ErudiFi mengumpulkan $ 5 juta dari Seri A untuk memberi siswa di Asia Tenggara lebih banyak pilihan pembiayaan pendidikan – TechCrunch

ErudiFi Dia ingin membantu lebih banyak siswa di Asia Tenggara untuk tetap bersekolah dengan memberi mereka pilihan pembiayaan yang terjangkau. Berkantor pusat di Singapura, dengan operasi di Indonesia dan Filipina, startup hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $ 5 juta dari Seri A, yang dipimpin oleh Monk’s Hill Ventures dan Qualgro.

ErudiFi saat ini bekerja dengan lebih dari 50 universitas dan sekolah kejuruan di Indonesia dan Filipina. Co-founder dan CEO Naga Tan mengatakan kepada TechCrunch bahwa siswa di negara-negara tersebut memiliki pilihan pembiayaan yang terbatas, seringkali bergantung pada teman atau keluarga, atau pemberi pinjaman informal yang mengenakan suku bunga tinggi.

Untuk menyediakan opsi pembiayaan yang lebih mudah diakses, ErudiFi bekerja sama dengan universitas dan sekolah terakreditasi untuk menawarkan paket premium bersubsidi, menggunakan teknologi untuk memperluas jangkauan mereka sekaligus menjaga biaya tetap rendah. Suku bunga dan jangka waktu pembayaran bervariasi antar lembaga, tetapi bisa setinggi 0%, dengan pinjaman dilunasi dalam waktu 12 hingga 24 bulan.

Dengan memberi siswa mereka paket pembiayaan yang terjangkau, ErudiFi dapat meningkatkan tingkat retensi sekolah, dan membantu mereka mempertahankan siswa yang mungkin harus meninggalkan sekolah karena masalah keuangan.

Tan mengatakan proposisi nilai ErudiFi untuk lembaga pendidikan adalah “kemampuan untuk menawarkan solusi pembiayaan berbasis data yang membantu rekrutmen dan retensi siswa. Siswa juga mendapat manfaat besar karena produk kami adalah salah satu dari sedikit, jika bukan satu-satunya, opsi pembiayaan yang mereka dapat akses. “.

Dalam siaran persnya, Peng T. Ong, salah satu pendiri dan mitra pengelola Monk’s Hill Ventures, mengatakan, “Akses ke pendidikan tinggi yang terjangkau tetap menjadi masalah utama di Asia Tenggara karena biayanya dua kali lipat dari rata-rata PDB per kapita. Dengan belum terlayani pasar diganggu oleh suku bunga tinggi oleh lembaga keuangan tradisional dan akses terbatas ke perusahaan pinjaman peer-to-peer.

READ  Galeri Nasional Indonesia menawarkan tur virtual 360 derajat

Seri A dari ErudiFi akan digunakan untuk perekrutan tim produksi, teknik dan ekspansi di Indonesia dan Filipina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *