Festival Film Busan Tutup Aman Ditengah Pandemi

SEOUL, 15 Okt (Yonhap) — Festival Film Internasional Busan ke-26 berakhir pada Jumat, dan pengalamannya untuk kembali normal dengan warna cerah di tengah pandemi COVID-19 kemungkinan akan berakhir.

BIFF tahun ini, yang dibuka pada 6 Oktober selama 10 hari, memutar 223 film dari 70 negara di Busan Cinema Center (BCC) di kota pelabuhan selatan Busan, termasuk film pembuka “Heaven: To the Land of Happiness… .”

“Kami akhirnya mencapai hari terakhir setelah mengatasi banyak kesulitan, seperti masalah virus,” kata Presiden BIFF Lee Young-kwan dalam konferensi pers online. “Semua aktor dan sutradara Korea yang diundang mengunjungi festival dan beberapa tamu asing berpartisipasi dalam acara tersebut selama proses karantina.”

Festival film terbesar di Asia dimulai dengan upacara pembukaan di tempat dengan 1.200 penonton, dengan fokus yang lebih besar pada acara dan pertunjukan offline. Tahun lalu, BIFF diadakan dalam skala yang lebih kecil karena pandemi tanpa upacara pembukaan dan penutupan serta acara luar lainnya dan tidak ada tamu luar yang diundang.

Ratusan orang dalam industri di dalam dan luar negeri, termasuk sutradara pemenang penghargaan Bong Joon Ho, tampil di karpet merah pada acara publik besar pertama dalam hampir dua tahun di Korea.

Pemutaran film juga kembali hampir normal, dengan semua fitur yang diundang ditampilkan di enam bioskop tetapi dengan kapasitas tempat duduk 50 persen. Program tatap muka lainnya seperti sesi diskusi dengan bintang film dan sutradara diadakan dengan menggunakan protokol COVID-19 yang ketat.

Pejabat BIFF mengatakan hanya satu infeksi yang dilaporkan selama festival 10 hari itu, dan penularannya belum dikonfirmasi.

Sejak itu, semua kontak dekat telah menjalani tes virus dan memiliki hasil negatif, menurut BIFF.

“Mengadakan acara besar di tingkat alami ini seperti berjalan di atas tali,” kata Direktur Festival Hoh Moon Young. “Kami telah secara ketat mematuhi pedoman anti-virus. Satu peserta dinyatakan positif tetapi tidak ada infeksi lain yang dilaporkan. Saya pikir ini adalah salah satu hasil dari upaya kami.”

Lebih dari 76.000 orang mengunjungi festival tersebut, kata BIFF, dibandingkan dengan 18.000 pengunjung tahun lalu. Mereka mengisi 80 persen dari sekitar 95.000 tiket yang tersedia untuk tahun ini.

Hadiah utama dalam kategori kompetisi utama, New Currents Award, diraih oleh “Farewell, My City” oleh sutradara Tiongkok Wang Erzhu dan “Apartment with Two Women” oleh sutradara Korea Selatan Kim CN.

“The Rapist” oleh Aparna Sen dari India dan “Gensan Punch” oleh Brillante Mendoza dari Filipina berpartisipasi dalam Penghargaan Kim Jiseok. Penghargaan ini diambil dari nama mendiang Wakil Direktur Eksekutif BIFF, yang berkontribusi pada penemuan film-film Asia baru dan dukungan para pembuat film muda Asia.

BIFF Mecenat Award dianugerahkan untuk “206: Unearthed” oleh Heo Chul-nyung dari Korea Selatan dan “Self-Portrait: Fairy Tale in 47KM” yang disutradarai oleh Zhang Mengqi dari China.

“A Winter Glove” oleh sutradara Korea Lee Hyeon-ju dan “The Sea Calls for Me” Indonesia “Tumpal Tampubolon” menerima Penghargaan Sonje.

Kwon Dham dan Im Ji Ho dari Korea membawa pulang penghargaan Aktor Terbaik dan Aktris Terbaik Tahun Ini untuk peran mereka masing-masing dalam “Through My Midwinter” dan “The Apartment with Two Women”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.