KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Figur skater Tiongkok berusia 13 tahun memenangkan medali emas di Asian Games dan sekarang mengincar Olimpiade Paris
sport

Figur skater Tiongkok berusia 13 tahun memenangkan medali emas di Asian Games dan sekarang mengincar Olimpiade Paris

Cui Chenxi, dari Provinsi Shandong, mengalahkan rekan setimnya yang berusia 18 tahun Zeng Wenhui untuk memenangkan emas pada hari Rabu di cabang skating jalanan putri. Mio Ito, skater Jepang berusia 16 tahun, meraih medali perunggu.

Medali emas Cui adalah salah satu dari sekian banyak medali emas yang diraih negara tuan rumah pada hari keempat acara dua minggu di Hangzhou, di mana lebih dari 12.000 peserta dari 45 negara dan wilayah di Asia berkompetisi di 481 acara.

Dalam skateboard jalanan wanita, setiap peserta melakukan dua trik dan kemudian lima trik, dengan skor tertinggi menambahkan dua trik dengan skor tertinggi ke skor akhir.

“Taktik saya adalah bersikap konservatif di babak pertama, mencetak beberapa poin di papan skor, dan kemudian menekannya di babak kedua,” kata Coy.

Langkah ini membuahkan hasil, karena ia mencetak skor yang jauh lebih tinggi pada putaran kedua. Hal ini, dikombinasikan dengan dua trik pertamanya, membuatnya memenangkan medali emas meskipun ia melewatkan tiga trik terakhirnya.

Melihat ke masa depan, Coy berkata bahwa dia kini mengincar Olimpiade.

“Pertama saya akan fokus untuk mencapainya, dan kemudian saya bisa melakukan serangan besar,” katanya.

Skater Tiongkok Zhang Jie meraih emas di final jalanan putra, sementara rekan setimnya Su Jianjun memenangkan perunggu.

Pesaing Indonesia Sanju Dharma Tanjung meraih medali perak dan mengatakan persaingannya sangat sulit.

“Saya tidak percaya bisa naik podium. Semua orang sangat bagus dan luar biasa,” ujarnya usai menerima medali.

READ  Pujian dan harapan Ricky Soybagdja untuk atlet bulu tangkis muda Indonesia

Rekor kriket

Tim kriket Nepal mengalahkan Mongolia dalam pertandingan babak penyisihan pada hari Rabu, mencetak beberapa rekor dalam perjalanannya menuju kemenangan 273 kali.

Pemukul Nepal mendominasi pemain bowling Mongolia, karena mereka membuat 314-3 untuk pertama kalinya tim mencetak lebih dari 300 run dalam format 20-over. Mongolia mencetak skor 41-10, dan margin kemenangan Nepal mencetak rekor, melampaui kemenangan 208 inning Republik Ceko atas Panama pada tahun 2021.

Kriket pertama kali dimasukkan ke dalam Asian Games pada tahun 2010, dan tampaknya akan segera dimasukkan ke dalam program Olimpiade, kemungkinan besar di Los Angeles Games 2028 atau Brisbane Games 2032.

Tim kriket putri India meraih medali emas pada hari Senin dengan mengalahkan Sri Lanka.

Dalam kemenangan Nepal atas Mongolia, batsman Nepal Dipendra Singh Airey hanya membutuhkan sembilan bola untuk mencetak 50 bola, memecahkan rekor sebelumnya yaitu 12 bola yang dipegang oleh Yuvraj Singh dari India dan dua lainnya. Ia juga mencetak rekor rata-rata pukulan tertinggi, 520, dengan pukulan 52 dari 10 bola.

Rekan setimnya Kushal Malla mencapai prestasi lain dengan mencapai satu abad dalam 34 bola, kurang satu dari rekor sebelumnya.

India dan Pakistan termasuk di antara favorit turnamen dan dapat menarik banyak penonton televisi jika mereka saling berhadapan di final kriket putra di Asian Games pada 7 Oktober. Piala Dunia Kriket di India, yang berlangsung dari 5 Oktober hingga November. 19.

penembakan

Penembak India Saif Kaur Samra memenangkan dua medali, saat ia memenangkan medali emas di kompetisi senapan 50 meter putri dan kompetisi tiga posisi, dan medali perak di versi tim di acara yang sama.

READ  3 berita teratas hari ini: Indonesia termasuk dalam 5 mata uang terlemah di dunia pada tahun 2024

Pada kompetisi individu, Zhang Qiongyu dari Tiongkok meraih medali perak, dan Ashi Choksi dari India meraih perunggu.

Choksi melewatkan medali perak pada pukulan terakhirnya.

Pada olahraga menembak skeet beregu putri, Kazakhstan meraih medali emas, mengungguli China. Thailand mendapat perunggu.

___

AP Olahraga: https://apnews.com/sports

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."