KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Benua super di masa depan akan terlalu panas bagi mamalia untuk bertahan hidup
science

Benua super di masa depan akan terlalu panas bagi mamalia untuk bertahan hidup

Mamalia berada di pertengahan usia mereka di planet ini. Kita sudah ada sekitar 250 juta tahun sejak mamalia berevolusi di Bumi, dan kita hanya punya waktu 250 juta tahun lagi sebelum sebagian besar dunia menjadi tidak dapat dihuni.

belajar Baru-baru ini diterbitkan Nature Geoscience menjelaskan bahwa dunia hanya tinggal beberapa ratus juta tahun lagi untuk menciptakan superkontinen baru. Para peneliti menggunakan data pergerakan benua untuk membuat peta masa depan yang baru. Para ilmuwan juga menggunakan informasi tentang fluktuasi kimia di atmosfer di masa depan untuk menciptakan berbagai kondisi atmosfer dan geologi yang berbeda pada apa yang mereka sebut Pangea Ultima. Ingat apa yang Anda pelajari tentang Pangea di sekolah menengah, benua super yang terbentuk lebih dari 300 juta tahun lalu? Pangaea Ultima adalah versi 2.0. Menyatukan kembali semua benua akan menciptakan lingkungan yang sangat keras Ini akan mencegah mamalia berkembang biak.

Studi tersebut menjelaskan bahwa dalam skenario masa depan ini, sekitar 8% hingga 16% benua besar akan dapat dihuni oleh mamalia. Sebagian besarnya dapat ditemukan di tepi utara Pangaea Ultima dan sebagian kecil di ujung selatan. Sebelum era industri, emisi mulai meningkatkan suhu global, sekitar 66%. Penelitian menunjukkan bahwa wilayah daratan di planet ini layak huni mamalia.

“Benua super yang baru muncul akan secara efektif menciptakan tiga dampak buruk, termasuk efek benua, matahari yang lebih panas, lebih banyak karbon dioksida di atmosfer, dan peningkatan panas di sebagian besar planet ini,” kata Alexander Farnsworth, peneliti utama di Universitas Bristol. Penulis, dijelaskan dalam Pernyataan daring. “Akibatnya adalah lingkungan yang seringkali tidak bersahabat, tanpa sumber makanan dan air bagi mamalia.”

READ  SpaceX melanjutkan peluncuran Falcon 9 Hari Kabisat yang jarang terjadi setelah astronot Crew-8 tertunda - Spaceflight Now

Mamalia mendominasi planet ini karena kemampuannya beradaptasi terhadap lingkungan hangat dan dingin, namun sebagian besar mamalia tidak diciptakan untuk hidup di lingkungan yang sangat panas dalam jangka waktu lama. Manusia khususnya mengeluarkan keringat sebagai cara untuk mendinginkan tubuhnya secara alami, namun ada juga yang namanya panas ekstrem Dunia dimana mekanisme alami tubuh kita tidak dapat bekerja. Hal ini karena pergerakan tektonik akan menciptakan lebih banyak letusan gunung berapi di masa depan, sehingga melepaskan lebih banyak karbon dioksida ke atmosfer, yang akan memerangkap lebih banyak panas di planet ini.

“Kami percaya bahwa CO2 “Tingkatnya bisa meningkat dari sekitar 400 bagian per juta saat ini menjadi lebih dari 600 bagian per juta jutaan tahun di masa depan,” kata Eunice Lu, peneliti perubahan iklim dan kesehatan di Universitas Bristol dan penulis studi tersebut. “Tentu saja, hal ini mengasumsikan bahwa manusia akan berhenti menggunakan bahan bakar fosil, jika tidak, kita akan melihat angka-angka ini lebih cepat.”

Matahari juga diperkirakan akan menjadi lebih panas dan lebih kuat dalam beberapa ratus juta tahun ke depan. sekitar 200 juta tahun dari sekarang, halPara peneliti memperkirakan Matahari kemungkinan akan memancarkan radiasi 2,5% lebih banyak. “Suhu yang meluas antara 40 hingga 50 derajat Celcius, dan bahkan suhu ekstrem setiap hari, ditambah dengan tingkat kelembapan yang tinggi, pada akhirnya akan menentukan nasib kita,” kata Farnsworth. Kebanyakan mamalia dan manusia di masa depan (jika spesies kita masih ada) akan mati pada suhu permanen 100 derajat Fahrenheit.

Artinya, pesisir Pangaea Ultima kemungkinan besar akan lebih basah dibandingkan wilayah pesisir kita saat ini, dan wilayah pedalaman yang luas akan berubah menjadi gurun yang luas. Hal ini akan mengurangi kemampuan planet ini dalam menyediakan vegetasi yang cukup bagi planet ini Pasokan makanan yang stabil untuk peradaban manusia yang ada di masa depan, dan untuk mamalia lainnya.

meskipun ini Skenarionya terjadi di masa depan, dimana planet kita saat ini memberikan tekanan pada masyarakat dan lingkungan hewan. Perubahan iklim yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil telah menyebabkan suhu udara sekitar meningkat dengan kecepatan yang tidak normal dalam beberapa dekade terakhir. Tanpa pembentukan benua super, atau radiasi matahari yang lebih kuat, dunia menyaksikan revolusinya Musim panas terpanas di belahan bumi utaraDan Awal musim semi yang panas dan mengkhawatirkan di Australia.

Ingin lebih banyak cerita tentang iklim dan lingkungan? Lihat panduan Earther untuk Dekarbonisasi rumah Anda, -Menghilangkan bahan bakar fosil, Mengemas tas untuk bencanaDan Mengatasi ketakutan terhadap perubahan iklim. Dan jangan lewatkan liputan kami Laporan iklim terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklimmasa depan Penghapusan karbon dioksidafakta yang belum dicuci dengan warna hijau Bioplastik Dan Daur ulang plastik.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."