KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Eni untuk meningkatkan produksi gas Indonesia
Top News

Eni untuk meningkatkan produksi gas Indonesia

Perusahaan minyak dan gas Italia SAYA Meluncurkan strategi pembangunan baru yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan produksi gas Indonesia.

CEO Eni, Claudio Descalzi, mempresentasikan proyek tersebut saat bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo.

Sebagai bagian dari proyek tersebut, Eni berencana membangun fasilitas produksi gas baru dengan kapasitas satu miliar kaki kubik gas per hari di PSC Kanal Utara lepas pantai Kalimantan Timur.

Tahun lalu, Eni menemukan gas secara signifikan di sumur eksplorasi Keng North-1, dengan perkiraan awal total gas berjumlah lima triliun kaki kubik.

Eni bermaksud mempertahankan produksi gas sebesar 750 juta standar kaki kubik per hari dari fasilitas yang ada di Cekungan Kutei Laut Selatan.

Pengembangan lapangan Merax Timur dan Maha saat ini, serta eksplorasi lapangan di dekatnya, mendukung perluasan produksi ini.

Akses profil perusahaan terlengkap di pasar yang didukung oleh GlobalData. Menghemat waktu berjam-jam untuk penelitian. Dapatkan keunggulan kompetitif.

Profil Perusahaan – Sampel Gratis

Email unduhan Anda akan segera tiba

Kami percaya pada kualitas luar biasa dari profil perusahaan kami. Namun, kami ingin Anda membuat keputusan yang paling efektif untuk bisnis Anda, jadi kami menawarkan sampel gratis yang dapat Anda unduh dengan mengirimkan formulir di bawah.

Berdasarkan Data Global

Descalzi juga menyampaikan rencana masa depan Eni untuk aset pengembangan perairan dalam Indonesia yang baru saja diakuisisi Chevron.

Proyek-proyek ini diharapkan dapat memberikan dampak positif terhadap perekonomian masyarakat dan meningkatkan pemanfaatan kapasitas pabrik gas alam cair Bontang selain memenuhi kebutuhan konsumsi gas dalam negeri.

READ  Utusan Khusus Presiden Kerry untuk Iklim untuk Yunani, Indonesia, dan Vietnam

Memorandum of Understanding (MOU) telah ditandatangani antara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia dan Eni.

MoU tersebut berfokus pada kerja sama dalam transisi energi dan dekarbonisasi.

Hal ini akan memungkinkan Eni untuk mengeksplorasi produksi pakan pertanian untuk menghidupkan biorefinery terutama dari residu agroindustri dan kehutanan.

Selain itu, Eni akan mengevaluasi peluang penggunaan dan penyimpanan penangkapan karbon (CCUS) dan efisiensi energi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari operasi hulu dan sektor yang sulit untuk didekarbonisasi.

Terakhir, Eni mengevaluasi proyek-proyek alam dan teknologi, termasuk inisiatif memasak bersih untuk mengimbangi emisi sisa.

Minggu lalu, Eni dan War Energy mengakuisisi Neptune Energy.



LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."