Fauci ingin membuat vaksin untuk pandemi berikutnya sebelum menyerang

Di satu sisi, dunia beruntung dengan virus corona baru. Secara kebetulan, para ilmuwan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mempelajari virus corona, mengembangkan persis alat yang dibutuhkan untuk membuat vaksin Covid setelah urutan genetik virus dipublikasikan.

Tapi apa yang akan terjadi jika epidemi berikutnya datang dari virus yang menyebabkan demam Lassa, atau dari jenis Ebola di Sudan, atau dari virus Nipah?

Dipromosikan oleh Dr. Anthony S. Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, untuk rencana ambisius dan mahal untuk mempersiapkan skenario mengerikan seperti itu. Itu akan menelan biaya “beberapa miliar dolar” per tahun, katanya, panen pertama akan memakan waktu lima tahun dan melibatkan banyak ilmuwan.

Idenya adalah membuat vaksin “model” untuk melindungi dari virus dari sekitar 20 keluarga yang dapat menyebabkan pandemi baru. Dengan menggunakan alat penelitian yang telah terbukti berhasil untuk Covid-19, para peneliti dapat menemukan susunan molekul setiap virus, mempelajari di mana antibodi harus menyerangnya, dan dengan tepat bagaimana mendorong tubuh untuk membuat antibodi tersebut.

“Jika kami mendapatkan dana, yang saya pikir akan kami dapatkan, itu mungkin akan dimulai pada 2022,” kata Dr. Fauci, seraya menambahkan bahwa dia telah mempromosikan gagasan itu “dalam diskusi dengan Gedung Putih dan lainnya.”

Dr. Francis Collins, direktur National Institutes of Health, juga berpikir bahwa dana yang diperlukan kemungkinan besar akan dialokasikan, menggambarkan proyek tersebut sebagai “menarik”.

“Ketika kita mulai merenungkan akhir yang sukses dari pandemi Covid-19, kita tidak boleh kembali ke kelambanan,” kata Dr Collins.

Sebagian besar dukungan keuangan akan datang dari Institut Dr. Fauci, tetapi proyek sebesar ini akan membutuhkan dana tambahan yang harus dialokasikan oleh Kongres. Anggaran untuk Infectious Diseases Institute untuk tahun ini hanya lebih dari $6 miliar. Dr Fauci tidak merinci jumlah tambahan yang dibutuhkan.

READ  Rusia melaporkan penurunan tekanan dalam modul layanan stasiun luar angkasa

Jika jaringan pengawasan mendeteksi virus baru yang ditularkan dari hewan ke manusia, logikanya berjalan, para ilmuwan dapat menghentikannya dengan memvaksinasi orang selama wabah dengan cepat membuat prototipe vaksin. Dan jika virus menyebar sebelum dunia menyadari apa yang terjadi, vaksin awal bisa menyebar lebih luas.

“Nama permainannya adalah mencoba membatasi dampak wabah,” kata Dr. Dennis Burton, peneliti vaksin dan ketua divisi imunologi dan mikrobiologi di Scripps Research Institute.

Proyek Model Vaksin adalah gagasan dari Dr. Barney Graham, wakil direktur Pusat Penelitian Vaksin di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular. Dia mempresentasikan gagasan itu pada Februari 2017 pada pertemuan khusus direktur institut.

Dr. Graham mengatakan virus mengancam untuk menjadi epidemi dari tahun ke tahun: flu babi H1N1 pada 2009, chikungunya pada 2012, virus corona pada 2013, Ebola pada 2014, Zika pada 2016. Setiap kali para ilmuwan berjuang keras untuk mencoba membuat Vaksin. Satu-satunya keberhasilan mereka adalah keberhasilan parsial, dengan vaksin Ebola yang membantu mengendalikan epidemi tetapi tidak akan bekerja melawan jenis Ebola lainnya. Epidemi lain berkurang sebelum vaksin dibuat atau diuji.

“Kami lelah,” kata Dr. Graham.

Tetapi para peneliti telah mengembangkan alat baru selama dekade terakhir yang dapat membuat perbedaan besar. Mereka memungkinkan para ilmuwan untuk melihat struktur molekul virus, mengisolasi antibodi yang memblokir virus dan melihat di mana mereka mengikat. Hasilnya adalah kemampuan untuk melakukan “desain berbasis struktur” dari vaksin baru yang menargetkan patogen dengan lebih tepat.

Ketika mendengar ide untuk Dr. Graham pada tahun 2017, Dr. Fauci terinspirasi. “Saya dan yang lain di Komite Eksekutif terkejut sebagai sesuatu yang benar-benar dapat dicapai,” kata Dr. Fauci.

READ  Bagaimana melihat pendaratan Mars pada 18 Februari | Ruang

Dr. Graham menerbitkan makalah ulasan Dia menguraikan proposal di Nature Immunology pada tahun 2018. Tetapi tanpa urgensi pandemi yang mengancam, idenya tetap seperti itu.

Namun, sekarang, banyak yang berpikir sudah waktunya.

John Mascola, direktur Center for Vaccine Research institut tersebut, mengatakan bahwa Institute of Allergy and Infectious Diseases telah membuat spreadsheet untuk masing-masing dari 20 keluarga virus yang menunjukkan apa yang diketahui tentang anatomi dan kerentanan setiap patogen.

“Untuk setiap keluarga virus, kami berada dalam kondisi pengetahuan dan pengembangan vaksin yang berbeda,” kata Dr. Mascola. Vaksin untuk demam Lassa dan virus Nipah, misalnya, masih dalam tahap awal. Vaksinasi Chikungunya dan Zika.

Kesenjangan dalam pengembangan vaksin akan diisi oleh hibah penelitian untuk ilmuwan akademis. “Ada banyak antusiasme di antara para peneliti akademis,” kata Dr. Barton Hines, direktur Duke Institute for Human Vaccines. Meski proposal tersebut tidak begitu dikenal di kalangan masyarakat umum, Dr. Fauci mengatakan telah membicarakannya dalam perbincangan dengan masyarakat ilmiah.

Dr Fauci mengatakan program tersebut juga akan menjalin perjanjian kerjasama dengan perusahaan farmasi untuk segera memproduksi vaksin awal.

Inilah yang terjadi dengan bidikan Covid-19. Epidemi SARS dan Sindrom Pernafasan Timur Tengah telah mendorong para ilmuwan untuk mengerjakan vaksin untuk virus corona. Ini mengarah pada penemuan bahwa virus corona menggunakan protein runcing untuk menginfeksi sel, tetapi lonjakan mudah berubah bentuk dan perlu diposisikan agar berguna sebagai vaksin. Para peneliti menemukan bahwa hal itu dapat dilakukan, dengan perubahan molekul kecil pada protein lonjakan.

Beberapa hari setelah urutan novel coronavirus diterbitkan, para ilmuwan merancang vaksin untuk memeranginya.

READ  Bagaimana pria ini menurunkan berat badan dan mencabik-cabik pada usia 43 tahun

Itulah yang bisa dilakukan kesiapsiagaan pandemi, kata Dr. Fauci. Dia ingin memiliki vaksin utama untuk 10 dari 20 keluarga virus dalam lima tahun pertama operasi.

“Itu akan membutuhkan uang yang sangat besar,” aku Dr. Fauci. “Tapi setelah apa yang kita lalui, itu tidak mungkin.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *