KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Epic Games mengatakan Apple melanggar perintah App Store dan meminta perintah penghinaan
Tech

Epic Games mengatakan Apple melanggar perintah App Store dan meminta perintah penghinaan

Ditulis oleh Jonathan Stemple

(Reuters) – Epic Games, yang membuat video game populer “Fortnite”, pada Rabu menuduh Apple melanggar perintah pengadilan yang mengatur App Store yang menguntungkan, dan meminta hakim AS untuk menghina Apple dan mengakhiri kepatuhan “palsu” mereka.

Perusahaan-perusahaan tersebut telah berjuang di pengadilan sejak tahun 2020, ketika Epic menuduh Apple melanggar undang-undang antimonopoli dengan mengharuskan konsumen untuk mendapatkan aplikasi melalui App Store-nya, yang membebankan komisi kepada pengembang aplikasi hingga 30% untuk pembelian dalam aplikasi.

Perintah pada bulan September 2021 yang dikeluarkan oleh Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers di Oakland, California, mengizinkan pengembang untuk menyediakan tautan dan tombol yang mengarahkan konsumen ke cara lain untuk membayar konten digital.

Dalam gugatan yang diajukan ke pengadilan California, Epic menuduh bahwa Apple melakukan “pelanggaran terang-terangan” terhadap perintah tersebut, meskipun perusahaan yang berbasis di Cupertino, California tersebut menegaskan dalam pemberitahuan pengadilan tanggal 16 Januari bahwa mereka telah “sepenuhnya mematuhinya”.

Epic mengatakan Apple memberlakukan aturan baru dan biaya baru sebesar 27% kepada pengembang untuk beberapa pembelian, sehingga membuat tautan tersebut “tidak dapat digunakan secara komersial.”

Pengembang yang berbasis di Cary, Carolina Utara juga mengatakan bahwa Apple terus “melarang tombol-tombol tersebut secara kategoris,” dan masih mencegah beberapa aplikasi memberi tahu pengguna bahwa mereka memiliki opsi pembelian lain.

“Tujuan Apple jelas: untuk mencegah pembelian barang pengganti membatasi biaya ultra-kompetitif yang dipungutnya saat membeli barang dan layanan digital,” kata Epic. “Apa yang disebut Apple sebagai kepatuhan adalah sebuah kepalsuan.”

Menanggapi permintaan komentar, Apple menunjuk pada pemberitahuan tanggal 16 Januari, yang menyatakan bahwa perintah tersebut akan melindungi konsumen dan “integritas ekosistem Apple,” sambil memastikan pengembang tidak mendapatkan tumpangan gratis pada platformnya.

READ  Hideo Kojima dan Jordan Peele Berkolaborasi dalam Video Game Horor OD, Ungkap Trailer Misterius

Apple memiliki waktu hingga 3 April untuk secara resmi menanggapi pengajuan Epic.

Pekan lalu, Apple sempat meningkatkan perselisihan dengan memblokir Epic meluncurkan pasar daringnya sendiri di iPhone dan iPad di Eropa, sebelum mundur dua hari kemudian.

Pada bulan Januari, Mahkamah Agung AS memutuskan untuk tidak mendengarkan banding Epic atas temuan pengadilan yang lebih rendah bahwa kebijakan Apple tidak melanggar undang-undang antimonopoli federal. Pengadilan juga memutuskan untuk tidak mendengarkan banding Apple atas perintah tersebut.

Kasusnya adalah Epic Games Inc v. Apple Inc, Pengadilan Distrik AS, Distrik Utara California, No. 20-05640.

(Laporan oleh Jonathan Stemple di New York; Disunting oleh Aurora Ellis)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."