Epic Games melakukan perlawanan terhadap Apple ke badan antitrust Uni Eropa

Dua perusahaan telah terlibat sengketa hukum sejak Agustus tahun lalu

Konten artikel

BRUSSELS – Fortnite’s Epic Games telah mengalihkan perjuangannya melawan Apple ke regulator antitrust Uni Eropa setelah gagal maju di pengadilan AS dalam perselisihan atas sistem pembayaran pembuat iPhone untuk app store dan kontrolnya atas unduhan aplikasi.

Kedua perusahaan telah terkunci dalam sengketa hukum sejak Agustus tahun lalu ketika pembuat game tersebut mencoba menghindari biaya 30 persen Apple untuk beberapa pembelian dalam aplikasi di toko aplikasi dengan meluncurkan sistem pembayaran dalam aplikasi.

Ini mendorong Apple untuk mengeluarkan game Epic’s Fortnite dari App Store dan mengancam untuk menghentikan akun afiliasi yang secara efektif akan mencegah distribusi Unreal Engine, alat perangkat lunak yang digunakan oleh ratusan pembuat aplikasi untuk membuat game.

Tim Sweeney, pendiri dan CEO Epic Games, mengatakan pengambilalihan platform oleh Apple mengubah tingkat persaingan.

“Dari 30 persen pajak yang mereka kenakan pada aplikasi mereka, mereka dapat membuatnya menjadi 50 persen atau 90 persen atau 100 persen. Dengan teori mereka tentang bagaimana pasar ini terstruktur, mereka memiliki hak untuk melakukannya.”

Konten artikel

“Epic tidak meminta pengadilan atau badan pengatur untuk mengubah 30 persen itu ke angka lain, hanya untuk mendapatkan kembali persaingan di iOS,” katanya, mengacu pada sistem operasi seluler Apple.

READ  Perahu listrik seharga $300.000 ini akan tersedia musim semi ini di Kanada

Perusahaan juga menuduh Apple mencegah pesaing meluncurkan layanan langganan game mereka di platformnya dengan mencegah mereka menggabungkan beberapa game bersama – ketika layanannya, yang disebut Apple Arcade, melakukannya.

Apple mengatakan aturannya berlaku sama untuk semua pengembang dan Epic telah melanggarnya.

“Dengan cara yang oleh hakim digambarkan sebagai penipuan dan rahasia, Epic mengaktifkan fitur di aplikasi mereka yang tidak ditinjau atau disetujui oleh Apple, dan mereka melakukannya dengan maksud melanggar pedoman toko aplikasi yang berlaku sama untuk setiap pengembang,” kata perusahaan dalam sebuah pernyataan.

“Perilaku nekat mereka telah membuat klien bidak, dan kami berharap dapat menjelaskannya kepada Komisi Eropa,” katanya.

Komisi tersebut, yang menyelidiki Apple Pay dan sistem pembayaran seluler App Store, menolak mengomentari keluhan tersebut, dengan mengatakan pihaknya mengetahui kekhawatiran tentang aturan toko aplikasi Apple.

Epic Games juga mengajukan keluhan ke Pengadilan Banding Kompetisi Inggris dan otoritas pengawasan Australia, pada saat yang sama, meminta ganti rugi. Itu tidak meminta kompensasi dari pelaksana Uni Eropa.

© Thomson Reuters 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.