keahlian dan sumber daya kami ke sektor-sektor yang dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat Kamboja,” tambahnya.

Ia menekankan ketertarikan kelompok ini terhadap perekonomian negara yang dinamis dan potensi pertumbuhan lebih lanjut, dengan rencana untuk berkolaborasi dengan pemangku kepentingan lokal dalam mengembangkan komunitas terpadu, fasilitas kesehatan, dan kawasan industri.

CDC mengatakan kunjungan Athlete diharapkan dapat memperkuat hubungan ekonomi antara Kamboja dan Indonesia, karena potensi investasi kelompok tersebut kemungkinan besar akan menciptakan lapangan kerja, mendukung pembangunan infrastruktur, dan berkontribusi terhadap kesejahteraan masyarakat Kamboja.

Perdagangan antara Kamboja dan Indonesia berjumlah $85,48 juta pada bulan Januari, turun sedikit sebesar 2,9% dari $88,04 juta pada bulan yang sama pada tahun 2023, menurut data Administrasi Umum Bea dan Cukai (GDCE).

READ  Alodokter mengumpulkan modal baru dari MDI Ventures dan Samsung Ventures untuk menumbuhkan ekosistem

Ekspor Kamboja ke Indonesia meningkat 583% menjadi $14,44 juta, sedangkan nilai impor dari Indonesia mencapai $71,04 juta atau turun 17,3%.

Perdagangan bilateral antara Kamboja dan Indonesia menyumbang 2,1% dari total volume perdagangan internasional Kamboja pada bulan Januari, yang berjumlah US$4,06 miliar. Indonesia saat ini menduduki peringkat keenam mitra dagang terbesar setelah Tiongkok, Vietnam, Amerika Serikat, Thailand, dan Jepang.

Lim Heng, wakil presiden Kamar Dagang Kamboja (CCC), mengatakan kepada The Washington Post pada tanggal 20 Februari bahwa hubungan diplomatik dan perdagangan antara kedua negara secara konsisten positif, terutama mengenai ekspor dari Kamboja ke Indonesia.

Dia mencatat bahwa partisipasi Kerajaan dalam perjanjian perdagangan bebas, khususnya Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), ditambah dengan peningkatan kapasitas produksi dalam negeri baik kuantitas maupun kualitas, menempatkan Kamboja dalam posisi untuk memperluas pasar ekspornya.

“Nilai ekspor ke Indonesia diperkirakan akan terus meningkat setelahnya [their] Tahun 2023 menjanjikan penguatan dan perluasan perdagangan dengan Kamboja, terutama melalui impor [our] Katanya nasi giling.

Pada bulan September 2023, Indonesia mengumumkan niatnya untuk membeli 250.000 ton beras giling setiap tahun dari Kamboja, sebuah langkah yang bertujuan untuk menjamin ketahanan pangan negara tersebut.

Indonesia juga berjanji untuk mendukung infrastruktur ketahanan pangan di Kerajaan, termasuk menyediakan pupuk dan pelatihan bagi petani Kamboja.

Duta Besar RI Santo Darmosumarto menekankan semakin pentingnya kerja sama perdagangan kedua negara dalam pertemuan dengan Menteri Ekonomi dan Keuangan Di Pornmuniroth pada 26 Desember 2023.

Namun, ia mengakui bahwa sebagian besar pengusaha Indonesia tampaknya tidak menyadari potensi investasi Kamboja, yang berkontribusi terhadap ketidakseimbangan perdagangan yang signifikan antara kedua negara.

Ia menyarankan bahwa untuk memperkuat hubungan ekonomi, kedua negara harus mempertimbangkan penerapan sistem propulsi bilateral dan membangun penerbangan langsung antar tujuan wisata utama.

READ  Konsorsium JetBlue dan Spirit berpisah dari merger maskapai

Menurut GDCE, total perdagangan antara Kamboja dan Indonesia mencapai $1,09 miliar pada tahun 2023, meningkat 14,6% dibandingkan tahun lalu.

Ekspor ke Indonesia sebesar $92,74 juta, meningkat 151,7% dari tahun 2022, sedangkan nilai impor dari Indonesia mencapai $994,6 juta, meningkat 9,1%.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."