NASA Spacewalk: Saksikan astronot Kate Robins dan Victor Glover di luar stasiun luar angkasa

Spacewalk akan membantu melanjutkan peningkatan ke stasiun luar angkasa yang mengorbit Bumi. Kegiatan tersebut diperkirakan berlangsung sekitar enam setengah jam, dan Anda bisa menontonnya secara langsung Situs NASA Dan Saluran TV NASA.

Kedua anggota awak NASA saat ini adalah astronot veteran. Glover telah melakukan dua kali perjalanan di luar angkasa sejak tiba di stasiun luar angkasa pada bulan November. Ini akan menjadi yang ketiga.

Robins sebelumnya melakukan perjalanan luar angkasa selama orbit pertamanya di Stasiun Luar Angkasa pada tahun 2016, jadi ini akan menjadi yang ketiga juga.

Jika spacewalk hari Minggu terdengar lebih awal dari spacewalk sebelumnya – terutama mengingat itu terjadi pada akhir pekan – yah, memang begitu. Namun Kenny Todd, wakil direktur program Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengatakan dalam konferensi pers pada Rabu: “Ini bukan program aktual dari Senin hingga Jumat.”

Robins dan Glover akan mempersiapkan peningkatan kit surya yang akan datang dengan merakit dan memasang kit modifikasi.

Sementara susunan surya stasiun saat ini masih berkinerja baik, mereka menghina. Kerusakan ini diharapkan karena mereka baru berusia 15 tahun dan dipasang pada bulan Desember 2000 – sehingga bisa dikatakan telah melebihi masa garansi.

Array tenaga surya baru akan ditempatkan di depan enam stasiun yang saat ini ada pada akhir tahun ini, meningkatkan daya pembangkit dari 160 kilowatt menjadi 215 kilowatt, menurut NASA. Peluncuran susunan surya ke stasiun luar angkasa di atas pesawat ruang angkasa SpaceX akan dimulai pada bulan Juni.

Selama spacewalk, Robin akan menjadi Anggota Kru 1 di Suit dengan Garis Merah, dan Glover akan menjadi Anggota Kru 2 di Suit Tanpa Garis.

Astronot NASA Victor Glover dan Mike Hopkins melakukan perjalanan luar angkasa pada hari Rabu

Robins akan bermitra dengan astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang Soichi Noguchi dalam perjalanan ruang angkasa pada 5 Maret untuk menyelesaikan sejumlah tugas, termasuk melepaskan amonia dari sistem amonia awal, mengganti pemancar video radio dan perakitan penerima, dan memasang “booster” pada penutup termal dalam ruangan Persamaan Quest. Ini akan mencegah tutupnya bertiup ketika atmosfer keluar setiap kali lubang dibuka.

READ  NASA dan Boeing Luncurkan Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional: Cara Menyaksikan Pengalaman Penerbangan Langsung

Ini akan menjadi penerbangan No. 235 dalam sejarah stasiun tersebut.

Dari Bumi ke Luar Angkasa

Harris berkata, “Victor, senang bertemu denganmu, pembuat sejarah yang kamu lakukan, kami sangat bangga padamu.”

Glover adalah orang Afrika-Amerika pertama yang memimpin misi stasiun luar angkasa jangka panjang dalam sejarah laboratorium yang mengorbit.

Selama percakapan mereka, Harris dan Glover membahas orang-orang yang datang sebelum Glover dan menginspirasinya.

“Saya sering memikirkan karya itu,” kata Glover. “Kita bertujuh di sini adalah bagian dari warisan luar angkasa manusia yang menakjubkan. Ini adalah waktu yang harus kita rayakan dan kita harus menghargainya, tapi yang paling membuatku bersemangat adalah masa depan penerbangan luar angkasa manusia dan fakta bahwa ini akan menjadi masa depan. Inilah yang akan kami lakukan. Kami ingin memastikan bahwa kami dapat melanjutkan. “Untuk melakukan hal-hal baru.”

Harris setuju. “Ibuku dulu sering memberitahuku,” Kamala, kamu mungkin orang pertama yang melakukan banyak hal. Pastikan Anda bukan yang terakhir.

Ketika Harris bertanya kepada Glover tentang dua perjalanan ruang angkasa pertama dan perspektifnya tentang Bumi, Glover berkata bahwa dia mengikuti nasihat dari sesama anggota kru “untuk menjaga dunia Anda tetap kecil, pertahankan fokus Anda pada hal yang tepat di depan Anda dan perlahan-lahan perluas itu. Visi kosmik. “

Glover berkata bahwa pertama kali dia melihat Bumi saat berada di luar angkasa, dia ingin bersenang-senang dengannya selama berjam-jam. Tapi dia fokus pada banyak tugas yang ada di depan dan ruang berjalan itu “sibuk dan indah”.

Glover juga berbicara tentang betapa rapuhnya Bumi dari luar angkasa, terutama atmosfernya yang tipis dan “betapa pentingnya memiliki kehidupan manusia di planet ini.”

READ  Organisasi Kesehatan Dunia menghormati mendiang Henrietta Lacks atas kontribusinya pada penelitian ilmiah

“Itu membuatku ingin melakukan segala daya untuk melindunginya,” kata Glover.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *