KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Putin mengeluarkan peringatan nuklir yang tidak menyenangkan kepada Amerika Serikat
World

Putin mengeluarkan peringatan nuklir yang tidak menyenangkan kepada Amerika Serikat

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengeluarkan peringatan nuklir yang tidak menyenangkan kepada Barat, dengan mengatakan bahwa negaranya secara teknis siap menghadapi perang nuklir.

Dia menambahkan: “Dari sudut pandang teknis militer, kami tentu saja siap. [Our nuclear forces] “Mereka selalu dalam kondisi siap tempur,” kata Putin kepada saluran TV pemerintah Rossiya-1 dan kantor berita RIA Novosti dalam sebuah wawancara pada hari Selasa.

Komentarnya muncul beberapa hari setelah ia memperingatkan dalam pidato kenegaraan tahunannya di Moskow bahwa “kekuatan nuklir strategisnya berada dalam kondisi kesiapan penuh.” Putin telah mengatakan sejak September 2022 bahwa Rusia siap menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan “integritas teritorialnya,” dan menyatakan bahwa “ini bukanlah tipuan.”

Vladimir Putin memberikan wawancara di Moskow pada 12 Maret 2024. Ia mengatakan bahwa negaranya secara teknis siap menghadapi perang nuklir.

Gavriel Grigorov/Pool/AFP/Getty Images

Putin mengatakan dalam wawancaranya bahwa masih tidak perlu menggunakan senjata nuklir taktis dalam perangnya melawan Ukraina, yang ia luncurkan pada Februari 2022.

“Jauh [U.S. President Joe] Biden, terdapat cukup banyak pakar lain di bidang hubungan Rusia-Amerika dan pengendalian strategis. Jadi, saya kira semuanya tidak akan berjalan lancar di sini, tapi kami siap untuk itu.”

Presiden Rusia juga mengatakan bahwa Amerika Serikat sedang berupaya mengembangkan kekuatan nuklir, “tetapi ini tidak berarti bahwa Amerika siap untuk memulai perang nuklir besok.”

Putin mengatakan bahwa Rusia siap menggunakan senjata nuklir “jika pertanyaannya menyangkut keberadaan negara Rusia”, kedaulatan dan kemerdekaannya. “Itu semua tertulis dalam strategi kami, dan kami belum mengubahnya.”

READ  Petani Ontario mengatakan tarif pupuk Kanada menghukum mereka karena perang Rusia

Beberapa pejabat Rusia telah melontarkan gagasan kemungkinan perang nuklir di tengah konflik di Ukraina, termasuk Dmitry Medvedev, mantan presiden dan perdana menteri Rusia.

Para propagandis Kremlin juga secara rutin memperingatkan akan terjadinya perang dunia dan serangan Rusia di wilayah NATO atas bantuan dan senjata yang diberikan oleh pemerintahan Biden dan anggota aliansi militer ke Kiev.

Pekan lalu, presenter TV pemerintah Vladimir Solovyov, salah satu tokoh paling terkemuka di media yang didukung Kremlin, mengusulkan serangan nuklir terhadap tiga anggota aliansi militer NATO – Perancis, Jerman dan Amerika Serikat.

“Rusia tidak akan membiarkan siapa pun ikut campur dalam urusan dalam negerinya,” Putin memperingatkan dalam pidato kenegaraan tahunannya bulan lalu.

Dia tampaknya menanggapi saran Presiden Prancis Emmanuel Macron agar anggota NATO mungkin mengirim pasukan darat ke Ukraina. Sekutu NATO lainnya, termasuk Amerika Serikat, menolak melakukan hal tersebut setelah usulan Macron.

Beberapa pihak menyuarakan kekhawatiran bahwa garis merah bagi Rusia bisa jadi merupakan upaya Ukraina untuk merebut kembali semenanjung Krimea di Laut Hitam, yang dianeksasi secara ilegal oleh Putin pada tahun 2014 dan yang telah dijanjikan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk diambil kembali.

Apakah Anda punya saran tentang berita internasional ini? Minggu Berita Haruskah itu menutupi? Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang perang Rusia-Ukraina? Beritahu kami di [email protected].