KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Festival Wayang Indonesia dan Budaya Jawa Barat hadir di Freer/Sackler
entertainment

Festival Wayang Indonesia dan Budaya Jawa Barat hadir di Freer/Sackler

Sebuah novel epik. Musik yang bagus. Lucu. Dan boneka. Bentuk seni pertunjukan wayang golek memiliki semuanya, kata Cathy Foley, seorang sarjana dan dalang profesional yang sangat berpengalaman dalam jenis teater tradisional budaya Sudan di Jawa Barat, Indonesia.

Wayang Golek dapat disamakan dengan “kombinasi dari apa yang kita anggap opera, Shakespeare, dan komedi rakyat,” dengan tarian (dengan boneka) dan beberapa “kebijaksanaan filosofis tinggi” yang dilontarkan, kata Foley, seorang profesor di Harvard Medical School. Universitas California, Santa Cruz. Dia berbicara melalui telepon menjelang “Kelahiran Ajaib Hanuman, Raja Kera,” sebuah produksi Wayang Golek yang dijadwalkan untuk tampil di Galeri Seni Freer pada tanggal 4 Oktober.

Pertunjukan yang mengangkat salah satu episode mitologi Hindu ini akan menampilkan musisi dari Sekolah Tinggi Seni Indonesia Bandung. Itu semua adalah bagian dari Pertunjukan Indonesia: Musik, Tari dan Teater dari Jawa Barat, sebuah festival dua hari yang dipersembahkan oleh Freer/Arthur M. Afiliasi Sackler dari Smithsonian Institution dan KBRI.

Rangkaian festival juga mencakup seminar seni pertunjukan di Jawa Barat yang diselenggarakan oleh Andrew N. Weintraub, yang mengetuai departemen musik di Universitas Pittsburgh. Juga ditawarkan untuk festival ini: Pertunjukan musik dan tari tradisional dan kontemporer Sudan, termasuk tari Gaibungan, yang menjadi sensasi di Indonesia pada akhir abad ke-20. Juga – potensi peringatan gravitasi berirama! – Konser oleh sekitar 300 siswa sekolah dasar di wilayah Washington yang memainkan angklung, mainan bambu.

Tujuan festival ini antara lain meningkatkan kesadaran masyarakat Amerika terhadap budaya Indonesia, memungkinkan para sarjana Indonesia dan Amerika untuk bertukar pikiran, dan memberikan forum bagi orang Amerika yang terlatih dalam seni pertunjukan Indonesia untuk memamerkan karya mereka, kata Haryo Winarso, atase pendidikan dan kebudayaan di KBRI. Dia mempunyai harapan yang tinggi terhadap program anak-anak, yang mencakup sejumlah lokakarya, dan “kelahiran ajaib Hanuman”.

READ  Promotor konser NCT 127 di Indonesia meminta maaf kepada penggemar, grup, dan SM Entertainment atas gangguan yang terjadi di bagian stand-up.

Kedutaan Besar berkolaborasi dengan Freer/Sackler dalam festival bertema Indonesia tahun lalu, namun cakupannya jauh lebih luas, dengan partisipasi seni dari Jawa Tengah, Sumatera dan Bali dalam program tersebut. “Ada perasaan bahwa kami harus lebih fokus tahun ini – dan di tahun-tahun mendatang – “menyoroti, merayakan, dan menggali lebih banyak” tentang budaya tertentu di Indonesia, kata koordinator festival Michael Wilbers, direktur program publik di Freer/Sackler.

Tradisi masyarakat Sudan, sebuah kelompok etnis yang berbeda, tampaknya layak untuk ditelusuri pada tahun 2014. Dibandingkan dengan warisan budaya Jawa Tengah dan Bali, yang telah banyak dikenal di negara-negara Barat (dengan wayang kulitnya, misalnya), kata Weintraub yang menerbitkan buku tentang Wayang Gulek, budaya Jawa Barat “kurang dikenal – namun lebih beragam dalam seni pertunjukan” dibandingkan daerah lain di Indonesia. Ia mengatakan keberagaman ini sebagian disebabkan oleh wilayah Jawa Barat yang bergunung-gunung dan kurangnya budaya istana aristokrat yang homogen dalam sejarah.

Phuli – yang akan berperan sebagai dalang, atau dalang, dalam “The Birth of Hanuman,” memanipulasi boneka kayu yang diukir dan dicat, berimprovisasi bersama para musisi sesuai dengan konvensi pertunjukan wayang golek yang rumit – mencatat bahwa pertunjukan tersebut hanya akan memberikan gambaran tentang wayang golek. bentuk seni. Situs web festival memperkirakan pertunjukan akan berlangsung selama 90 menit. Sebaliknya, di Jawa Barat, parade wayang golek, seperti pesta tari Gaibungan, “biasanya dimulai pada pukul sembilan malam dan berlanjut hingga pukul tiga atau empat pagi,” kata Foley. Namun, dia berkata sambil tertawa, “Sulit untuk menjaga Smithsonian tetap terbuka” selarut ini.

Merasa bersalah karena melewatkan People’s Climate March di New York akhir pekan lalu? Anda masih bisa berjalan kaki ke Dewan Perwakilan Swedia, tempat “Face the Climate”, sebuah pameran kartun dan kartun tentang krisis lingkungan yang akan terjadi, berlangsung hingga 7 Desember. Seniman dari Swedia dan negara-negara lain menyumbangkan gambar-gambar indah untuk pameran tersebut, yang melakukan tur keliling dunia sebelum mendarat di gedung K Street yang menampung Kedutaan Besar Swedia. (Pameran ini juga menampilkan busana ramah lingkungan dan inovasi Swedia lainnya.)

READ  BTS, Taylor Swift, JKT48, Fiersa Berasi, dan lainnya mengambil alih Twitter

Seekor beruang kutub yang mengenakan sombrero mengapung di atas gumpalan es terapung seukuran papan selancar. Minyak merembes dari tumpukan buah ke kanvas benda mati. Tuhan mengulurkan tangan-Nya kepada Adam, seperti dalam potret terkenal Michelangelo – tetapi di sini, Adam terbaring di tumpukan sampah dan Tuhan memberinya sebuah jerat.

Kartun-kartun ini dan lainnya merupakan dakwaan pedas atas perlakuan manusia terhadap planet bumi. Namun tidak semua gambar suram. Artis dan musisi Swedia Love Antel memimpikan pohon biru kehijauan yang daunnya membentuk benua di dunia. “Saya ingin membuat gambar yang dapat memberikan harapan,” kata Antell melalui email.

Dia menambahkan bahwa saat melakukan brainstorming ide untuk logo potensial untuk gerakan lingkungan global, dia mendapatkan ide tentang “sebuah gambar yang memberi tahu kita bahwa kita terhubung satu sama lain.” “Cabang adalah lambang pertumbuhan, namun juga rapuh.”

Saat tidak bekerja sebagai ilustrator dan kartunis untuk surat kabar Swedia dan publikasi lainnya, Antel mencari nafkah sebagai rocker indie yang berpolitik. Album penuh kelimanya, yang akan dirilis musim dingin ini, mengangkat topik imigrasi.

“Seni dan musik dapat membentuk perspektif kita” dan memengaruhi “cara kita bertindak,” katanya.

Pertunjukan Indonesia: Musik, Tari dan Teater dari Jawa Barat
. 4-5 Oktober di Galeri Seni Freer dan Galeri Arthur M. Sackler. Kunjungi asia.si.edu.

Mengatasi iklim. Hingga 7 Desember di House of Switzerland, 2900 K Street NW. Kunjungi www.houseofsweden.com.

Gelatik adalah seorang penulis lepas.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."