Ethiopian Air dan Indonesia Sepakat Maksimum 737 untuk Terbang Lagi: Wisatawan Komersial di AS

Pengumuman terpisah datang sekitar tiga tahun setelah Boeing jatuh di seluruh dunia

Baik Ethiopian Airlines maupun pemerintah Indonesia telah mengizinkan Boeing 737 Max untuk terbang kembali.

Menurut sebuah posting media sosial, Ethiopian Airlines sedang dalam tahap akhir untuk melanjutkan operasi penumpang dengan Max. Perusahaan mengatakan bahwa penerbangan pertama diharapkan berlangsung pada tanggal 1 Februari.

Sementara itu, Kementerian Perhubungan RI menegaskan telah mencabut larangan penggunaan pesawat tersebut, yang berlaku efektif segera. Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan itu diambil setelah mengevaluasi perubahan yang terjadi pada sistem pesawat.

Namun, belum ada maskapai penerbangan Indonesia yang mengumumkan niat untuk melanjutkan operasi dengan pesawat tersebut.

Dua pengumuman terpisah datang hampir tiga tahun setelah pesawat itu terlibat dalam dua kecelakaan fatal, satu dari pesawat Ethiopian Airlines dan yang lainnya dioperasikan oleh Lion Air yang berbasis di Indonesia.

Menyusul kecelakaan yang menewaskan total 346 orang, otoritas penerbangan di seluruh dunia mengandangkan pesawat tersebut pada Maret 2019. Larangan yang telah berlaku selama 20 bulan itu hanya berlaku Diarsipkan di AS pada November 2020 Boeing membuat perbaikan perangkat lunak, modifikasi desain, dan pelatihan pilot yang direvisi.

Ini diikuti oleh sertifikasi ulang oleh badan tata kelola penerbangan lainnya, termasuk oleh regulator Brasil, Badan Keselamatan Penerbangan Uni Eropa, dan otoritas di Kanada, Australia, Jepang, India, dan Singapura.

Itu adalah maskapai pertama di dunia yang mengembalikan 737 Max ke layanan Maskapai Brasil GOL Pada Desember 2020, American Airlines mengikutinya.

Mengumumkan kembalinya Max ke jadwal Ethiopian Airlines, CEO Tewolde Gebre Mariam mencatat bahwa sejak kembali bekerja oleh sekitar 34 maskapai penerbangan di seluruh dunia, pesawat telah mengumpulkan lebih dari 275.000 penerbangan komersial.

READ  Indonesia tunda biaya masuk $252 ke pulau Komodo setelah operator mogok

“Sesuai dengan komitmen awal kami untuk menjadi salah satu maskapai terakhir yang mengembalikan 737 Max, kami telah meluangkan waktu untuk memantau pekerjaan modifikasi desain dan lebih dari 20 bulan proses sertifikasi ulang yang ketat, memastikan bahwa pilot dan teknisi kami ada di kapal,” kata Jabr Maryam. “Teknisi pesawat dan awak kabin yakin akan keselamatan armada.”

“Keselamatan adalah prioritas utama kami di Ethiopian Airlines dan memandu setiap keputusan yang kami buat dan setiap tindakan yang kami ambil,” kata Gebre Mariam. “Sejalan dengan pedoman ini, kami sekarang membawa 737 Max kembali ke layanan.”

Sejauh ini, maskapai murah Lion Air, yang memiliki 10 pesawat dalam armadanya, belum mengindikasikan apakah mereka berencana untuk membawa 737 Max kembali ke layanan.

Boeing.comDan ethiopianairlines.comDan lionair.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.