Ruby Racing: Dari Pemain Sepak Bola Profesional hingga Diplomat Olahraga

Selain bekerja dengan PFA dan FIFPro, Gaspard telah mengubah kecintaannya pada Indonesia dan hubungannya di negara Asia Tenggara menjadi jalur karir baru. “Pakar Indonesia” berusia 39 tahun itu adalah Ketua Sub-komite Barat Australia dari Dewan Bisnis Australia-Indonesia (AIBC).

Gaspar juga merupakan wakil presiden Balai Bahasa Indonesia Perth, sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan pengajaran bahasa Indonesia dan penguatan ikatan budaya antara kedua negara. Mantan gelandang serang ini sangat menyukai diplomasi olahraga dan menggunakan sepak bola sebagai alat untuk membangun hubungan antara Australia dan tetangga terdekatnya.

Dia mengatakan kepada The World Game: “Kemudian, kami berharap Anda dapat membangun bisnis itu menjadi perusahaan atau pemerintah dengan hubungan dengan pemerintah.”

“Saya belajar bahwa sepak bola adalah alat diplomatik yang lembut dan cara yang bagus untuk mengembangkan ikatan pribadi tersebut. Awal tahun ini, saya kembali ke dewan direksi dengan AIBC sebagai Wakil Presiden, kemudian turun dari kursi karena beban kerja yang meningkat karena Covid dan menjadi Penjabat Presiden.

Saya telah pergi ke beberapa acara dan berbicara atas nama AIBC dan bertemu banyak orang yang luar biasa dan beragam. Saya telah dapat membantu beberapa bisnis meningkatkan kehadiran mereka di Indonesia.

Indonesia adalah tetangga terdekat kami, dan kedutaan terbesar kami ada di Jakarta – ada hampir 800 orang yang bekerja di sana. Yang terdekat berikutnya adalah di Washington dengan hanya 350. Jadi secara strategis, Indonesia sangat penting bagi kami.

“Mereka akan berada di antara empat ekonomi terbesar pada tahun 2050, jadi menurut saya ini cara yang bagus untuk membangun ikatan di antara orang-orang ini. Sepak bola tidak mendiskriminasi – tidak peduli siapa Anda, semua orang dapat berpartisipasi, semua orang menyukainya. olahraga. Saya pikir Australia benar-benar mulai menyadari potensinya. “

READ  Alliance, Consensus memperingatkan penggunaan sentimen etnis dan agama

Gaspard berasal dari Perth, dan setelah beberapa waktu di akhir 1990-an di Akademi Raksasa Kroasia Hajduck Split, ia bergabung dengan Olimpiade Sydney pada tahun 2000. Sementara tugasnya di NSL singkat, ia kemudian pindah ke Asia pada tahun 2002 setelah setahun di Liga Negara Bagian Australia Barat. .

Setelah musim bersama QAF dan Sabah, ia memulai perjalanan delapan tahun di Liga Super Indonesia, yang sekarang dikenal sebagai Liga 1. Pada saat itu, diyakini bahwa tidak ada orang Australia yang pernah bermain secara profesional di negara berpenduduk 277 juta itu.

“Saya dibesarkan di sini di Perth, pindah ke Kroasia pada usia 16 tahun dan menghabiskan satu setengah tahun di Hajduck Split, U-17 dan U-19,” jelas Gaspar.

“Saya menderita, saya merindukan rumah, saya kembali ke Perth dan bermain selama setahun di liga domestik dan kemudian pindah ke Olimpiade Sydney. Mereka memiliki tim yang sangat kuat di bawah Branco Colina. Saya belajar banyak tentang diri saya dan tentang intensitas sepak bola. dari tim utama. “

“Saya kembali ke Perth dan bermain untuk Perth Football Club selama setahun dan kemudian mendapat kesempatan di Brunei. Itu memicu hasrat saya untuk sepak bola Asia dan kemudian saya kontrak dengan Sabah di Malaysia.”

“Saya mengalami dua musim yang hebat di sana, kemudian saya kembali ke Brunei selama enam bulan lagi dan kemudian memiliki kesempatan untuk pindah ke Indonesia. Tidak ada orang Australia yang pernah bermain di Indonesia sebelumnya, jadi itu benar-benar di jalan yang tidak saya ketahui.”

“Saya pikir saya akan memberinya kesempatan, saya akan pergi selama satu atau mungkin dua musim. Kemudian setelah delapan tahun saya kembali ke rumah. Saya tidak berpikir saya akan pensiun tetapi cedera. Saya pikir itu sebelumnya saya mulai bergerak, semakin cepat saya bisa mengatasinya. “

READ  Setelah para pejuang COVID, para atlet olimpiade mendapatkan vaksin

“Pada 2013 saya pensiun dan kembali ke universitas dan mulai bekerja di FIFPro. Saya mulai bekerja dengan PFA pada 2015 dan telah bekerja di sana sejak saat itu.”

Selama delapan tahun, Gaspard menasihati FIFPro dalam mendukung asosiasi pemain di Malaysia dan Indonesia. Sejak 2015, ia menjabat sebagai Direktur Pengembangan Pemain Asosiasi Pesepakbola Profesional di Australia, namun ia menjadi anggota Komite Eksekutif Asosiasi Pesepakbola Indonesia selama tiga tahun saat masih bermain di negara tersebut, yang menginspirasi kepindahannya. dari stadion ke ruang konferensi.

“Saya sangat bersemangat untuk membuat perubahan,” kata Gaspard.

“Seseorang mengatakan kepada saya bahwa saya akan berhenti mengeluh setelah saya berpartisipasi dan membuat beberapa perubahan. Saya ikut serta, dan saya pikir saya adalah satu-satunya orang asing yang terlibat, tetapi saya sangat bersemangat tentang hak-hak pemain.”

“Saya terinspirasi oleh Brendan Schwab, Simon Colosimo dan semua orang yang membuat perubahan ini. Saya pikir betapa hebatnya cara untuk membuat beberapa perubahan dengan bergabung dengan serikat pemain di Indonesia, terutama pada saat banyak masalah yang terjadi di sana. . “

“Itu sangat sulit, tapi saya tidak menyesalinya, saya sangat menikmati waktu saya di sana. Mungkin itu membuat saya bekerja dengan PFA di Australia dan bekerja dengan FIFPro, memulai kembali Asosiasi Pemain di Malaysia dan mencoba untuk memulainya di Singapura. Saya pikir para pemain membutuhkan suara untuk melanjutkan. “Maju.”

Perdagangan antara Australia dan Indonesia bernilai sekitar $ 18 miliar setiap tahun dan terus meningkat. Saat ini ada tiga orang Australia bermain di negara ini sebelumnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *